May 6, 2018

Ketagihan Drama Korea

I know I know, it is so last yearrrrr.. Ke mana aja guaaa baru ketagihan drama korea sekarang? hahaha..

Jadi pada jaman dahulu kalaa, gue anti banget sama yang namanya drama Asia. Biasalah, sesuai dengan sebagian besar orang Indonesia yang mainstream, pikiran gue itu Western minded. Apa2 lebih milih Western. Musik, drama, dulu jamannya The OC gue abisin banget itu ber-season2. Simple sihh karena dulu gue merasa Western is cooler dan bahasanya BISA dimengerti wakakakak..

Laluuu pas kuliah tahun 2008 dipertemukanlah gue sama Ussi dan Anis yang later I knew, they were so addictive to Korean drama. Ussi pun juga suka sama yang Jepang, dorama, anime, lagu2nya, you mention it.. Tapi nggak tau ya napa bisa klik.. Kayaknya dia emang bisa klik ke semua orang sih haha..

Terus 2010 pacaranlah gue sama Kochan yang anti Western, suka semua apapun yg Jepang2an, Korea, Asia, mulai dari girl preference, musik, film, JKT 48, apapun itu.. OMG he's freaking addictive to idol group. Ini juga salah satu bahan berantemnya gue sama Kochan selama 8 tahun belakangan ini. sekarang sih gue udah mulai nrimaa, soalnya anak gue doyan joget2 pake lagu JKT48. Apa daya lah aku yang ingin anakku suka Metalica dan musik2 manly lainnya hahahaha..

Gue dulu geliiiii bangetttt ketemu sama cowok yg penggila Asia gitu.. Tapi sebagai pacar yang baik yang ingin mencoba menyukai sesuatu dari dunia pasangannya, gue mintalah ke Anis rekomendasi film Korea yang okayyyy.. Dulu tahun 2010 lagi anget2nya oppa2 Korea kan.. Terus dipinjemin DVD My Girlfriend is Gumiho. Masih jamannya dvd bajakan. Belum mampu streaming karena ku cuma anak kuliah kere yang nggak punya akses WiFi bebas kuota di rumah haha..

Yaudah deh nonton. Tapi nggak sampe abis. Karena gue nggak tertarik. Filmnya nggak realistis, khayal abis. Dibanding sebagian besar film Western yang lebih banyak realitynya yaa dibanding fantasy gitu. Lalu ku memutuskan untuk tak terjerumus dalam demam Korea yang semakin lama semakin hot itu. Kukuhh sampe tahun 2017..

Dan di tahun 2017 sampai 2018 ini pertahananku goyah gara2 satu film yang membekas di hatiiii karena sebegitu relatenya sama kehidupan guaaaa sekarang. Parah sih.. Abis film ini, langsung deh akhirnya penasaran sama drakor2 yang lain dan dalam sebulan pasti ada masa2nya maraton drama nggak selese2. Sampai sering ngebela2in nggak tidur literally kagak tidur sama sekali buat nonton drakor. ya segila itu guee..

But wait, nggak drakor doang kok. Gue kalau udah suka sama satu hal emang totalitas. Dulu waktu kenal Novel Twilight pertama kali, gue abisin 3 buku sekaligus dalam 3 hari. Lo tau kan Breaking Dawn itu tebelnya ngalah2in kamus Oxford. I read it in one night, no sleep at all, seharian di kamar baca buku.

Belum lagi gaming. Wah gila sih gue kalo nge-game bisa kecanduan parah. Lo bisa deh liat beberapa post gue yang khusus ngebahas game hahaha.. Seniat itu! Sesuka itu! Segampang  itu gue kecanduan sama sesuatu.

Read more:
A-Z LINE Pokopang 
101 Smurf's Village
Poison of Kairosoft Games!!!!

Maap yahh melebar nih tulisannya. Maklumin aja, anaknya jarang ngomong sama orang soalnya gegara working at home wakakak.. Back to drakor. Jadiiii di post ini tujuan awalnya adalah gue mau ngelist drama Korea apa aja yang udah gue tonton setelah fase adiktif itu muncul. Plus gue kasih komen2 ala kritikus gitu yaah biar keren haha.. Duh list nya masih dikit banget.. Tapi berkat film2 ini gue jadi mulai terbuka sama anything Asia. Artis2nya, budayanya, lagu2nya.. Bener deh pepatah, tak kenal maka tak sayang..


1. Go Back Couple




Rating (IMHO):  ⭐⭐⭐⭐⭐

Ini yang udah berkeluarga PASTI suka film ini. Banyak yang bisa gue relate dari film ini ke kehidupan gue. Kayak misalnya cinta kalau udah biasa itu lama2 jadi hal yang normal, yg biasa2 aja, yg nggak membekas lagi. Beda sama dulu masih pacaran, masih ada butterflies in stomach. Kalau udah nikah berathun2 sih susahh yaa mempertahankan cinta. Nah filmnya ini ceritanya ada pasangan yang udah di ambang perceraian, terus balik lagi ke awal mereka ketemu. Pastinya mereka milih buat nggak berhubungan sama sekali lah karena nyesel. Tapi gimana2 yg namanya luv kan yaa, segimana pun menghindar, tetep aja cintaa.. Dan akhirnya pasangan ini lebih menghargai hubungan mereka, lebih terbuka, mau berusaha memperjuangkan hubungan mereka lagi.

Ngena bangett nggak sihh. Jadi reminder banget sih buat orang2 yang udah mulai kehilangan bumbu cinta. cailah.. Tapi ya  gituu, ini kan drama Korea pertama gue setelah bertahun2, agak2 ilfil gimana gitu kalau ada akting yang hebohnya nggak wajar. Dan yang paling ganggu adalahhhhh HIDUNG pemeran utamanya yg cowok nggak asimetris hahahha.. Itu gengges banget kalo di close up. Tapi lama2 gue terbiasa sih sama semua yang tidak asimetris di drama Korea. Lebih mekmalumi karena terbiasa nonton hahaha..

Dan ini drama korea pertama yang bikin gue nggak tidur semaleman. Cuma 12 episode, gue straight nonton dari jam 4 sore sampe 6 pagi. Luar biasa bukan totalitasnya..

2. While You Were Sleeping



Rating (IMHO):  ⭐⭐⭐⭐⭐

Sebagai penggila NCIS yang segala sesuatu itu harus dijelaskan dengan logika, gue cinta banget sama drama ini. Karena kadang ceritanya ngajak mikir. Ini ceritanya si cowok jadi jaksa dengan segala macam kasus yang harus dia tanganin. Jadi cara dia nyelesein kasus per kasus itu juga entertaining banget sih. Tapi tetep kok ada usur cinta cintanya. Yang ganggu di drama ini cuma bibirnya Lee Jong Suk aja yang entah kenapa bisa terbelah dua begitu haha..

3. Descendants of The Sun 



Rating (IMHO):  ⭐⭐⭐⭐⭐

Setelah dua film di atas, gue makin penasaran lah sama drakor. Cari2 koleksi drakor di iflix, dan Kochan rekomenin Descendants of The Sun. Dia bilang ini drama terkenal, banyak yg beli sepatunya Song Hye Kyo yg ada di film ini. Karena penasaran sepatu kayak apa yg dimaksud, akhirnya gue nonton. Eh ya ampun, lupa lah gue sama sepatu karena ceritanya luvvv banget.. Ceritanya baguss.. Cuma agak sedikit lambat sih alurnya ketimbang While You Were Sleeping. Kochan yg tadinya nemenin nonton, akhirnya menyerah karna bosan. Hanya ku yang tertinggal meratapi kenapa Song Hye Kyo bisa cantik banget, Song Joong Ki laki banget. Nggak ada tanda2 ke-asimetrisan. Perfect banget lah ini couple dan akhirnya sampe mereka nikah pun gue kepo in.

Ini ceritanya tentang tentara2 gitu lah yaaa yg ceweknya ditinggal perang terus. Ceweknya dokter juga, jual mahal terjadi terus bolak balik gonta ganti. haha.. Dan plusnya lagi, soundtracknya asli enak2 banget.. Sampe sekarang gue suka dengerin banget semua lagunya. Biarpun nggak ngarti artinya, tapi bisa nyaman dengerinnya adalah sebuah kemajuan buat Atalya haha.. Terus akhir2 ini kayak pengen ngulang nonton lagiii.. huks tapi nggak punya waktu.

4. Hospital Ship



Rating (IMHO):  ⭐⭐⭐

Ini gue pilih karena cari2 rekomendasi di Female Daily dan banyak yg ngikutin film ini. Pas nonton, makkkk alurnya lambat bangetttt.. Kochan nggak tertarik sama sekali. Gue ikutin sih sampe abis karena nggak ada kerjaan. Ceritanya tentang dokter bedah super hebat yang bisa mengoperasi kasus apapun, namun berhati keras. Pelit adegan kisseu2nya haha.. Cuma tertarik sih ngikutin case2 kesehatan yg ada di drama ini.

5. I'm Not A Robot



Rating (IMHO):  ⭐⭐⭐

Kayaknya gue nonton I'm Not a Robot karena ikut Kochan nonton ini sih. Asli episode pertamanya bikin ngakakkk abis. Lucuuu.. Tapi ya gituuu khas drama2 Korea, abis dibikin ngakak, terus berujung sedih2an. Suka sih, dan adegan 2 yg bikin ngakaknya mayan berbekass.. Tapi nggak sedahsyat 3 drama pertama di atas.

6. Temperature of Love



Rating (IMHO):  ⭐⭐⭐

Ini juga ditonton atas pilihannya Kochan. Ceritanya mayan bagus sih, soalnya gue tontonin sampe tamat. Yang bikin gue tertarik sih jadi bisa tau strugglenya orang dapetin Michelin star. Gue kan kerjanya nulis artikel makanan buat Nibble. Jadi ya happy gitu lahhh ngeliat makanan di appreciate sebegitunya dan diliatin di drama ini. Tapi ya gitu, nothing's special yang bikin ini drama tak terlupakan.

7. W




Rating (IMHO):  ⭐⭐

Another Lee Jong Suk's drama.. Ganteng yahhh, tapi aneh kalo lagi senyum, terlalu cute, tapi cutenya aneh hahaa apa sih.. Ceweknya juga cantik. Wajahnya itu perpaduan setengah mirip Song Hye Kyo, setengah lagi mirip Suzy. Jalan cerita W ini unik sih, nggak biasa, terlalu fantasy, dan alurnya nggak ketebak. Banyak kejadian2 yang kalau menurut gue suka2 sutradaranya, karena ini fantasy, jadi ini drama ceritanya orang2 di dunia Webtoon bisa narik manusia ke dunianya. Tapi rule fantasy ini nggak terlalu jelas, apa karena terjemahannya kurang oke, jadi gue nggak terlalu nangkep. But it's such a funny drama dan bikin deg2an abis.. Asli.. Gue nggak terlalu suka horror kan, dan di sini antagonisnya dibikin mukanya kayak setan. Jadi sering beberapa scene gitu gue heboh sendiri nutup2in mata karena takut hahaha.. Dan suka kesel sendiri karena alurnya nggak bisa gue tebak.

7. Radio Romance



Rating (IMHO):  ⭐⭐

Maap yahh ratingnya cuma dua bintang karena cerita ini too good to be true haha.. Terus yang main mukanya nggak terlalu memanjakan mata. Ceritanya ya gitu2 aja, dan masya olohhh adegan kissnya cuma nempel bibir doang, jadi kayak nanggung gitu. Terus setelah ditelusuri, eh ceweknya masih 18 tahun. Makin ilfil deh akuhhh... Gue nggak terlalu suka sih liat drama Korea yang pemerannya masih belasan tahun. Berasa lagi nonton Ganteng Ganteng Serigala hahaha... Jadi mendingan pilih yang pemainnya paling nggak seusia gue.. Jadi sebelum nonton gitu, biasanya gue background check cari tau umurnya hahaha.. Tapi anehnya ini gue abisin sampe tamat sih nontonnya. 

Ceritanya tentang superstar yang congkak yang punya masa lalu yg sweet sama penulis naskah acaranya dia. Terus yaa sebagai pendengar Prambors setia dari jaman SMP, gue baru sadar aja, ternyata radio itu pake naskah juga yaahh.. Dan baru sadar juga siaran radio di Korea kok nggak seheboh orang2 di Parambors yang ketawa ketiwi super bebas. But it's always good to know the other side of something.

8. Uncontrollably Fond




Rating (IMHO):  ⭐⭐

Drama Korea dengan ending menyedihkannn yang pertama gue tonton. Huhu.. Ini akhirnya milih nonton ini karena Suzy.. Jadi karena While You Were Sleeping sudah mencuri hatikuuuu, jadi ku penasaran sama drama Suzy lainnya.. Terus nemu ini deh di iflix. Tapi tetep sih nontonnya online soalnya iflixnya nggak bisa diakses. Ini drama kedua yang gue bela2in kagak tidur semaleman. Dimaratonin cuma 1 hari setengah. Nonton dari siang sampe setengah 7 pagi nggak tidur. Terus lanjut lagi jam 1 siang sampe 5 sore. Bukan, bukan karena suka bangettt sama ceritanya.. Tapi karena Kochan nggak mau nonton ini karena ceritanya sedih. Dia nggak suka sama yg sedih2 karena hidup aja udah susah, masa nontonin drama yg sedih2 juga. Jadi gue mesti habisin dramanya sendiri biar tuntas dan nggak penasaran lagi. Lagian kalau nggak selese2 ditonton, gue terancam malas kerja, malas main sama Gafi, kepikiran nonton mulu ahahaha..

Terus karena semaleman dihabiskan melihat wajahnya Woo Bin, duhh gue langsung berganti idola, dari Song Joong Ki ke Woo Bin. Woo Bin ini mukanya cowo banget, suaranya nge-bass, dalam, bersahaja, bukan yang beautiful man gitu, cowok banget lah manly abis.. Terus langsung deh stalking2 dan sedih bangetttt ternyata dia divonis kanker in a real life. Ini cerita dramanya dia mainin tokoh yang kena kanker juga padahal. Kalau menurut Kochan sih karena dia terlalu mendalami peran di drama ini, jadi tubuhnya juga mendalami beneran. Tapi beneran deh, nonton endingnya yang sedih, jadi bikin sedih berhari2, kepikiran setiap kalimat2nya dia gitu. haha lebay yah.. 

Tapi aslii karena kepikiran yang sedih2 mulu, akhirnya gue memutuskan harus nonton drama lagi buat nutupin bad effect after nonton drama ini. Padahal tadinya gue mau hiatus dulu nonton drama.

9. Something in The Rain



Rating (IMHO):  ⭐⭐

Dalam perjuangan mencari drama untuk menutupi segala sesuatu memori yg sedih2, akhirnya ku tambatkan hati di Something in The Rain karenaaaaa Dian Sastro juga nonton ini haha.. Receh ya alasannya. Tapi karna dia kasih di IG storynya lagi nonton ini langsung jadi super penasaran. Ini drama on going pertama yang gue tonton. Ya ampunn tersiksa banget yaaa nontonin drama yang lagi jalan. Soalnya suka bangett sama ceritanya, terus mesti nungguin episode selanjutnya tayang seminggu lebih, belum lagi nungguin subtitlenya keluar huhu.. Akhirnya ngerasain perasaan ini juga.

Ini gue sukaaaaaa banget sama cowoknya. Dia baby face abis, setelah berepisode2, gue baru sadar kalau dia yang main jadi Woo Tak di While You Were Sleeping. Ini ceritanya tentang cowok yang macarin temen kakaknya which is udah usia 35 tahun, while dia masih umur 30 tahunan. Konflik di drama ini nggak berat sih, cuma masalah usia, keluarga yang nggak setuju, dan konflik kantor. Sepanjang cerita dipenuhi sama perlakuan2 manis cowoknya yang gentle banget, keliatan sayang banget, dan ya ampun acting pelukan ciuman, yang intim2 itu super natural abisssss.. Natural banget bangetan.. Nggak keliatan aneh, akward. Curiganya sih di dunia nyata juga pacaran hahaha..

Gue suka banget every scene in this drama. Paling suka episode 4 akhir dan 5 awal yang ceweknya megang tangan cowoknya, sebagai sign kalau dia oke kok kalau mereka barengan. Terus episode 8 juga love bangetttt yang Jun Hee godain Jin Ah pake rekaman yang Jin Ah taro di hpnya Jun Hee.. So natural.. Pelukannya, goda2innya kayak gue sama Kochan gitu. hahaha pret.. Tapi suka bangettt.. Adagan kisseunya banyakkkk, dewasa bangettt, nggak yang norak gitu abis dicium haha.. Ngingetin sama how passionatenya gue & kochan pacaran dulu, saling merhatiin banget, yang sekarang mah boro2 hahaha..

Udah deh ini drama luar biasaaaa.. To the point, pacarannya udah dari episode 4, ngga kayak drama lainnya yang baru pacaran di episode2 terakhir aja. Kurang 6 episode lagi sampe bener2 tamat.. huhu nggak sabar sih ini nunggu subtitle eps 11 & 12 keluar. Dan selagi nunggu, dengan sukarela gue ngulang lagi nonton dari episode 1 biar makin mendalami 😂😂 Terus soundtracknya juga luv banget, lagu2nya pakai bahasa inggris, at least bisa bikin ikut nyanyi dan tau artinya lagu it so relateee sama cerita dramanya.


Yakkkkk itulah 9 drama Korea yang gue tonton sampe tamat. Ada sih drama yang nonton beberapa episode aja tapi nggak suka dan nggak namatin. Waktu itu sempet nonton Goblin yang terkenalnya ampun2an itu. Tapi nggak sukaaa karena ada something wrong in this drama yaituuuu pedofilia things. Terus sempet nyoba Reply 1988 tapi nggak lanjut lagi karena settingnya nggak asik di jaman dulu 😆

Tapi kayaknya abis Something in The Rain ini gue udahan dulu sih nonton drakornya. Sumpah nonton drakor itu bikin nyandunya setengah mati. Karena gue kerja di rumah, jadi risiko nggak kerja karena maraton drakor ituuu lebih besar, akhirnya kerjaan terbengkalai, anak terbengkalai, cucian numpuk.. Ah sudahlahh ku tak sanggup menghadapi risiko2nya 😁

Jan 14, 2018

Juliette Beach Cafe & Resto: Restoran Kids Frendly di Malang Buat yang Punya Anak


Trust me, nyari cafe yang kids friendly di Malang itu susahhhh... Itulah kenapa gue sama Kochan jarang banget ngafee setelah Gafi udah gede. Simply karena kita nggak akan menikmati makanannya, suasananya, dan lain2nya. Padahal ngafe itu perlu cuan yang jumlahnya bisa buat belanja di pasar buat makan 2 hari. haha lebay. Tapi ya rugi aja lah intinya. Gafi toh juga nggak menikmati kalo cafenya nggak ada mainannya.

Tapi bener deh, once kita sudah berkeluarga, hal2 yang tadinya kerasa penting banget di hidup itu sekarang udah nggak ada artinya lagi. Dulu gue waktu gaji masih belum buat cicilan ini itu, ngafe itu is a must. Harus dilakukan tiap weekend as a treat for myself yang udah kerja selama satu minggu 😂 Sekarang, kerjanya tetep seminggu, even harder and longer, but cafe is not an option to treat myself. I'd rather choose laying down on couch while watching movie or drakor, instead spending money on foods yang isinya micin semua 😜*anak sehat*

Nah, kebetulan kemaren geng KTBnya Kochan lagi di Malang semua. Lalu kita mau meet up dan gue yang memilih tempatnya karena Kak Swari pengertian bangettt, "yang nyaman buat Gafi aja dek tempatnya" 💋💋 Dulu sempet liat IG temen yang upload foto di restoran dengan playground yang sangat luass di daerah Wilis. Lalu googling dan ketemulah namanya Juliette Beach Cafe and resto.

Ambience

Kesan pertama, parkirannya sempit. Cuma muat buat 4 mobil dan waktu itu lagi full, jadi kita mesti parkir di pinggir jalan. Terus di dalamnya, cukup nyaman sih, tempat duduknya sofa-sofa gitu dengan dominasi warna ungu yang soft. Area seatingnya ada banyak, ada yang lesehan juga, dan punya lantai 2. Sayangnya di lantai 1 itu area smoking semua.


Yang paling on point adalah area playground yang luassss abis. 3/4 playground itu diisi sama beach sand dan outdoor. Dan 1/3nya isinya perosotan, ayunan, dan ada meja kursi buat anak. Plagroundnya itu dibikin kayak pantai banget lah. Ada banner gambar pantai Balekambang yang super gede nutupin temboknya. Terus di pasir pantainya itu ditancepin papan surfing, dan tempat duduk ala ala di pantai gitu. Kebayang lah yaa..


Berhubung Gafi orangnya jijikan. Jadi dia ragu bangetttt buat masuk main di playgorundnya. Dia belum dapet konsep yang dimaksud sama si Juliette ini, yang all about beach. Mau main di perosotannya pun dia bingung karena dipenuhi sama pasir pantai 😅 Tapi akhirnya mau sih karena ditemenin dan gue yakinin it's ok, kalau kotor bisa cuci kaki.. Tapi ya gitu, cuma mau main sebentar aja.. 

The Foods and Drinks

Pilihan makanannya super banyak. Mostly Indonesian food, tapi ada Western, kayak Steak dan Pasta juga. Modelnya ada yang 1 menu buat 1 porsi, ada juga buat makan tengah. Terus ada dessert juga buat anak kecil. Bener-bener restoran keluarga banget lahh pilihan makanannya. Semuanya ada.


Kwetiau Goreng Seafood - Rp27.000

It's been ages since my last Kwetiau. jadi gue pilih menu ini. Rasanya so so sih, tapi masih bisa dimakan. Isi seafoodnya di Kwetiau ini kebanyakan processed food semua, kayak Bakso dan sejenisnya. Udang segarnya paling cuma 3 biji. Tekstur Kwetiaunya empuk dan nggak panjang-panjang, jadi udah dipotongin gitu, so makannya nggak susah.Dalemnya ada taoge sama sawi juga. Yang disayangkan, daun seladanya kecil amat. Cuma satu lembar, di potong setengah pula. Mungkin mereka merasa sayang kali yahh kasih daun selada banyak2. Secara pemakan Selada di Indonesia nggak banyak, pasti selalu end up dibuang karena selada dikira cuma buat hiasan. Dulu gue juga gitu sih, tapiiii sejak tau rasa betapa nggak enaknya sakit, segala macam sayuran rela kulahap semuaa..


Nasi Goreng Juliette - Rp30.000

Yang ini pesenannya Kochan. Not bad rasanya. Di dalamnya ada potongan jamur kuping hitam juga. Kerupuknya jadi incerannya Gafi. Porsinya pas, nggak kebanyakan atau kedikitan.


Blackforest Ice Cream - Rp20.000

I thank God, they have Ice Cream here. Jadi sebelum ke sini, si Gafi dijanjiin papanya beli ice cream dengan syarat dia harus foto sama mamati dulu (nyokpanya Kochan). Gafi itu paling susahhhh fotoooo kecuali kalo dikasih syarat gitu, dia rela diem dan senyum for just a moment. Terus selama perjalanan ke Juliette ini dia tidur dan kita nggak mampir ke indomaret atau warung buat beli ice cream. Eh pas bangun dia nagih ice cream. Langsung deh dia pilih si Blackforest ini. Aslinnya platingnya cantik. Ada Cherry on top dan kismis juga. Tapi semua disingkirin Gafi because he just wanted ice Cream. Only Ice Cream, even Oreo crumbs di dalam ice creamnya dilepehin. What a picky eater! Tapi gue akuin ice creamnya enak sih, bukan yang es krim murahan banget. Masih ada rasa susunya lah ini ice cream. Mungkin ice creamnya Diamond kali ya..


Hot Orange - Rp12.000

Cukup legit, bukan sirup, ada pulp orangenya sedikit. 

Service

Staff restorannya banyaaak dan helpful semua sih. Makanan dan minuman semua keluarnya cepet. Kamar mandinya juga bersih dan wangi. Wastafelnya lucuuu, bukan keran biasa, tapi pake seperti stone berbentuk pesergi, dan airnya keluar dari batu itu..

Impression

Gue sih puas yaa and surely will be back someday buat playdate atau ketemuan sama temen2 yang mau ngafe tapi harus ajak gafi secara restoran yang punya playground di malang itu itungan jari banget jumlahnya.

Location

Juliette Beach Cafe & Resto
Jl. Wilis No.9A, Gading Kasri, Klojen, Malang. Deketnya Holland Bakery Wilis.

Resep Ayam Panggang Oven


Weekend kemarin, ada ayam nganggur di freezer. Tadinya mau dibikin jadi Soto, tapi stok bawang putih dan sere lagi nggak ada. Terbayang hampa rasa soto kalo maksa bikin tanpa dua bahan itu. Akhirnya gue putuskan buat bereksperimen menjadikan Ayam itu jadi Ayam Panggang. Yang terbayang di benak gue jelas Ayam bakar kecoklatan yang kulitnya super gurih dan krenyes-krenyes. Nyammm 😋

Lalu berpetualanglah gue di Google. Biasanyaaa gue kalau nyari resep PASTI ke sajiansedap.com atau justtryandtaste.com. Itu sudah pasti. Soalnya gue suka males kalau nyontek resep dari blog2 orang yang belum kredibel. Halah. Tapi hari itu gue males cari dari 2 website itu karena pasti resep ala mereka super ribet.. Sedangkan ku tak punya bawang putih kann.. Akhirnya mampirlah ke Cookpad. Dari dulu nggak terlalu suka liat resep di sini. Rekomendasinya banyaaak banget kalau mau cari resep, jadi nggak tau kan mana yang terpecaya enak atau nggak. Gue juga belum ubek2 cookpad juga sih, jadi belum nemu selebpad *sama kayak selebgram lah* yang kredibel.

Terus gue cari deh Ayam Panggang Goreng dan capcipcup memilih resep yang beruntung dan paling simpel. Gue lupaaa punyanya siapa, tapi gue masih inget bahan2nya sih.. So, mari disimak cara bikin Ayam Panggang Oven super gampil yang nggak pake bawang putih.

🐔🐔🐔

Ayam Panggang Oven


Bahan:
  • 5 bawang merah (gue jadiin 8 siung karena gue menganut prinsip makin banyak bumbunya, rasanya main endes)
  • 3 bawang putih (gue skip karena nggak ada)
  • 1 sendok gula merah
  • 1 sdt ketumbar
  • 1 sdt garam (gue bikin jadi 2 sendok)
  • 2 sdm soy sauce Kikkoman (ini namanya improvisasi demi makin sedap)
  • 1 buah Jeruk nipis

Cara membuat:

1. Biar nggak berlendir, ayamnya dilumurin pake perasan jeruk nipis dan 1 sdt garam dulu. Ditunggu setengah jam. Terus pas dipegang, ajaibnya lendirnya hilang dan ayamnya keset.. Kok bisaa yaa.. Sampai sekarang gue masih bertanya2..

2. Semua bahan selain si soy sauce dan jeruk nipis itu dihaluskan. Terus bumbu halusnya dilumurin ke ayam. Terus baru deh kasih soy sauce dan remes2. Diamkan setengah jam.




Ini nih bentuk si ayam setelah dilumurin sama semua bumbu halus. Oh ya, gue ngalusin bumbu itu selalu pake blender, punyanya magic bulllet yang sudah 3 tahun menemani 💕Di rumah nggak ada ulekan karena nggak bisa ngulek wakakak 😁

3. Kalo udah setengah jam, ayamnya di letakkan ke pinggan tahan panas yang udah dialasin sama aluminium foil.



Sebenernya di resep aslinya nggak disuruh ribet pake aluminium foil sih.. Tapi gue terinspirasi sama IG @issakei ajaa.. Kalau gue liatin di storynya, tiap bikin roasted chicken pasti pakai aluminium foil diginiin. Mungkin biar bumbunya menyerap kali yaa.. Jadi diikutin aja..

4. Terus dipanggang 200C 50 menit, panas atas bawah. Gue pake oven kirin. Ini penting banget dikasih tau merknya soalnya kadang beda merk, suhu panasnya nggak sama.


5. Setelah 50 menit berlalu, ovennya bunyi, ehh tapi lalu gue shock karena ayamnya masih basah. Akhirnya, kubuka si aluminium foil, ayam langsung masuk ke pyrex. Terus air yang keluar dari si ayam gue masukkin ke wadah buat asupan kaldunya gafi.. Dia doyan bangett soalnya airnya kan ada bumbunya tohhh.. Lalu kupanggang 30 menit lagi..


Ini airnya si ayam yang keluar.. Dijadiin kuah buat Gafi soalnya dia nggak bisa makan tanpa kuah 😆

6. 30 menit berlalu, jadi dehh ayamnya... Udah kecoklatan kulitnya, tapi nggak yang kering-kering amat sihhh..



Dimakan pake sayur bayem yang dikukus biar tetep ada sayur dan hijau2nya.. Eh pa dibelah ternyata ayamnya masih belum mateng sempurna sodara-sodara hahaha..

Dannnn suami aku ituuh paling jijik sama begituan. Yaudah deh dia marah-marah karena udah laper dan si Ayam Panggang Oven ini nggak bisa dimakan. Lalu Ayam Panggang itu akhirnya jadi AYAM GORENG hahahaha...

Ekspektasi ternyata tidak selalu berjalan lurus dengan harapan ✌

I thought it was my last time trying make roasted chicken. Udah dua kali nyoba dan selalu berujung si ayam jadi ayam goreng karena kurang matangnya itu.. Siapa yang salah? Ovennya, bumbunya, atau setelan sushu ovennya? Only the chicken knows..


🐔🐔🐔

Jan 6, 2018

Starting 2018

Blog post pertama gue di Undefined Serenity itu tahun 2008 lalu. It was freaking 10 years ago. Gue udah nulis 270 post selama itu and it's all gone. Gue revert ke draft sih lebih tepatnya. 10 tahun yang lalu itu internet belum sedahsyat sekarang. Rasanya fine2 aja cerita hal-hal aib di blog, curhat nggak penting, swearing and cursing in every post, even ngomongin orang 😁 Tapi setelah 6 tahun bekerja di internet startup, gue sadaaaaaaar bangettttt apa yang gue tulis itu bisa mempengaruhi banyak hal. Pertama yang udah pasti adalah kerjaan dan sekarang kepikiran keluarga juga. My blog posts bisa jadi aib buat Gafi kalau dia udah gede nanti dan menemukan blog mamaknya yang sangat receh dan remeh 😂 So I reverted them to draft.

Kadang gue pengen jadi orang yang kalo di googling namanya itu nggak muncul apa2. Muncul boleh, tapi cuma beberapa hal yg nggak penting aja. Karena menurut gue, kemisteriusan kayak gitu bener2 rare banget jaman sekarang. Jadi gue suka amaze aja kalau lagi mau stalking orang dan dia sama sekali nggak muncul di Google hal2 penting yg related tentang dia.

But on the other side, sisi kemanusiaan gue yang menilai money can buy me everything, keeksisan gitu penting biar bisa monetize diri. haha..

Sebenarnya gue kangennn banget nulis something buat kesenangan gue, bukan nulis karena tuntutan kerjaan 😁 Tapi apa daya, melihat kecanggihan blogger zaman now, rasanya minder gitu kalau ngeblog dan nggak masukin foto2 berkualitas sekelas hasil jepretan kamera mirrorless yang kuidam-idamkan. Sabar yaa tahun 2018 ini rencananya nabung buat mirrorless. Doakan tercapai ✌ *resolusi yang seketika gagal di hari ke-5 tahun ini saat mendatangi Superindo yang baru buka di dekat rumah dan memborong habis semua barang2 yang didiskon di sana 😅*

Selain drama perkameraan, I have no time. Bener-bener nggak punya waktu. Bukan mau sombong, tapi beneran.. Gue emang kerjanya dari rumah. Tapi nggak bisa ongkang2 kaki seperti yang semua orang kira, nggak bisa sambil jaga anak seperti yang tetangga kira. Some of my works ada deadline, some are not, tapi yang jelas semua kerjaan gue punya task lists yang panjangnya itu harus di scroll beberapa kali saat di list di sticky notes. Dan task list itu terus update setiap minggu. Jadi untuk ngeblog yang super niat dengan berbagai foto cantik yang diedit seperti beberapa tahun yang lalu butuh keajaiban.. Seperti sekarang, Sabtu sore di mana Gafi dan bapake tidur kruntelan berkat hujan mengundang.

Tapi tenang, salah satu resolusi tahun baru gue adalah posting minimal 1 post per week. So I hope I can stick to this routine. Mungkin ke depannya I'll write more about my work, parenting, review2 gitu kali yaakk... Melihat blog post gue yang paling banyaaakkk dibaca yaa hal2 macem gitu..

Oke lah... I belajar blogspot dulu yaaah. Banyaaaak BANGET yang berubah toolsnya.. I jadi pusing sendiri. Babaiii.

Dec 7, 2016

Akhirnya Ngeblog Lagi!

Hari ini bersejarah banget buat gue. Karena pada akhirnya setelah 1 tahun lebih nggak nulis apapun di sini, gue kembali lagi. Alasan balik ngeblog lagi sih awalnya karena mau ikutan blogging competition buat dapetin smartphone. Lah, pas liat blog kok blog ku ancur seancur-ancurnya. Huks..

Ancurnya itu karena template gratisan yang gue pake, entah kenapa tidak bekerja semestinya untuk menampilkan layout yang indah dan super keren *cih*. Akhirnya, back to classic deh. Sambil mendalami seluk beluk blogger lagi. YEAP, setelah satu tahun ku tak login blogger, ternyata banyak banget yang berubah.. Home page nya blogger, layoutnya, semuanya lah. I think I need "Blogger for dummies" book, yang selalu gue ejekin dan katain sebagai topik murahan tiap nemu di toko buku. Kemakan ludah sendiri deh..

Sambil bebenah blog, gue pun sadar, ternyata apa yang gue bahas di blog ini tidak kalah murahannya *ironis*. Yaa, beberapa postingan terakhir ada lah yang informatif, tapi the rest is junk! Sampah sesampah-sampahnya. Kayak diary anak ABG labil yang menceritakan hari demi harinya, kegiatan kegiatannya, like everyone want to know it aja. Padahal..... zonk!

Jadi gue lagi berpikir, haruskah si sampah-sampah ini di lenyapkan dari permukaan blog ku? Atau dibiarkan saja sambil menunggu waktu di mana gue mau nggak mau harus mau buat melenyapkannya? Barangkali in the future nggak ada employer yang mau hire gue karena menemukan bongkahan sampah ini. Atau Gafi remaja malu punya emak kayak gue setelah menemukan bongkahan sampah ini.. Tapi kalau mau dilenyapkan, sayang juga dari 2007 kan yaaa..

So, berhubung sekarang gue udah ibu-ibu banget, gue akan menyulap blog ABG ini menjadi parenting blog yang lagi hits-hitsnya di kancah per-blogan.. Maklum, anak abg sekarang udah nggak nge-blog lagi like I used to do. Mereka lebih into sama sosmed yang lebih gemerlap. Jadi generasi blogger yang dulunya abg, seiring waktu berlalu, sekarang pada berubah jadi parenting blogger deh.. *penelitian ngasal*

Banyak banget parenting skill yang udah gue dapet 2 tahun ini mau gue beberin di blog. tapi kalo nulis itu semua, I think I need zillion years! *gaya, padahal parenting skill nya nggak jauh2 dari common mistakes that I did on my first born and expect to not re-do it with my future second born.*

Oke lah sekian dari saya..

Welcome back, Atalya!, says undefinedserenity.blogspot.com ;)

Oct 18, 2015

Gafi Satu Tahun



Hari ini Gafiel umurnya satu tahun :) 

Saya sama Chandra ga bikin pesta ulang tahun buat Gafi. Tapi kita udah siapin kado plus saya coba-coba bikin cheesecake sendiri yang berakhir dengan kegagalan tingkat dewa hahahha.. So, let me dedicate my precious time to write something on this special day :)


Aug 7, 2015

First Chatal Family Trip



Alohaaaaa!!

Well, in this post I'll share my experience bawa bayikk under 1 year traveling keliling2. Bawa bayi pergi2 itu syuseh2 gampang. Apalagi bayi antara 6-12 bulan di mana para bayi2 itu udah mulai makan, mulai eksplor, mulai jarang tidur, mulai pingin ini itu, tapi belom bisa jalan sendirii buat menuhin kemauannya, bahkan untuk angkat badan pun masih gontaiiii. But, thank God, gue sama Chandra udah melalui masa-masa ituuu. Kita udah berhasil bawa Gafi traveling pake berbagai macam kendaraan dari bulan Mei kemaren, waktu umurnya Gafi hampir 7 bulan.