Recent Posts

Gafi Satu Tahun



Hari ini Gafiel umurnya satu tahun :) 

Saya sama Chandra ga bikin pesta ulang tahun buat Gafi. Tapi kita udah siapin kado plus saya coba-coba bikin cheesecake sendiri yang berakhir dengan kegagalan tingkat dewa hahahha.. So, let me dedicate my precious time to write something on this special day :)

Ulang tahun pertama Gafi berarti ulang tahun pertama saya dan Chandra juga sebagai orang tua. Time flies? Engga juga sih, setahun itu kerasa banget buat kita yang ngurusin Gafi cuma berdua aja. Tapi kadang kita suka heran aja, ternyata kita bisa lewatin setahun ini dengan baik-baik saja sampe hari ini. Ada jatuh bangunnya, pasti, tapi we're still fine today. Dari yang awalnya takut sama financial issue, tapi nyatanya Tuhan baik terus ke kita. Bisa cukupin kita untuk kasih yang terbaik buat Gafi, mulai dari segala macem imunisasi sampe MPASI sehari-hari. Dari yang awalnya takut ga bisa becus urus anak, tapi ternyata we did it. Gafi berkembang dan bertumbuh sesuai umurnya. Bahkan di umur satu tahun ini dia udah mulai lancar jalannya. Dari yang awalnya takut karir terhambat, nyatanya engga juga. Setahun ngurusin Gafi, saya masih bisa bekerja dari rumah. Masih bisa putar otak dan memaksimalkan fungsi otak beserta apa yang saya dapat di bangku sekolah. Kerja sambil urus Gafi setahun ini, walaupun bagi waktunya bener-bener susah akhir-akhir ini karena Gafi udah ga bisa ditinggal, tapi saya masih survive. Jadi intinya sih apa yang saya takutin di awal hamil Gafi itu ga ada yang terjadi sampe sekarang. Thank God :)

Jadi inget setahun yang lalu.. Due datenya gafi itu aslinya tanggal 10 Oktober 2014, tapi belom ada tanda apa-apa di tanggal itu. Ke dokter dan akhirnya disuruh balik lagi tanggal 17 Oktober (seminggu setelah due date). Berhubung dokter kandungan saya itu hits banget se-Malang Raya, kita dapet antrian agak bontot hari itu dan masuknya jam setengah 1 pagi, which is technically udah tanggal 18 Oktober. Pas kontrol dokter sih juga masih belom ada tanda apa-apa, pendarahan, air ketuban pecah, ga ada. Dokter cuma bilang posisinya anak kepala udah di bawah cuma lehernya dangak. Kalau mau lahiran normal, dia harus nunduk. Jadi kita observasi aja beberapa hari ini. 

Belom sampe sehari, jam 5 subuh saya kebangun gara-gara sakit perut luar biasa and I knew that it was contraction. Bener deh, ada flek coklat yang berubah jadi merah beberapa jam kemudian. Karena udah banyak sekali baca artikel tentang kehamilan, persalinan, dan kelahiran, saya santai aja pas tau kontraksi. Ga buru-buru dan panik langsung ke RS Melati Husada Malang. Saya tungguin sampe kontraksinya udah teratur 10 menit sekali. Bahkan saya sempat sarapan roti bakar dulu waktu itu. Jam 7 pagi, udah kerasa banget teraturnya. Langsung kita berdua ke rumah sakit naik motor. Untung ga ada drama ketuban pecah dll pas di perjalanan. Sampe di rumah sakit, saya langsung masuk ruang tindakan dan pas diperiksa ternyata udah pembukaan 3. Sakitnya udah ga aturan lagi deh rasanya. Kalo pas di rumah masih bisa ditahan, pas di RS rasanya mau skip aja deh langsung ngejen aja deh terus lahiran. Tapi ternyata tidak ada adegan mengejan.

Waktu di ruang tindakan sambil diobservasi janinnya pake alat2 pendeteksi detak jantung janin dll, perawatnya nelpon Dokter Nuke, obgyn saya. dr. Nuke bilang lah posisi terakhir bayinya masih dangak, jadi dipantau terus aja. Eh jam 8 di tengah-tengan observasi, setiap saya kontraksi, detak jantung bayinya semakin menurun bahkan sempat mau "hilang". Panik lah perawatnya. Saya langsung dikasih oksigen, disuruh nafas banyak-banyak buat salurin oksigen juga ke bayinya. Dan dia memprediksi, nanti setiap kontraksi bakalan begini lagi, Daripada membahayakan janin, lebih baik operasi caesar saja. Dyarrr.. Ga jadi deh melahirkan normal. Sia-sia deh 9 bulan rajin ikut kelas senam hamil. Langsung deh, Chandra dipanggil si perawat, kasih tau kondisi saya.. terus kita diskusi dan setuju untuk mutusin operasi.. Agak deg2an juga sih biaya caesar nanti membengkak gila2an.. Tapi terus langsung ga kepikiran hal2 lain lagi, yang penting I can deliver this baby sound and safe.

Akhirnya jam 9 mulai didorong ke ruang operasi. Persiapan operasi 15 menit dan 9.15 dr.Nuke dateng. Rasanya tenang pas dokter kesayangan kita semua ini udah dateng hehehe.. Chandra udah nemenin di samping kiri, bius udah mulai bekerja, udah ga sakit kontraksi lagi, dr.Nuke mulai otak atik bagian bawah, dan waktu itu rasanya dinginnnnnn banget di ruang operasi.. Saya antara sadar ga sadar plus ngantukkkkk banget selama operasi. Operasinya sendiri cepet banget. Setengah 10 pagi Gafi udah lahir :) Abis dibungkus selimut, Gafi dideketin ke saya. Waktu ngeliat Gafi pertama kali, he melts my heart. Bibirnya tipis bangetttt.. Saking konsennya, sama perawatnya sampe diingetin, mau foto apa engga? hahaha.. Chandra yang ga persiapan sama sekali, cuma bawa hp berkamera pas2an.. Tapi gapapalah, daripada ga ada kenang-kenangan sama sekali. Saya ga bisa IMD sama Gafi, cuma barengan ga sampe 5 menit.. Waktu itu ga maksa minta juga karena ruangan operasinya super dingin and I was exhausted plus linglung. Abis sama saya, Gafi langsung diobservasi karena berat badannya luar biasa, 3,91 kg dan panjangnya 51 cm. Abis Gafi dibawa sama perawat, saya ga ketemu dia lagi sampe jam 4 sore..

Abis itu, langsung deh drama sakit oh sakit dimulai. Biusnya ilang, sakitttnya balik lagiii dan di tengah sakit2 ini, saya masih harus nunggu sejam-an sebelum masuk kamar. FYI, RS Melati Husada itu boutique hospital. Itu rumah tinggal yang disulap jadi rumah sakit. Poin plusnya, tempatnya homey banget berasa di rumah sendiri, sampe ke makanannya pun macam makanan rumahan ala restoran. Ga kayak rumah sakit sama sekali. Poin minusnya, buat ke lantai atas, ga ada lift. Jadi semua yang abis caesar mesti digotong2 dari bawah ke atas. Ngeri kannnnn.. Saya sih merem2 aja waktu digotong sambil ngerasain sakitnya perutt ini.. Kalo Chandra bengong ngeri ngeliatin saya diangkut2 begitu hahaha..

Sampai di kamar ga bisa tidurrr.. Pengen cepet2 ketemu Gafi tapi ga bisaaa sampe sore karena observasi itu.. Ketemu sama temen2 yang pada jengukin, ngobrol-ngobrol sambil nahan sakit :D Waktu malam pertama, saya tidur seranjang sama Gafi sambil nyusuin dia, Chandra di bawah gelar kasur. It was priceless, seneng rasanya ngeliat Gafi nyusu walaupun ASI belom keluar. Dan hari-hari selanjutnya, saya menghadapi drama ASI dan menyusu sampe sebulan pertamanya Gafi. I'll talk about it on another post. Saya di rumah sakit 4 hari, di hari kedua pasca operasi caesar, saya udah bisa jalan.

Begitu pulang ke rumah bawa Gafi, our life was completely different. We were on our own taking care of this little boy. We are parents of a baby now. Our life is not about us anymore. It's all about Gafi. Start from that day, we live for this little creature and we don't mind. We are happy and proud to have a chance to raise Gafi.

And now, our little baby is growing up into a toddler. udah bukan bayi lagi, sekarang udah batita :D Saya sama Chandra percaya Gafi bisa tumbuh menjadi "healer" dari dunia ini. Sesuai arti dari salah satu namanya: Alronikko Chatal Gafiel.

Read more »

First Chatal Family Trip



Alohaaaaa!!

Well, in this post I'll share my experience bawa bayikk under 1 year traveling keliling2. Bawa bayi pergi2 itu syuseh2 gampang. Apalagi bayi antara 6-12 bulan di mana para bayi2 itu udah mulai makan, mulai eksplor, mulai jarang tidur, mulai pingin ini itu, tapi belom bisa jalan sendirii buat menuhin kemauannya, bahkan untuk angkat badan pun masih gontaiiii. But, thank God, gue sama Chandra udah melalui masa-masa ituuu. Kita udah berhasil bawa Gafi traveling pake berbagai macam kendaraan dari bulan Mei kemaren, waktu umurnya Gafi hampir 7 bulan.

Sebenernya Gafi udah diajak berkelana mulai umur sebulan sihh.. Pulang imunisasi dari dokter, gue sama Chandra janjian sama temen yang udah berkeluarga dan punya anak juga buat nongkrong2 di J.CO gara2 warung donat itu baru buka gerai pertama di Malang, dan kita termakan euphoria sekeliling deh pingin nyoba J.CO live di outletnya. Hahha norak yee.. Tapi itu kind of hiburan sihhh, secara yaa hidup bersama newborn di bulan2 pertamanya itu stressful beratttttt :D Terus umur 2 bulan lebih dikit juga udah diajak nginep di Batu. Liburan Natal Tahun Baru kan keluarga gue udah mulai rutin nyewa villa di Batu buat kumpul2 keluarga. Dan Gafi diajak donggg pastinyaa. Nginep di Klub Bunga 3 hari 2 malam. Sukses! Those times were pieces of cake lah dibanding sekarang. Soalnya waktu itu Gafi masih ASI eksklusif. Laper tinggal templok, nangis tinggal templok, tidur nyenyak berjam2, surgaaa bangett.. 

Tapi jalan2 sama Gafi yang udah umur 6 bulan plus plus, beda ceritanya..

Mei (Gafi 6 Bulan Setengah) // Malang - Jakarta


When?

14-24 Mei 2015

What?

Bulan Mei kemarin dalam rangka nikahannya Thea dan Chandra dan sekalian ngurus surat pindah gue dari domisili rumah lama, kita berbondong2 satu paket pergi ke Jakarta. Deg2an sih. It was our first time bawa Gafi ke luar kota nun jauh di sana. Selama di Jakarta, kita tinggal di tempat bokap gue.

Dua hari pertama di Jakarta kita dedicate our time buat Thea Chandra. Mereka nikah tanggal 16 Mei dan di hari itu kita bener-bener full dari pagi sampe malem, dari acara seserahan, pemberkatan, persiapan di tempat resepsi, sampe resepsinya itu sendiri pas malemnya. Gafinya gimana? Pagi sampe siang masih baik2 aja. Menjelang malam, mulai deh rewel. Ga mau nyusu, ga bisa tidur, sampe gue bela-belain nenenin dia di kamar mandi yang sepi biar dia bisa nyusu sampe bobo tapi hasilnya NOL. Pas resepsi pun gue tinggal ke ruang ganti sampe ga ikut foto2 biar si bayik bisa tidur, tapi tetep aja kagak bisa. Hahaha mungkin dia harus nemplok tempat tidur dulu baru bisa KO. Sekalinya tidur pas otw pulang aja dehh.. Bayi kalo emang terlalu capek malah susah banget tidurnya. PR banget lah buat diajak keluar rumah seharian.

The bride and the groom with the bridesmaids and bestmen.
Pemberkatan pagi si anak masih anteng-anteng aja :)

Satu-satunya foto yang gue punya bareng si penganten waktu resepsi :(

Selesai acara nikahan sih cuma ngurus surat pindah. Jadi minim jalan2 dan Gafi ga terlalu tepar karena emang banyak di rumah juga nungguin surat2 jadi dari kelurahan, kecamatan, etc etc. Sekalinya jalan-jalan paling ke mall doang buat makan, reuni, liat2, bahkan potong rambut. Gue kecentilan motongin rambut Gafi di Kiddy Cuts dan hasilnya superrrrrr mengecewakan. Kayak tuyul kalo kata bapaknya hahaha..

Reuni sama anak-anak alumni PMK Philadelphia yang domisilinya pada di Jakarta

Selesai bereunian, potong rambut di Kiddy Cuts. No drama soalnya anaknya pulesss :D

The very first time ngajak Gafi ke tempat main anak yang biasanya ada di mall (padahal emaknya anti banget dari dulu, apalagi di mainan kolam bola-bola plastik). The first time juga Gafi berdiri sambil pegangan.

Nyobain keliling2 di Bintaro Xchange

How?

Naik kereta pulang pergi Malang - Jakarta - Malang gara2 harga tiket pesawat out of budget.. Udah ngebayangin si Gafi bakal rewel karena perjalanan dengan kereta will take like 18 hours straight. Tapi ternyata ga semenakutkan yang gue pikirin :D 

Tips Bawa Bayi Naik Kereta

1. Pilih bangku paling belakang. Pengalaman aja nih, kalo Gajayana dari Malang kemaren, bangku paling belakangnya justru bangku nomer 1. Kalo Bima dari Jakarta ke Malang, bangku belakangnya nomer paling terakhir. 20 something. Kita pas pergi ke Jakarta dapet bangku paling belakang, nomer 1A dan 1B. Surga banget. Mau nyusuin tinggal nyusu, ga ribet diliatin orang. Gafi rewel pun tinggal berdiri ajak jalan2 di area belakang, kalo nangis2 manja pun si Gafi ga bikin ganggu orang karena mereka fokus liat ke depan. Pulangnya ini yang apes. Dapet bangku paling depan, 1A dan 1B lagi. Kaki mentok sama tembok ga bisa selonjoran enak. Nyusu time udah pasti risih karna orang yang duduk di belakang kita bisa liat. Kalo Gafi rewel dan kita harus ngajakin dia gendong jalan-jalan pun langsung jadi public attention.

Semangat 45 banget waktu berangkat. Bawaannya segambrenggg.. Udah kayak emak2 belom muka gue? :")

2. Bawa MPASI simpel. Yang biasanya bikin homemade MPASI bisa bawa bekel dari rumah. Tapi kalo kemaren gue prefer kasih yang instan, biar makanannya masih anget. Modal bawa MPASI instan sama termos isi air panas. Pas waktunya makan tinggal tuang2. Jangan lupa dikasih bib anaknya biar ga belepotan ke mana2 makannya.

3. Killing time with toys or exploring the train. Anak umur 6 bulan-an kan udah mulai bosenan yah, kalo bosen sama mainannya, tinggal kasih ke bapaknya dan suruh angkat badan anak posisi berdiri sambil liatin jendela. Kalo posisi diri berdiri sih gue kasih ke bapaknya. Pegel boook angkat2 10 kg yang loncat2 kegirangan liat something di jendela.

Bagian dari exploring the train.Ini purely kerjaan bapaknya -_-

4. Siapin baju anget, kaos kaki, beanie/kupluk, dan kalo perlu sarung tangan. Kalo naik kereta eksekutif, itu wajib dibawa. Dinginnya kereta kalo malem bukannnnn main, bisa sampe 19 derajat. Kalo bayinya biasa tinggal di Kutub Utara sih gapapa lah ya, tapi kalo biasa tinggal di rumah yang suhunya kisaran 30 derajat yah wasalam. Kudu wajib perlengkapan musim dingin wakakak lebay. Tapi emang iya, suhu segitu dingin banget lohh buat baby. Di poin yang satu ini, I made a mistake. Jadi pas berangkat itu gue agak ngegampangin hawa dinginnya kereta. Jaketnya Gafi kebuka pas dia tidur, ga langsung gue kancingin lagi, beanienya jatoh ke mana2, ga langsung gue taro kepalanya buat nutupin kupingnya lagi. Hasilnya? Turun dari kereta langsung meler lah dia. It was officially pilek pertamanya Gafi haha.. Pas pulang nya udah belajar dari pengalaman, rapet pet satu malem di kereta. Jaket selalu terkancing, beanie selalu ada di kepala nutupin kupingnya, kaos kaki super panjang selalu nempel di kaki, bahkan selama Gafi tidur, bagian muka selain hidung, gue tutupin handuk kecil biar doi ga kedinginan. Bener deh, besokannya pas nyampe Malang, aman sentosa no meler2..

Juli (Gafi 8 Bulan Setengah) // Malang-Jakarta-Bandung-Surabaya


When?

11 Juli - 17 Juli 2015

What?

Pertengahan Juli ini kita ke Jakarta lagi, tapi kali ini plus Bandung. We spent like 7 days. Yang ini FULL jalan-jalan karna emang tujuannya liburan. Hari-hari pertama kita di Jakarta nginep 3 hari di Mercure Simatupang.

Review Mercure Simatupang - Jakarta Selatan
Btw Mercure Simpatupang oke bangetsss deh.. Di kamarnya ada kayak wallpaper yang ngelukisin tentang Jakarta. Restorannya ada dua, di lantai dasar sama yang di Lt.19 (rooftop). Yang di lantai dasar ini yang biasa buat breakfast. Bistro Graffiti namanya. Dekornya oke berats. Mulai ada pajangan telepon sama jam-jam jadul sampe ada satu area yang temboknya itu dilukis mural super keren. Breakfastnya pun enak-enak makanannya. Si Gafi langganan healthy food nya, macam steamed fish and vegetables gitu. Resto yang di Lt.19 juga keren. Namanya Karumba. Gue ga makan di sana sih, cuman mampir buat nyobain kolam renangnya Mercure. Jadiiii, kolam renangnya Hotel Mercure ini lokasinya di Lt.19 itu, di selipin di Karumba. Poolnya imut banget kayak kolam ikan, tapi suasananya dan dekorasi Karumba itu membuat kita lupa sama kekecewaan akan kecilnya si kolam renang itu. Halah. But it is enough kok buat Gafi kecipuk-kecipuk manis. Ada jacuzzi nya pulak. Kalo ada rencana nginep di sana, you can try the pool on early morning (early morning bagi gue jam 10 ya, catet). Itu sepiiii banget, berasa satu lantai milik sendiri :D

Jakarta in an art. Ada di setiap kamar di Mercure.

A corner in Biztro Graffiti. Cool mural.

Another corner in Biztro Graffiti. Old phones.

Chillin at Karumba

Kolam renangnya Mercure yang 11:12 sama kolam ikan :"D

Gafi's first experience nyemplung di jacuzzi :D

Well, 2 hari pertama di Jakarta, si Gafi jadi anak PIM all day long. Secara PIM cuma 15 menit dari Mercure situ. Di PIM dari siang sampe malem haha.. Seharian di mall sebenernya biar ga repot cari makan aja. Jadi makan siang di situ, jalan jalan sambil nunggu sampe makan malem. Hahaha ganas kan? Ga capek? Capek lah, pasti. Tapi berhubung ini liburannya rombongan keluarga, jadi ya mesti ngikut yang lainnya. Tapi sebenernya, it's a big no no banget bawa bayi ngemall seharian penuh begitu. Udah full AC terus, ketemu banyak orang dengan berbagai kondisi kesehatan yang kita gatau, dan pastinya si bayik ga bisa istirahat enak.

Terusss hari ke-3 sampe ke-7 kita cao ke Bandung. Dari Jakarta ke Bandung kita sewa travel buat drop off ke Guest House. In brief yaa gue review travel sama guest housenya..

Review JJ Travel Sewa Mobil di Bandung
Berhubung kita udah rencanain liburan ini dari bulan April, research2 tentang travel pun udah dilakuin dari bulan itu. Awalnya sih gue cari persewaan mobil di Bandung. Setelah survey sana sini by phone, yang paling murah ya si JJ Travel ini. Sehari nyewa Avanza 450ribu lepas kunci. Ini harga sewa mobil lebaran tapi ya. Jadi menggila banget semua naik harganya. Kirim DP dan sempet in doubt sama travel ini gara-gara kirim invoicenya telat sebulan T.T Tapi tetep dikirim kok walopun last minute. Then, on last minute juga, gue cari travel buat anter dari Jakarta ke Bandung harganya pada unreasonable semua. Ternyata si JJ Travel ini juga ada service drop off Travel Jkt-Bdg. Yoweslah sekalian, Sewa mobil Jkt-Bdg 900ribu di H-4 lebaran. Lumayan loh ini, yang lain ada yang sejuta, sejuta dua ratus blah blah.. Kirim DP dan yang ini kagak dikirimin invoice nya haha.. Yaudah lah azas kepercayaan saja kita. Terus pas hari dijemputnya kita di hotel buat ke Bandung, yang jemput on time berats. Minta dijemput jam 12 siang, jam segitu bener-bener udah ada di loby. Pas nganter mobil ke guest house, sampe ambil mobil di guest house pas kita udah selese pinjem pun juga bener-bener punctual! Cuman yang bikin keki, ada biaya tambahan yang ga dikasih tahu sebelumnya buat orang yang nganter jemput mobil ke Guest House. Tapi di luar itu, ini travel recommended bangetssss!

Review Triple C Guest House Bandung
And about the Guest House.... We stayed on Triple C Guest House, daerah Cipedes, Setra Indah, deket Sukajadi. Lumayan jauh dari mana-mana. The guest house itself is marvelous. Fasilitasnya sip sih, ada kolam renang segala, servisnya mantep, affordable price, breakfastnya sederhana tapi enak. Pas hari lebaran bahkan breakfastnya itu ketupat plus opor. Hahah kerenn.. Tapi ada satu yang minus bangettttt.. Mesen taksi buat dijemput di Guest House ini lamanya minta ampunnnnn.. Hari pertama sampe Bandung kita kan belom sewa mobil, pesen taksi buat jalan-jalan, eh sejam ga dateng2. Cancel deh, beralih naik angkot ke PVJ. Pas hari terakhir pun gitu juga. Mau ke bandara, udah pesen dari jam 9 pagi buat minta dateng jam setengah 12 siang, itu ga dateng2. Sampe di cancel, pesen taksi lainnya, kita telponin setiap saat, sampe dibantuin receptionist nya nyari taksi ke jalan besar. Parah lah.. Gue ga ngerti itu karena taksi di Bandung bener2 dikit atau gara-gara lokasi guest house ini mendelesek banget di daerah yang ga banyak dikunjungin orang.

Ok, back to the holiday.. 2 hari pertama di Bandung, Gafi sehat bugar. Hari kedua sempet full seharian di luar, main ke Trans Studio, jalan-jalan di Cihampelas Walk, dan malemnya makan di The Valley. Btw, Trans Studio itu bener-bener ga worth it ya.. Menurut gue sih ya.. Tiketnya mahaaaal, wahananya dikit banget, dan tempatnya segitu aja, ga luas-luas amat, dan semuanya serba mahallll dan ribet. Selama di dalem situ, sama sekali no cash. Harus pake Mega Cash. Jadi kita harus punya deposit gituu dan ntar di masukin mega cash card. Di mana kita juga harus bayar 10ribu tambahan buat biaya kartunya (no refund). Pas mau refund sisa deposit, letak tempat refundnya juauuuuuuuuh banget dari Trans Studionya itu. Ada kali harus jalan 2 kilo muterin Trans Mall :(  Well maybe it was the first and last time we visited that place.

Signature photo mereka yang OVER edited -_-

Then, about The Valley. Ini kali pertamanya gue ke Bandung yang itinerarrynya gue bikin sendiri. Dulu-dulu kalo ke Bandung selalu ngikut orang. Dan gue udah sering bangetttt denger tentang cafe-cafe keren di daerah Dago yang ngejual view citylight. Dan emang iya setelah googling, banyak book pilihannya. Berhubung makan2 di cafe2 macam itu ga murah, akhirnya dipilihlah satu cafe dan pilihannya jatuh ke The Valley. Dengan bermodalkan Google Maps, kita akhirnya sampe di sana dengan sangat susah payah, naikin tanjakan2 yang bikin mobil ga kuat nanjak dan kadang tiba2 turun, horor banget lah perjalanannya. Untungnya sampe sana bener2 terbayar. Viewnya bener keren. tempatnya pun elegan sekaliii.. Makanannya harganya emang selangit. 1 main course bisa seratus ribu lebih, tapi rasanya bener-bener worth it. Enak. Ga cuman sekedar jual view, tapi makanannya pun endessss.. Yasudahlah walaupun mengalami colateral damage di budget makan, gue bener2 puas makan di The Valley :)

Full team at The Valley

Eh terus pulang dari The Valley, tengah malemnya Gafi panas tinggi aja sodara-sodara.. Panik lah dunia persilatan. Mau ukur suhu badannya pake termometer, eh termometernya rusak ga bisa nyala gegara dibanting2 Gafi kemaren-kemaren. Yasudahlah feeling ukur pake termometer tangan. Karena berasa anget panas, udah bukan sumer2 lagi, langsung deh kasih obat panasnya doi. Siap sedia kan gue? Seharian itu panasnya naik turun. Abis dikasih paracetamol turun, tapi udahnya ya naik lagi. Kalo lagi abis maghrib gitu langsung panas banget. Yaudah deh, rencana hari ke-3 mau ke Kawah Putih gatot.


Malemnya, si bayi kita angkut ke Hermina Pasteur. Ini juga hasil per-googlingan. Ada dokter yang banyak direkomendasiin ibu-ibu di Female Daily, praktek malem di Hermina Pasteur. Namanya dr.Yoke. Dan emang si dokter yang udah paruh baya ini oke bangets.. Hasil terawangannya dia, ini panasnya gara-gara efek dari vaksin campak yang gue putusin buat di kasih ke Gafi 2 hari sebelum kita berangkat liburan dengan pertimbangan biar imunnya makin kuat dan ga ketularan penyakit aneh-aneh selama liburan. Padahal sih itu si Gafi umurnya masih 8 bulan 3 minggu waktu imunisasi campak (harusnya 9 bulan). But it was a TOTAL WRONG decision :( Tepat 6 hari setelah suntikan vaksin itu pas lagi di Bandung hari ke-3 itu dia panassssss ga ilang-ilang. Dan dokternya pesen, ini panasnya biasanya 3 hari. Anaknya ga diresepin obat, karena ini murni KIPI. Cuma disuruh lanjutin obat penurun panas aja kalo suhunya 38,5 derajat. Sisanya, cuma dipesenin ga boleh kecapekan. Yaudah deh, si Gafi panas dari hari ke 3 itu sampe hari terakhir kita di Bandung, dan itu, sadly, ruined our itinerary hahaha.. Bener2 jadi valuable lesson bangettt, gara2 gue parno-an, kurang research jadi begitu dahh -_- Dan hari ke-3 bener panasnya dia ilang, tapi dilanjutin sama bercak-bercak merah di muka dan badannya, persis campak. Itu juga bertahan di badannya 3 hari. Setelah googling2, ternyata cuma 5% anak yang terima vaksin campak punya reaksi kayak begitu. Kalo asumsi gue dan Chandra sih ini gara-gara si Gafi kondisinya drop pas vaksinnya lagi bekerja. Imunnya ga kuat, akhirnya kalah lah sama si virus campak yang udah dilemahkan ituuu.. Jadilah dia kena campak ringan. Jadi sodara-sodara, kalo jadwal imunisasi mepet sama jadwal liburan, mendingan liburan dulu aja. Telat kasih vaksin sehari dua hari dari jadwal gapapa lah. Ntar pulang liburan baru deh bawa anak imunisasi..

How?

Dari Malang ke Jakarta naik pesawat. Jakarta - Bandung lewat jalan darat. Bandung - Surabaya naik pesawat lagi. Surabaya - Malang mobil lagi. So intinya, Gafi ngerasain traveling by car and plane antar kota di liburan kali ini.

Tips Bawa Bayi Naik Pesawat

1. Dateng lebih cepet. Dua jam sebelum boarding will do. This rule applies for those yang ga pesen seat waktu beli tiket pesawat. Kalo dateng lebih cepet, bisa request duduk agak depan (syukur2 bisa paling depan) biar lebih cepet ke toilet dan kalo paling depan, punya space agak lega buat bawa anak.. Terusss buat avoid kejadian juga ga bisa duduk sebelahan sama papanya si bayi. Pengalaman banget nih gue kemaren. Berangkat dari Malang gue dateng bener2 2 jam earlier, bisa dapet bangku agak depan, dan sebelahan sama Chandra. Entah kenapa pas berangkat dari Bandung kemaren gue ngatur jamnya mepet2 buat ke bandara. Udah cari taksi dari guest house susah, pas check in tinggal dapet seat sisa-sisa.. Kepisah deh sama si papah. Dia duduk di seatnya emergency exit. Dan sebelah gue pun ibu dan anaknya. Jadi ga bisa tukeran tempat duduk :( yasudyahhhh hell lah itu sepanjang flight. Pas bener si Gafi lagi demam, pilek, ada kali bermenit-menit pas landing dan take off nangis2 ga selese2.

Saking kecepetan dateng pas berangkat dari Malang, kita sampe sempet foto2 ala turis begini. Btw bandaranya Malang sekarang udah ok bangettttt! Bahkan lebih bagus dari bandaranya Bandung.

2. Make sure si bayi nyusu waktu take off dan landing. Biar telinga anak ga sakit waktu naik pesawat, cukup susuin aja di kedua momen itu. Kalo ga mau nyusu, jangan dipaksa.. Kalo anaknya udah MPASI, kasih snack2 aja. Paling ga, dia bisa tetep ngunyah. Make sure juga si bayi lagi ga sakit waktu dibawa traveling. Kemarin pas berangkat, Gafi sehat waalfiat. Selama di pesawat ga ada drama nangis sama sekali. Take off dan landing mau disusuin. Pas pulang ini, dia lagi sakit. pas take off masih mau nyusu, tapi pas landing not at all.. Nangis2 sampe turun pesawat T.T Terusss kemaren itu gue sempet niat beli earmuff bulb ems itu buat Gafi. Tapi mahal ya boooo 300ribuan.. Jadi atas pertimbangan mahal dan kata dokter gapapa ga pake earmuff, yasudah ga belii deh itu earmuff. Dan selama di pesawat (waktu dia ga sakit) dia fine2 sajooo.. Well, I save 300ribu obviously :D

3. Bikin bayi sibuk selama flight biar ga bosen. Berhubung kita baru ngalamin flight dengan perjalanan pendek, cuma sejam setengah, it was piece of cake lah bikin Gafi ga bosen. Awalnya tidur setengah jam-an. Then, bangun, ajak liat jendela dan awan-awan bertahan 5 menit. Udah bosen, baru deh keluarin amunisi. Kita bawa teether, sikat gusi buat di mainin, empeng. Itu semua dikeluarinnya satu-satu.. Kalo udah bosen semua, baru deh mainin yang ada di pesawat.. Majalah, airsickness bag, sampe bosen.. Tau-tau udah mau landing aja :D Kalo mau si bayi tidur dan nyusu selama di pesawat sih trik paling manjur, ajak main terus dan jangan nyusuin pas lagi nunggu pesawat. Ntar pas mau berangkat baru disusuin dan dibikin tidur.

Salah satu cara bikin bayi sibuk pas di pesawat ya ajak foto-foto :D

4. Siapin baju anget. Sebenernya suhu udara di pesawat ga sedingin pas kita naik kereta kemaren. Cuman tetep aja dingin.. Jadi keep making your baby warm yaa dengan bawa sweater dan kaos kaki.

Tips Bawa Bayi Traveling Naik Mobil Antar Kota

1. Kalo perginya rombongan, pilih bangku paling belakang. Itu satu row bangku belakang bisa dibooking buat bayi, bapak, dan ibunya. Kita kemaren perjalanan Jakarta-Bandung dan Surabaya-Malang naik Avanza. Kursi belakang itu kan sebenernya buat 3 orang, tapi karena barang2 kita buanyakkk super, satu seat dipake buat koper, dan 2 seat buat gue, Chandra, Gafi.. Walopun pepet2an, tapi tetep nyaman kok soalnya si anak bisa manuver sana sini tanpa ganggu orang lain.. Bisa ganti popok dengan enak jugaa. Bisa seenaknya nyusu juga tanpa risih diliatin yang lain.. Kalo si anak bosen, tinggal diposisin berdiri sambil suruh liat ke jendela belakang. Lumayan bisa bikin anteng Gafi bermenit-menit..

2. Bikin bayi tidur dan occupied. Entah kenapa, Gafi lebih cepet tidurnya kalo dibawa pake mobil. Nysusuin 15 menit, tidurnya bisa sampe sejam-an lebih asal mobilnya gerak terus. Mantep kan.. Jadi selama perjalanan luar kota itu Gafi bener2 waste his time by sleeping setengah perjalanan lebih. Sisanya ngemil, main sama om tantenya, main sama mainannya, liat-liat jendela, tidur lagi. Hahaha.. Merdeka emaknya bisa nikmatin perjalanan..

Perlengkapan Bayi yang Wajib Dibawa Selama Traveling

Terussss kalo traveling sama bayi itu sudah bisa dipastikan barang bawaan banyaknya seabrek-abrek.. Waktu traveling pertama, gue bawa sampe 2 koper, 1 tas stroller, 1 tas isi makanan, 1 tas isi perlengkapan Gafi on the go sama dompet2 penting. Rempong cyinnnn.. Belajar dari kerempongan itu, di traveling yang kedua, gue udah bisa meminimalisir dan ngefilter mana yang ga penting, penting, dan sangat penting dibawa. Dari yang udah gue filter, here are the most impotant things yang wajib di bawa pas jalan-jalan sama bayi (btw, list di bawah ini di luar kebutuhan2 penting yang emang keliatan harus di bawa ya, kayak baju selama traveling, popok, dllnya. Ini yang kadang suka bikin bingung atau kelupaan):

1. Stroller DAN Baby Carrier. Berhubung stroller yang kita punya itu gedee bukan main (Elle Huntington) dan berat bukan main kalo di bawa ke sana ke mari, kita decide buat nyewa khusus buat traveling ini. Pilihan kita adalah Cocolatte I-Sport atau Pockit. 2 stroller itu compact banget. Beratnya 4 kilo paling berat. Ada tasnya juga. Kalo yang pockit lebih kecil, pas dilipet bisa cuma kotak gitu lipetannya. Tapi unfortunately, ga pernah bisa dapet yang pockit di persewaan. Dapetnya I-Sport terus. Ini gue mesennya 2 minggu sebelum berangkat karena stroller mini2 gini paling most wanted sama orang-orang. Emang ringkes bangettt sih ini stroller, sayangnya, posisi seatnya cuma bisa buat duduk doang, ga ada posisi tidur. Jadi make sure pake ini kalo anaknya emang udah teges banget duduknya.

Dan seperti yang ibu-ibu taukkkk, seanteng-antengnya anak di stroller, paling mereka bertahan berapa jam sihhh.. Sisanya pasti maunya nemplok emaknyaaa.. Jadi selalulahh sedia bawa baby carrier jugaaa.. Apalagi Gafi ini modelnya ga bisa tidur di stroller. Kalo tidur mesti nemplok dulu kayak kangguru. So, gue selalu bawa si Ergo KW ke mana-mana juga.. Kenapa ga bawa baby carrier aja kalo gitu? one word: Berat! Superr berat gendong anak ke mana-mana apalagi anaknya belom bisa jalan. Yang ada ibu bapaknya encok selama liburan. Terus kasian anaknya juga ga bisa duduk lega selama jalan-jalan. Kalo di stroller kan walopun ga bisa tiduran, tapi bisa ngeregangin badan ke kanan kiri :)) Oh iya, buat urusan sewa menyewa stroller atau mainan anak, gue recommend Baby Ray Toys dan Paw Paw Kids buat yang domisilinya di Malang..

Kira-kira beginilah penampakan kita kalo traveling. Kalo bayiknya masih duduk anteng di stroller, Ergonya ya dipake aja dulu biar ga ribet dan makan tempat di tas kalo dilipet.

2. Baju Menyusui buat Ibu Menyusui. Sejak Gafi lahir, gue udah bener-bener ga mikirin lagi yang namanya beli baju yang lagi hitsssss di masanya. Yang gue pilih adalah baju2 bukaan depan atau langsung meluncur ke online shop baju menyusui kalo emang butuh baju. Gue rekomen NyoNya Nursing wear buat ibu-ibu menyusui. Baju-baju mereka bahannya enakkkkk banget, dan modelnya juga ga terlalu biasa.. Bisa kok tetep pake cape blazer buat nyusuin. Cuman harganya yaaa rada-rada menguras kantong lah. Cuman it's a good investment. Secara nyusuin ngasih ASI itu ga cuma sebulan dua bulan, tapi 2 tahun (semogaa).

Kalo pake nursing wear pas traveling itu super enak. Ga perlu buka-buka baju sampe setengah badan buat nyusuin. Tinggal buka pocket yang ada di dada aja, terus suruh si bayi nyusu dari situ. Bisa nyusu di mana aja, tanpa mesti ke nursing room. Biasanya gue tambahin nursing cover kalo nyusu di public room. Cuma gitu deh, si Gafi ga pernah suka kalo ditutupin nursing cover. Jadi kadang-kadang gue nyerah ga pake cover. Kalo anaknya lagi anteng nyusu sih enak, tapi kalo nyusunya disambi liat-liat orang lewat mah itu nipple bisa ke ekspos deh ke mana2 -_- 

3. Obat-obatan (khususnya obat penurun panas dan vitamin) dan termometer. Ga ada yang tau kapan bayi sakit. Buat jaga2 selalu bawa ini pas traveling. Kayak gue kemaren pas ke Bandung, tiba-tiba jam 5 subuh Gafi badannnya udah panas aja.. Ga mungkin kan keluar cari obat jam segitu. Ga tau medan juga. Untung bawa paracetamol, jadi bisa kasih saat itu juga. Gue sebenernya bawa vitamin buat Gafi juga waktu itu, cuma sayangnya gue ga rajin ngasih ke dia. Ini pelajaran penting juga, kalo traveling gitu kan kondisinya bayi lebih gampang drop karena diajak jalan sana sini. Jadi better, minumin vitamin tiap hari buat boost imunnya.

4. Baby's apparels. Not to mention baju-baju selama traveling ya.. Tapi lebih kepada perlengkapan on the go wajib bawa yang dibawa-bawa tiap saat di diaper bag atau tas emaknya. Kalo gue sendiri sih bawa beginian di tas gue, bukan diaper bag. Isinya barang-barang Gafi di tas gue:
- Baju ganti 2 biji
- Celana 2 biji
- Popok 2 biji
- Perlak kecil (ini gue biasanya bawa perlak dapet bawaan tasnya Okiedog)
- Nursing cover
- Tisu basah (buat ngelap segala macem barang yang selalu dipegang dan diemut Gafi)
- Tisu kering
- 1 handuk kecil
- Amunisi Gafi (1 set sikat gusi -isi 3 sikat buat diemut2-, 2 pacifier, 1 teether, 1 nipple shield yang udah ga kepake dan sekarang jadi mainan emut2an si Gafi)
- Nasal aspirator (buat ngamibil upil atau ingus kalo dia pilek)
- Cemilan
Keliatan banyak? Kalo dilipet2 dan diatur posisinya, enggak kok. Ga terlalu makan tempat. Dan semuanya ini hampir selalu kepake setiap saat.

5. MPASI stuffs. Buat yang bayinya udah MPASI, bawa perlengkapan makan ini bisa jadi PR besar buat ibu2. Yang pertama kali traveling sama bayi MPASI itu pasti bingung berat. Apalagi bayinya itu selalu makan MPASI homemade. Hahahahah kayak gue dulu waktu bulan Mei. Bingung bangetttt apa yang harus dibawa. rasanya satu dapur pengen gue bawa semua. Tapi demi kerealistisan, waktu itu gue cuma bawa Pigeon food maker set. Yang ujung-ujungnya ga kepake. Kenapa? Gue give up dan kasih Gafi makanan instan. Soalnya ga sempet masak sendiri boooo.. yaudah deh dengan sangat sangat terpaksa beli lah bubur instan. Gafi makannya emang ga selahap MPASI homemade tapi better lah daripada ga ada yang masuk sama sekali ke perut.

Traveling yang kedua, gue menyingkirkan food maker ini dari barang wajib bawa. Peralatan makannya gue ganti sama:
- Bubur instan punya Gerber yang strawberry pisang) -- Sengaja beli yang lebih sehat ketimbang Milna dkk. Tapi Akhirnya ga dimakan juga karena Gafi ga suka rasanya :(( Sedihhh padahal itu mahaaaaal :(( --
- Snack bayi homemade punyanya The Little Box (baby catering di Malang) -- yang ini ludesss.. Bentuknya cookies gitu macam kue kastengles tapi tanpa preservatives, gula, garem -- Terus pas di Bandung, gue beli snacknya Gerber yang stick keju itu loh.. Si Gafi doyannya bukan mainnnn.. Ngambil2 sendiri dari tempatnya, terus dimasukkin ke mulut sendiri juga. Kalo udah abis, ambil lagi sendiri. Cuman mahal ya boook.. Sekaleng kecil begitu 70ribuan ajaa :((
- Termos, Buat nyetok air panas, buat bikin bubur bayi.
- Bawa 2 tupperware kecil ukuran 200 ml, 2 sendok makan (1 biasanya gue pake buat nyuapin, 1 nya lagi dipake Gafi buat main2 pas lagi gue kasih makan), sama 1 botol air yang ga kepake juga (Gafi ga suka minum air putih). Tupperware tempat makannya gunanya buat ngeracik bubur dan bungkus makanan yang layak dimakan bayi pas nemu di resto atau tempat lainnya.
- Sleek buat cuci alat makan bayi. Ini penting abisss.. Waktu traveling pertama, gue bawa ginian dan kepake banget.. Tapi pas traveling kedua kok ya gue skip ga bawa. Akhirnya nyuci tempat makan pake sabun mandi seadanya deh. Which is kagak bisa bersih2 amat haha..

Waktu traveling yang kedua ini kan si Gafi udah punya 4 gigi, jadi dengan bermodal gigi2 kecil itu, gue tinggal pesen makan yang sekiranya bisa di makan gafi pas di restoran. Misal waktu makan di Sushi Groove, gue pilihin Gafi salmon teriyaki yang ga di kasih saos teriyakinya (polosan) dan mashed potato (request tanpa gul gar dan bumbu lainnya). Terus kalo ada salad2 atau sayur2an gitu, biasanya gue jadiin finger foodnya Gafi, macam wortel, buncis, kentang yang dikukus.. Terus yang terakhir buah deh. Kalo buah kan aman semua buat bayi. Jadi si gafi ini selama traveling dapet gizi dan tenaganya ya dari situ. Emang awut2an sih dan porsinya pun berantakan. Cuman, demi yang namanya ke-simpel-an plus ngelatih bayi makan mandiri, those foods are ok lah :D

Ini makanan yang gue pesen di The Valley. Dari makanan ini, Gafi kebagian jatah steamed vegetables, buah, sama daging sepotong dua potong. Lumayan lannn buat perut kecilnya :D


6. Alat Mandi. Kalo alat mandi sih standar ya, bawa sabun sampo head to toe biar ringkes dan washlap. Urusan permandian ini jadi kebingungan besar juga buat gue dan Chandra. Pasalnya, Gafi ini mandinya masih di kasur.. Jadi beginiii, di rumah, dia itu mandinya di kasur pake alas perlak dan bedong. Terus di basahin seluruh badan pake washlap, disabunin di kasur juga, terus di lap lagi pake washlap biar busa sabunnya ilang. Baru deh cemplungin bak mandi buat bilas. Waktu traveling pertama sih ga masalah yaaa. Soalnya nginep di rumah bokap dan ada bak mandi gue jaman kecil yang bisa dipake Gafi nyemplung. Masalahnya itu waktu traveling kedua. Kagak ada bak. Mandiin di wastafel pun dia udah kegedean. Akhirnya jalan satuu2nya adalah siram langsung di shower. Satu hal yang kayaknya dia benci banget. Soalnya kalo di rumah, tiap dicebokin pake shower pasti nangis2.. Dan bener pas di hotel, pertama2 mandi, nangis lah dia. Kaget disiram air. Eh tapi ternyata bayi itu adjustnya cepet bangettttttt.. Mandi kedua masih takut2 tapi menikmati dan mulai berani. Showernya air anget juga sih.. Mandi ketiga dan seterusnya mulai biasa bahkan kesenengan haha.. Nyampe rumah pulang liburan, tiap dicebokin pake shower air dingin udah ga pernah nangis lagi.. Hahah.. Dan ini berlaku juga sama renang. Waktu liburan kemaren, kita ajak Gafi renang untuk pertama kalinya. Awalnya cemplungin kaki kecipak kecipuk. Lama2 cemplung sebadan dan dia doyan hehe.. Pulang-pulang langsung deh kita beli kolam renang plastik yang bisa dipompa2 itu buat dia biar makin berani renangnya. Jadi pelajaran pentingnya, do not underestimate your baby's ability to adjust himself to something new :D


Dan satu hal yang kita notice dari traveling sama bayi adalah, setiap pulang traveling Gafi pasti punya kemampuan baru yang belum dia punya sebelumnya. Traveling pertama, pulang2 dia belajar ngerangkak dan aktif sampe akhirnya lead him to pull himself to stand. Ini gegara selama di rumah bokap kita banyak aktivitas di lantai. Gelar kasur lipet dan dia main di lantai. Kalo di rumah waktu itu, dia lebih banyak di kasur yang permukaannya kan ga sekeras lantai, jadi susah buat belajar ngerangkak di situ.Traveling kedua, dia makin berani sama air. Shower, kolam renang, dibabat abis sama dia.. Andd I cannot wait to involve him in another journey again.. Tapi belom bisa dipastikan kapan lagi sih :D Tapi yang jelas I won't hesitate to travel with my baby ever ever..
Read more »

Gafiel dan Clodi-clodinya!


Buat emak-emak jaman sekarang pasti familiar ya sama yang namanya clodi alias cloth diaper. Selama hamil dulu gue salah satu emak yang tertarik dan tergoda banget sama poin plus plusnya pake clodi. Di samping lebih eco friendly, covernya juga lucuk2, walopun modalnya mesti keluar banyak di awal sih.. 

Hamil 6 bulan, waktu udah mulai beli-beli perlengkapan bayi, mulailah gue menggoogling segala macem tentang per-clodi-an. Dari macemnya, cara makenya, beda2nya, dan hasilnya PUSING bokk! Bikin stress, galau, kepikiran berminggu2. Tanya aja Chandra. Sampe pusing dia gue tanyain mendingan pake clodi, prefold, apa popok tali ya nanti pas bayinya lahir. bla bla bla.. Sampe gue jelasin itu bedanya apa aja. Dia ikutan pusing tapi ga mau ambil pusing, jadi setuju2 aja sama apa yang gue rencanain. Mau cari second opinion dari temen2 (bukan dari review blog2 orang), eh kagak ada satupun yang pake clodi.. Yasudahlah akhirnya gue pasrah.. Let it flow..

Sampe akhirnya Gafi sebulan pertama pake popok tali. Bukan main hebohnya. Newborn pipis setiap saat. Cucian numpuk. Tiap hari nyuci. Ga pake pembantu, dibantu nyokapnya Chandra aja 2 minggu. Gempor lah kita. Terus sempet tergoda enaknya pake pospak. Sebulan pertama masih maju mundur beli clodi. Kalo beli, maunya yang bagus, maunya yang clodi Blueberry idolanya para ibu-ibu yang berkecimpung di per-clodi-an, tapi mahal, terus takut ntar anaknya iritasi pas pake clodi, takut sia-sia ntar malah ga kepake. Jadilah Chandra nyuruh beli yang murah dulu buat percobaan. Harganya 70 ribu (inget banget gue) di baby shop deket rumah. 

Udah beli clodi, gue juga masih ga percaya clodi murah ini bisa bekerja dengan baik. Prewash ngasal. Ga dipake berminggu-minggu. Sampe akhirnya Chandra makein clodi ke Gafi waktu dia umur sebulan lebih seminggu gara-gara kesel udah beli clodi ga pernah dipake dan kesel juga kuota pipisnya Gafi makin banyaaaaakk dan cucian popok tali makin makin menjadi-jadi juga. Eh pas dicoba pake 3 jam, jatuh cinta deh sayaaa.. Permukaan clodi tetep kering.. Pipisnya ga bocor. Langsung bertekad bulet beli clodi yang lain. Itulahh sejarah sebelum gue nyetok clodi banyak.

Sekarang ini Gafi pake clodi kalo di rumah aja.. Pas travelling atau lagi pergi kemana-mana pakenya pospak. Why? Soalnya jauh lebih simpel. Ga lucu lah kalo travelling masih diribetkan sama nyuci2 clodi. Terus clodi ini juga bulky. Gafi yang emang udah gendut terus pake clodi lagi, celana perginya banyak yang ga muat hahaha.. Jadi gue bukan lah emak-emak aliran clodi fanatik *emang ada ya*. Tapi at least gue tetep berusaha ngejaga bumi sedikit lah dengan memberdayakan clodi dan membuang pospak jauh2 selama di rumah *kalo lagi ga males cuci2 clodi*.

Udah 8 bulan pake clodi gue juga masih belom expert banget sih bedanya PUL, cover, Pocket, fitted diaper, dll itu. Yang gue fasih cuma yang model pocket karena Gafi banyak punya yang model itu. Oh iya, gue prefer buat beli clodi yang model pocket karena waktu itu pernah baca dan akhirnya menilai kayaknya pocket ini yang paling simple dan paling gampang, dan durable juga. Model pocket ga perlu waktu lama buat cuci jemur pake, ga kayak model All in One. Terus ga gampang kegeser2 kayak model cover. Well, itu semua menurut opini dan hasil penilaian gue yaaa.. Karna sesungguhnya gue sangat sangat minim ilmu tentang clodi-clodi ini hahahha ngeles.

So far, clodinya Gafi udah 12 biji dan gue pingin ikut meramaikan dunia pe-review-an clodi plus tempat beli clodi yang recommended. Purely ini review tentang clodi yang si Gafi punya yaa.  Yasudahlah.. Mari dinikmati review berikut ya buibuuu.. Semoga bermanfaat!!!

Clodi Stack-nya Gafi

Minoo - Rp. 75.000



Beli di...

Buchi Kids.. Satu toko perlengkapan bayi di Malang yang terkenal super duper murah dibanding baby shop lainnya dan barangnya pun lengkap, dari barang ori sampe KW. Selalu rame kapanpun walopun display tokonya acak-acakan dan sangat ruwettt sekalii, plus panas kalo lagir rame banyak orang. 

Pilihan clodi di Buchi dikit banget sih. Paling cuma 3 jenis dan itu bukan brand-brand yang well known di kalangan ibu-ibu clodi. Berhubung ini clodi percobaan dan clodi pertama Gafi, gue pilih paling mahal di antara pilihan clodinya Buchi yang lain. Karna gue masih memegang prinsip ada barang ada kualitas wakakak..

What I Got

1 cover + 2 insert microfiber

Good Side

  • - Potongannya gede book.. Enak buat Gafi yang emang gendutss.. Awalnya pas make umur sebulan emang masih kegedean banget. Tapi makin ke sini malah enak. Rasanya pas gitu di pantatnya dia.

Bad Side

  • - Insertnya potongannya kecil banget, ga sebanding sama potongan cover yang super besar.
  • - Insert gampang penuh. Gue selalu ganti insertnya pake punya Pempem.
  • - Kalo insert penuh, pipisnya nyampe ke cover dan covernya basah-basah anyep2 gitu dehh :(
  • - Permukaannya cover kasar. Ga alus, ga enak buat dielus2.. Kan emaknya suka elus2 pantat anaknya hehe..


Blueberry Deluxe - Rp. 394.250



Beli di...

ClodiStore.com. Dapet rekomendasi dari forum-forum.. Beli di Clodi Store sekalian beli breast pad yang washable punya GG. Tapi kecewa euy beli Blueberry di sini. Berhubung ini Blueberry yaaa, brand yang dipuja banyak ibu-ibu, gue expect packaging oke dong.. Eh pas paketnya nyampe, dibungkusnya pake plastik polos aja loh ini Blueberry. Ga ada apapun lagi yang menemaninya, even brand tag pun ga ada. Miris bookk.. Mahal-mahal beli tapi dapetnya kayak sampah begituu :( 

Tadinya gue kira semua clodi emang begini. Tapi besok2nya gue beli clodi merk lain di ol shop yang sama, semua ada packagingnya kok. Even clodi lokal pun ada plastik khusus, instruksi pemakaian, dll. Jadi kayaknya ga mungkin Blueberry ga punya packaging khusus. Atau emang beneran Blueberry ga ada packagingnya? 

Pilihan clodi di Clodi Store ini banyakkkk. Lumayan lengkap displaynya tapi stocknya yang ga lengkap. Banyak yang sold out. Mesennya enak sih via website tapi agak ribet. Habis checkout, kita dikirimin email konfirmasi tentang pesanan kita, total harga, dan transfer ke mana. The thing is, confirmation emailnya suka masuk ke spam. Jadi ditunggu2 ga dateng, dan gue juga jarang ngecek spam juga kan.. Tapi good thingnya, kalo udah sehari lebih gitu kita ga confirm pembayaran, biasanya di-sms sama adminnya. 

Pengirimnya standard JNE. Tergantung kita pilih paket yang reguler apa YES. Abis bayar langsung diproses kok. Jadi no need to wait for days. Kalo soal harga, Clodi Store ini emang oke. Gue dapet diskon 5% pas beli Blueberry ini. Harga aslinya Rp.415.000. Last time I check, websitenya lagi under construction. So mungkin bisa dijangkau lewat sosmednya mereka.

What I Got

1 cover + 1 insert bamboo super panjaaaang + 1 insert bamboo agak pendek ukurannya 3/4nya si panjang

Good Side

  • - Potongannya gede juga sama kayak Minoo.
  • - Daya serapnya juaraaaaa! Ini gue ngereview insert bamboonya ya. Bisa dipake more than 8 jam. Insert penuh tapi ga pesing sama sekali. Cover ga basah. Kering ring!
  • - Innernya juga alus. Pantat bayi terjaga.
  • - Masukin insertnya super gampang. Lega pocketnya. Spacenya gede.

Bad Side

  • - MAHAL huhuhu.. Tapi worth the price sih!
  • - Bulky berat. Dulu waktu Gafi masih piyik, masih umur sebulanan lebih gitu, tiap dipakein Blueberry ini, gue suka bingung sama posisi nyusuin yang enak. Soalnya kan insertnya ini panjangggg jadi harus dilipet2 yang berujung bikin tebel clodinya. Jadi pantatnya Gafi kayak gede banget deh kalo pake ini. Tapi no probs sih.. Makin gede bayinya, problem yang ini makin bisa diatasin kok.
  • - Berhubung insertnya bamboo, kalo udah penuh, kaku bookk kayak kanebo..


Cluebebe - Rp. 76.500



Beli di...

ClodiStore.com. Setelah puas punya Blueberry, akhirnya gue borong clodi lagi di Clodi Store. kali ini yang lokal punya. Jadi sengaja beli agak banyak biar bisa seharian non stop pake clodi. Di gelombang kedua ini gue beli 3 clodi, Cluebebe, Pempem, dan GG. Semua clodi itu diskon 10%.

What I Got

1 cover + 1 insert microfiber

Good Side

  • - Potongannya slim.
  • - Gambar covernya lucu-lucu.
  • - Insertnya lumayan lah tahan lama, 3 jam bisa ga bocor.
  • - Bahan covernya pun enak. Ga pesing dan ga anyep kayak Minoo.

Bad Side

  • - Bolongan pocketnya di depan. Beda dari clodi lain yang biasanya di belakang.
  • - Bolongan pocketnya pun kecil. Ga sebanding sama insertnya yang lumayan gede.


GG B Dipe - Rp. 75.600



Beli di...

ClodiStore.com. Barengan sama Cluebebe yang di atas :D

What I Got

1 cover + 1 insert microfiber

Good Side

  • - Potongannya slim kayak Cluebebe. Pas buat Gafi.
  • - Ada leg gussetnya. Jadi pup ga ke mana2..

Bad Side

  • - Bahan covernya bagian luar enak, tapi cover bagian dalem ini agak ga enak. Suka2 nempel ke kulit dan bikin susah masukin insert.
  • - Suka bau pesing kalo lagi penuh gituuu..
  • - Gampang bocor juga dan ga terlalu tahan lama.


Pem Pem - Rp. 71.550



Beli di...

ClodiStore.com. Barengan sama Cluebebe & GG yang di atas :D

What I Got

1 cover + 1 insert microfiber

Good Side

  • - Potongannya lumayan besar tapi ga kaku dan ga kedodoran sampe bikin bocor gitu.
  • - Insertnya juara sih dibanding insert clodi lokal yang lain. Gampang kering pas dijemur dan nyerep. Berhubung baca reviewnya Pem Pem ini ok, gue beli tambahan insert 2 biji. Kadang suka gue masukkin ke covernya Minoo atau GG.
  • - Masukkin insert ke pocket gampang. Bolongannya super gede kayak Blueberry.

Bad Side

  • - Snap-nya ga pernah pas di Gafi. Jadi kalo dipake dan dikancing kayak kurang pas gitu. Kalo ga kekecilan ya kegedean. Jadi ga ada opsi snap yang pas buat dia :(
  • - Kalo bocor baunya aduhai pesingnya ke mana-mana


Rumparooz - Rp. 254.000



Beli di...

Bilna.com. Jarang-jarang nih eyke beli di Bilna. Waktu itu beli di sini pas hari online shop se-Indonesia. Jadi dapet diskon 12% all item. terus gue juga punya Bilna Credit dari previous purchase Rp.25.000 kalo ga salah. Jadi ya dimanfaatkan dongggg *kesempatan*. Koleksi clodinya Bilna ga selengkap ol shop yang khusus jual clodi sih. Tapi lumayan lah buat jadi website yang one stop service. Sambil belanja clodi, bisa ngelirik2 barang lain kan tuh :D

What I Got

1 cover + 1 insert microfiber panjang + 1 inser microfiber pendek

Good Side

  • - Mangstap daya serapnya. Clodi impor ini emang mantep bangettttt lah! 8 jam bisa ga bocor sama sekali.
  • - Insert microfibernya tipissssssss dan cepet kering pula kalo dijemur, tapi daya serapnya juara *diulang lagi* :P
  • - Cover potongannya slim dan punya leg gusset.

Bad Side

  • - Cutting bagian paha sempit. Kekecilan buat paha ayamnya Gafi hihi.. Pahanya dia selalu merah dan ngebekas tiap abis pake Rumparooz ini. Cedihh :( Karetnya lumayan kenceng buat paha besarnya Gafi.
  • - Snap-nya kerass ya book.. Buka tutupnya susyehh..
  • - Mahal. Tapi ga semahal Blueberry. Jadi mahalnya ga pake capslock :P


Babyland - Rp. 75.000



Beli di...

Anindhita Shop. Ini atas rekomendasi ibu-ibu forum.. Katanya banyak diskonnya. Clodinya lengkap sih. Responsif lagi. Kalo ga salah dulu kontek2annya via sms atau whatsapp.. Lupa. Gue tanya banyak, tanya ini itu juga ditanggepin dengan baik. Dan eksekusi pembelian clodi di Anindhita ini adalah gelombang terakhir gue borong clodi. Jadi dari clodi Babyland ke bawah ini gue belinya di Anindhita ya..

What I Got

1 clodi model cover + 1 insert bamboo

Good Side

  • - Gambarnya di cover lucu. Hahaha ga berbobot banget ya. Tapi gapapa lah daripada ga ada :P

Bad Side

  • - Kekecilan super buat Gafi. Muat sih, tapi berhubung ini model cover, insertnya kan tinggal taro di atas cover aja, ga ada pocketnya yang bisa ngunci pergerakan insert itu, nah insertnya Babyland ini ga ada snapnya, ga kayak punya NV Me, dan Gafi itu aktifnya bukan main, jadi kalo pake ini PASTI bocor karena insertnya jumpalitan ke mana-mana. Jadi jaranggggggggggggggggggg banget gue pake. Paling selama beli ini baru kepake 3 kali.
  • - Insertnya tebel, kecil, susah kering, dan gampang berubah posisi.
  • - No no banget deh. nyesel beli ini :(


Pumpkins - Rp. 69.000



Beli di...

Anindhita Shop. Rombongan sama Babyland di atas.

What I Got

1 cover + 1 insert microfiber

Good Side

  • - Biar murah tapi ini far better than Babyland.
  • - Insertnya lumayan nyerep. Beda tipis sama punya Pempem.
  • - Potongannya pas di Gafi.
  • - Bolongan pocket lebar, masukkin insert gampang.

Bad Side

  • - Bad sidenya cuma ga terlalu tahan lama dan gampang penuh. Tapi ini sangat wajar sekali karena bukan clodi impor. Kalo mau tahan lama ya emang mesti harus bayar lebih mahal kan? hehe..


NV Me - Rp. 105.000



Beli di...

Anindhita Shop. Rombongan sama Babyland & Pumpkins di atas.

What I Got

1 clodi model cover + 1 insert microfiber bentuk mushroom

Good Side

  • - Potongan slim. Me like it!
  • - Insertnya oke bangetttt! Daya serap tinggi! Gampang banget dibersihinnya kalo kena pup. Innernya tebel, jadi kalo pup, nodanya ga sampe ke permukaan insertnya.
  • - Walopun model cover, insertnya ada snapnya depan belakang jadi ga mudah kegeser.
  • - Nyiapinnya simpel. Tinggal snap insertnya aja. Ga usah masukkin insert ke pocket gitu.. *emak males*

Bad Side

  • - Modelnya cover! Walopun udah di snap, tetep suka bocor samping soalnya Gafi kalo gerak kan hebohh.. Kalo ini pocket pasti oke beratss deh..



Sobi Minky - Rp. 90.000





Beli di...

Anindhita Shop. Rombongan sama Babyland, Pumpkins, & NV Me di atas. Sempet kecele sama Tokopedianya Anindhita Shop ini. Di Tokopedia mereka, kalo beli 3 clodi Sobi Minky, harganya lebih murah ketimbang satuan. Jadi gue putuskan beli 3 karena ngeliat review ibu2 yang pake Sobi ini oke-oke. Terus tipe cover clodi ini minky, alias bludru yang alussss itu, bukan PUL, jadi tergodalah gue. Tapi ternyata sodara-sodara.. Harganya ga lebih murah. Sami mawon. Dan ini merk clodi terbanyak yang Gafi punya padahal performanya........ Baca lah sediri..

What I Got

1 clodi model cover + 2 insert microfiber -- Semua ini dikali 3, soalnya beli 3 clodi.

Good Side

  • - Covernya bludru, dielus enak..
  • - Potongan gede. Sesuai badannya Gafi yang gedeee :D

Bad Side

  • - BOCORNYA CEPET BANGETTTTT! Ga santai ya capslock semua? Tapi emang bener, performanya bener2 mengecewakan! Baru beberapa kali pake, terus dipakein ke Gafi, 2 jam gitu udah bocor samping kanan kiri. Parah banget lah. Kecewa beratsss.. Di ganti insertnya pake punya Pempem, GG, Cluebebe, Pumpkins, tetep aja bocorrrrrr.. Mau pake 2 insert ketebelan banget buat Gafi. Jadi yasudahlah, khusus kalo pake Sobi, tiap 2 jam harus ganti clodi :((


Clodi Rules a la Ibu Atal


1. Clodi lokal dipake siang. Satu clodi paling lama 4 jam. Kalo udah penuh ya langsung diganti walopun belom 4 jam.

2. Clodi impor dipake malem. Punyanya Gafi ya Blueberry sama Rumparooz ini juaranya. Bisa tahan 8 jam. Bahkan pernah sampe 12 jam pas lagi lupa ganti *tidak boleh dicontoh ya ibu-ibu*.

3. Jangan lupa di atasnya inner atau insert clodi selalu ditambahin liner. Gunanya biar pup ga bleber sampe ke insert apa inner. Kalo pupnya cair kemungkinan bleber pasti ada. Kalo pupnya keras (pas udah MPASI), pupnya bakal ada di liner itu aja, jadi buangnya gampang, bersihinnya gampang. Kalo pup sampe inner & insert kan bersihinnya naujubila susah kannn..

4. Clodi-clodinya Gafi ini dicucinya kan sehari sekali. Jadi dibiarin numpuk agak banyak baru cuci. Nah tumpukannya itu gue pake model yang kering (yang ga direndem air). Jadi tiap abis ganti clodi, clodi kotor dibilas sama air sampe ga pesing atau ga ada kotoran pup, terus peres, masukin ember yang ada tutupnya dan tunggu sampe sesi pencucian.

5. Nyuci clodi pake mesin cuci ga masalah. Yang perlu diperhatiin ya sabunnya. Gue pake Ultraco. Tapi kalo Ultraco abis, beralih ke Rinso cair. Ga perlu banyak2 ya buu takarannya, ntar sisa deterjen bisa mengendap soalnya.

6. Jangan lupa stripping! 8 bulan Gafi pake clodi, gue baru stripping sekali *tidak usah dicontoh juga*. Harusnya sih stripping itu sebulan sekali. Stripping clodi biar apa? Biar tumpukan deterjen di clodi ilang semua dan bikin performa clodi better lagi. Stripping clodi gimana caranya? Kalo gue sih masukin mesin cuci aja terus cuci tanpa deterjen pake model pencucian yang sejam. Kalo ada ecoball, tambahin aja ecoball pas nyuci. 

9. Buat prewash clodi banyak yang bilang harus 3 kali biar daya serap maksimal. Gue sih ngikut juga yang 3 kali itu. Tapi karena ga sabar, kalo clodinya belom kering2 amat pas di prewash pertama, langsung gue hajar aja lanjut ke prewash ke dua. Ntar nunggu clodi kering banget pas dijemur yang pas di prewash terakhir, pas clodi udah siap dipake.

10. Biar genap tambahin satu deh.. Apa yaaa.. Ntar deh kalo inget gue tambahin.


Jadi begitulah ibu-ibu hidup per-clodian gueee.. Gilakk begadang nih bikin post ini sampe setengah 4 pageeeeeee demi memuaskan hasrat ngeblog. Yasudahlah, ntar kalo ada yang kelupaan bakal ditambahin lagi. Nyusul Gafi ke alam mimpi dulu yaaa.. Nih gue kasih bonus foto. Foto si bayik pake clodi-clodinya :)


Gafi 2 bulan with GG B Dipe

Gafi 6 bulan with Pumpkins

Gafi 7 bulan with Rumparooz

Read more »

Puas Ngeju di Cheesebury Kopitiam Malang



*elap2 debu di pojokan blog*

Lama yaa ga nulis.. Wajar lah ya secara gue menyandang predikat working at home mom and full time mom :D Ngeliat stats blog gue kayaknya lagi banyak bangetttt yang nyari info2 tempat makan, cafe, atau resto di Malang. So I decided to fill this blog with culinary information like I used to do ;) Kali iniii, gue mau review Cheesebury Kopitiam. Dulu waktu awal2 buka, promosinya lumayan kenceng. Banner dengan foto cewek megang makanan penuh keju ada di mana2.. Yep, sesuai namanya, manu2 di sini andalannya adalah kejunya yang melimpah sampai mengubur makanan itu sendiri.. Cocok buat cheese lover.. Yasudahlah yaa mari dibaca review singkat hasil ingatan lupa-lupa  ingat secara kunjungan ke Cheesebury Kopitiam ini udah dari tahun lalu :P

Location

Letaknya Cheeebury Kopitiam ini sebenernya gak jauh dari rumah, di Jl. Dr. Sutomo No.26. Tapi kalo dikasih alamat gitu pasti banyak yang clueless dehh hahaha.. Itu letaknya kalo dari BCA Kayutangan, arahin aja ke SMA tugu yang SMA 1,3,4 ituu. Terus di bunderan tugu itu belok kiri sampe ketemu perempatan Hotel Helios, lurus lah terus.. Dari perampatan itu kurang lebih 500m lahh tengok2 sebelah kanan, ntar pasti ketemu deh cafe paling mentereng sendiri namanya Cheesebury Kopitiam. Lokasinya sebelahnya Indomaret dan seberangnya SMP Santo Yusuf Malang. Semoga jelas yaa :D

Biarpun deket rumah, gue total baru ke Cheeseburry Kopitiam ini 2 kali. Pertama pas masih hamil Gafi, kedua pas Gafi umur 2 bulan. Yep, anak 2 bulan gue ajak nongkrong di cafe wakakakk.. Cheesebury ini mayan gede sih.. Bangunan 2 lantai, ada area outdoor dan indoor, tapi yang sangat disayangkan semuanya smoking area :( Jadi kemaren rada bingung juga pas bawa Gafi ke sana, kanan kiri smoking people. Sebenernya jadi pelajaran dan reminder juga sihhh kalo sekarang udah ga saatnya nongki2 di cafe anak muda sambil bawa anak. mesti naik level ke resto keluarga di mall2 yang udah pasti kagak ada smoking permissionnya :D Dua kali ke sana, gue duduknya di lantai dasar semua. Suasananya enak sihh.. Biarpun open area yang bagian indoornya alias ga ada AC, adanya AC alam, tapi tetep ga terasa panas. 

The Foods

Foto2 selanjutnya ini adalah makanan2 yang gue pesen di kunjungan pertama yaa.. Berhubung udah cukup lamaaaa, sekitar bulan September 2014, gue lupa dan catet nama menu dan harganya.. But I still remember the taste kok. Cukup lah ya buat modal ngereview di blog :P

Strawberry Lava (IDR 12.000)



Jeng jeng jeng.. Inilah makanan pembukanya.. Beli cake ini personal buat diri sendiri.. Soalnya makanan yang lainnya porsi gede buat sharing. Tadinya mau beli choco lava yang pasti udah enak lah ya, cokelat gitu.. Tapi abisss.. Jadi pilihannya tinggal strawberry lava and cheese lava. And I chose strawberry as usual :D Waktu dish-nya dateng, wuahhh hati bergejolak.. Cantik banget platingnya.. Like a rose, ada selai yang dihias kayak kiwi sama cherry-nya :) Ga tega makannya, jadinya pengen foto terus *norak*. Pas dirasain ehhhh ternyataaaa... Biasa aja sodara-sodara.. Waktu cakenya dibelah, keluarlah itu lava strawberry luar biasa.. Kirain mah strawberry asli apa gimana gitu ya. Ternyata selai sodara-sodara.. Nyampe lidah ga secantik penampilannya. Dan itu jadi alasan utama gue ga abisin cake cantik ini..

Nasi Goreng Keju, Pizza Meat Lover Super Pedes, & Cheese Pizza




Inilah 3 makanan utama yang makannya disharing. Waktu itu gue ke sini ber-empat dan 3 makanan ini sangat-sangat lebih dari cukup sampe ada yang dibungkus bawa pulang :D Nama resmi sama harganya gue udah lupa, tapi semua sangat-sangat terjangkau kokk.. Yuk mari direview satu2..

Nasi gorengnya manteppppp.. Kita pesen ini emang karena di buku menunya ditulis bisa buat 4 orang dan ternyata emang bener. Ga nasinya, ga kejunya sama2 super banyakkkk.. Bisa minta dibikin super pedes juga. Kalo ga salah nasgor kita ini versi yang super pedes. Isi nasi goreng dan rasanya sebenernya biasaaa aja sihh, yang bikin mantep dan beda ya keju yang berlimpah sampe mengubur2 nasinya ituu.. 

Kedua meat lover pizzanya.. Ini ga sama kayak meat lovernya Pizza Hut ya.. Beda tipis pun tidak.. Bedanya jauhh. Kalo punya Pizza Hut rotinya cukup tebel, kalo punya Cheeseburry lebih seperti crepes. super tipisss.. Toppingnya daging, sosis, sama keju. Dan rasanya sangat sangat sangat pedesssss.. Biar tipis, tapi pedesnya juaraaa.. Mostly yang ngabisin pizza ini si pria2..

Ketiga itu cheese pizza. Di foto gambarnya kepotong dan ga punya dokumentasi versi bagusnya :( Sama kayak si meat lover, cheese pizza ini dasarnya kayak crepes super tipis yang ditimbun sama parutan kejuuuu superrrrr banyaaaaaaaaaaaaaaaakk.. A nya banyak tuh biar kebayang banyaknya. Pas makan ya rasnaya 11 12 sama gadoin keju. Bener2 bikin puas....dan kenyang.

The Beverages

Pilihan minuman di Cheesebury beragam sih, mulai dari yang ice blended, frapucino ala ala, hot drinks, sampe mocktail mereka punya. Kita berempat pilih minumnya beda-beda sih, tapi gue lupaaa punya yang lain apa dan bagaimana rasanya :D

Oreo Something



Number one rule buat gue kalo baru pertama kali nyoba tempat makan adalah pilihlah minuman yang pasti enak. Contohnya ya oreo something ini. Iya oreo something, soalnya gue lupa nama resminya apa. Ini ice blended campuran oreo sama choco. Enak lah ya pasti. Rasanya manis2 spesial standard gituu..


Keseluruhan makanan dan minuman yang kita pesen :D

Service

Seinget gue, servicenya oke sih.. Makanan minuman keluarnya cepet.. Di kunjungan pertama, kita parkir di depan cafenya persis.. Dan waktu itu waiternya ngingetin buat nyuruh pindah tempat di sampingnya cafe biar keliatan dan ada yang ngejagain. Pas kunjungan kedua sih yang paling berkesan pas kita nanya "Area non-smoking nya ada?" dan dijawab "Di sini smokin semua.. Yang punya aja ngerokok, mbak." Hehehehe.. Jadi bertanya-tanya apa semua pemilik resto yang ngerokok pasti bakal bikin cafe yang ga nyediain non smoking area kali ya..

Price

Pas kunjungan pertama gue inget banget kalo takjub sama harganya. Semuanya terjangkauuuu dan porsinya sangat-sangat worth it.. Mangkanya langsung merencanakan kunjungan kedua. Dulu itu kalo ga salah, kita berempat mesen makanan sebanyak itu dan minuman masing-masing cuma abis seratus ribu lebih.. Gak sampe 200ribu. Mantep kan? Jadi curiga, ini kejunya jangan2 bikin sendiri kali yaaa jadi harganya bisa jatoh murah begituuu :D
Read more »