Dec 2, 2009

fuck it

Christmas is coming in 23 days and Malang is ignorant as ever.

Rencana dari bulan lalu, gw bakal natalan di batam dan ikut tante batam buat taun baruan di singapur. Tapi seperti biasa, tante gw yg di malang ga ngijinin gw keluar malang. Dan dada hanya bisa dielus. Sebenernya kata 'seperti biasa' itu ga tepat sih. Kenyataannya, libur semester kemaren gw masih bisa ke jkt tapi tetep ada kontroversi yg berujung kesimpulan kalo gw cuma boleh ke jkt di liburan juli aja. Once a year. Suka tidak suka. Mau tidak mau. Agak sebel sih sama bokap gw yg ga teges bilang 'LO SIAPA HAH? SEENAKNYA NGATUR2 JADWAL PULANG ANAK GW!!!' Tapi lagi2 family complex yg tidak memungkinkan bokap terlalu vokal dalam urusan ini. Shit memang. Gw cuma pengen 4 tahun kuliah ini selese. Terus pulang ke Jkt, cari kerja dan cari suami di sana haha.. Bukan karena gw benci Malang, heeeey, lihatlah postingan2 gw kemaren2. Gw terlalu cinta malang, terlalu cinta brawijaya, teman2 kampus, dan tempat2 di mana gw bisa killing time, tapi gw jg terlalu benci aturan2 di rumah yg gw tinggali di mlg ini, cara pikir tante om nenek yg kelewat kolot, dan hal2 lainnya yg intinya ya berputar di pikiran kolot mereka lah. Sebenernya ga ada alasan yg sangat penting sampe2 gw benci bgt sama mereka.

Gw cuma ga suka krn mereka terlalu perfeksionis dan secara ga langsung sifat itu sangat menular ke gw. Dan buat ussi, gw sangat tidak seperfeksionis ini dulu. Gw akuin, keperfesionisan gw sekarang amat sangat menakutkan. Blame my aunt!

Gw ga suka rumah yg terlalu rapi ini.

Gw ga suka cara mereka membuat gw sangat merasa berdosa kalo ga bantu bersih2 rumah. Sebenernya mereka ga complain kalo gw ga bantu2, eh ga deng mereka SANGAT complain pas minggu2 awal gw dtg di mlg dan belom terbiasa dgn rutinitas bersih2 rumah mereka. Well sekarang, selama kurang lebih setahun ini udah kebentuk kebiasaan kalo gw yg akan selau nyapu seluruh rumah kecuali teras dan rental, akan selalu nyetrika bajunya semua orang rumah, dan akan selalu sehari bantu nyuci sehari nyetrika (selang seling). I'm not complaining! Tapi perlu dicatat aja, itu semua terbentuk seperti kewajiban gw atau formalitas setiap harinya.

Gw benci karena mereka ga sadar kenapa gw betah banget di kampus dr jam 11 pagi - setengah 10 malem. Hellooo, don't you know that I HATE BEING HOME?

Gw benci karena ketika gw mencoba mengisi liburan gw dgn pergi ke mall sm temen gw (kegiatan yg sangat tdk ok sebenernya), mereka menjadikan itu sbg big deal. BIG deal kayak gw tiap hari clubbing. Sampe tante Malang curhat ke tante Batam blg betapa tdk bisanya dia mengurusi anak yg sukanya maen di luar rumah trs. Padahal itu cuma jalan2, di mall pula, dan hanya 4 jam. Ok, gw mulai emosi.

Gw BENCI mereka krn mereka ngebuat dosa2 gw makin bertambah. Tiap gw mau maen, gw blg belajar kelompok. Tiap gw males pulang di gap pelajaran yg sampe 4 jam lebih itu, gw blg belajar bersama. Tiap gw mau online di warnet ambil paket 3 jam, gw blg rapat PMK. Tiap gw pergi sama cowo, gw blg pergi sama satu kelas. Tiap gw mau nginep dan seneng2, gw blg nginep krn ada tugas kampus. Tiap gw mau trip jauh (contohnya pas ke jogja sm ussi vira waktu itu), gw blg kalo gw pulang ke jkt. Bokap gw pun gw ceritain kalo gw boong supaya dpt ijin dan dia sangat memaklumi. Gw HARUS SELALU BOONG untuk dapet ijin. Kalo gw pinokio mungkin hidung gw udah bisa ditekuk 12 lipetan.

Gw benci krn dulu gw ga sadar, saat gw memutuskan kuliah di sini harusnya gw sadar ga akan segampang itu dapet ijin buat pulang ke jkt walaupun pada awalnya tante gw blg kalo gw boleh pulang tiap libur semester. Lo mesti tau perjuangan gw buat pulang ke jkt. Pertama minta ijin uti gw, minta ijin tante malang, mereka ok. Terus entah bagaimana tiba2 tante batam nlp dan marah2in gw krn gw dianggap tidak menjadi contoh buat adek2 gw soalnya gw plg terus tiap liburan. Wtf.

Dan gw kasian sm mereka krn mereka selalu berkutat di rumah terus. Nenek gw ga bisa ke mana2 krn uda tua. Tante gw hampir selalu ada di dapur krn kalo keluar bentar pun pasti akan dicariin nenek gw setengah mati. Om gw masih mobile tapi tidak sebebas gw karena kerjanya jg di rmh dan tante gw selalu nelpon kalo om gw keluar rumah lebih dari sejam. Bahkan gw lebih tau kota malang daripada mereka yg ngabisin hidup mereka di kota ini.

Yang gw sesalkan kenapa mereka selalu complain setiap gw pergi lama. Iri mungkin. Karena gw punya sejuta alasan kenapa gw pergi lama. haha..

Apa ya. Gw cuma pengen kebebasan sih. Tidak ada jam malam, tidak ada BACKSTABBER yg selalu ngomongin orang di belakang tapi kalo ketemu diem aja (jari tengah buat keluarga yg kya gt), dan tidak ada aturan kalo gw harus di rumah setiap hari libur. Toh kalo kata mereka gw harus diatur, seenggaknya mereka liat sikon. Gw uda kuliah dan hampir 20 tahun. Udah tau mana yg bener dan salah. Duh kenapa sihhh punya keluarga yg tinggal ditaun 2009 tp cara pikirnya masih cara pikir 1945 TT

Haha tau ah. Semoga selama dua setengah tahun ke depan ada perubahan kualitas hidup.

















*dalem hati sangat sangat berdoa mudah2an ga ada satupun keluarga gw yg baca tulisan ini.