Dec 21, 2009

goodbye fellas ☺

Udah satu setengah tahun gw tinggal di Malang, empat bulan tidak mengunjungi Jkt, setengah tahun jadi pengurus PMK Philadelphia, empat bulan ngejalanin semester tiga dan semuanya TIDAK TERASA!!

Dua setengah tahun lagi gw jadi sarjana (amin), tujuh bulan lagi gw dapet ijin ke Jkt, setengah tahun lagi gw udah ga jadi pengurus Philadelphia, dua bulan lagi gw udah semester empat dan dua minggu lagi gw UAS!! aaaaaaarh.

Intinya setahun itu ga kerasa. Kayaknya baru kemaren gw bikin postingan blog yg isinya ttg temen2 gw di kelas yg baru di sastra inggris UB, kayaknya baru kemaren kita sekelas ngerasain kemenangan telak di performance class competition, dan kayaknya baru kemaren gw seneng bgt bgt bgt ada di dlm kelompok yg satu sm lainnya saling ngedukung.

Ternyata jangka waktu setahun ini bisa mengubah semuanya. Satu demi satu gw dpt temen baru, satu demi satu tmn2 kelas gw mundur dlm hal keinginan utk kuliah, satu demi satu rasa jenuh yg gw alamin jadi pengurus Phils ilang, dan satu demi satu lelaki datang dan pergi dalam hidup gw setahun ini. HAHAHAHA gaya bgt.

Yang gw sesalin bgt bgt bgt dari hal2 yg bersifat satu-demi-satu di atas adalah: satu demi satu temen2 gw mundur dalam hal keinginan utk kuliah.

Entah kenapa angka tiga itu memiliki hubungan dekat dgn kata JENUH. Kata orang, kalo umur hubungan kita sm pacar menginjak bulan ke 3 atau tahun ke 3, pasti akan banyak masalah yg muncul. Nah sekarang gw sm temen2 gw jg uda di semester yg mengandung angka 3, dan yak benar, temen2 kelas gw yg dulu itu mulai banyak yg tidak mempedulikan presensi kehadiran dan ujung2nya memutuskan untuk tidak kuliah lagi karena JENUH (kayaknya).

Robberto: Big bossnya I Class, badutnya I Class, selalu menjadi si 'netral' tiap ada masalah di I Class, the messengernya I Class, trip2 pasti berhasil kalo dia yg ngatur. Menurut mimpi gw beberapa minggu yg lalu, gw sama anak2 lagi ngumpul2 dan menangis sambil memeluk erat berto, yg di dalem mimpi gw sih dia mau ninggalin kita semua. Terus besoknya gw konfirmasi ke berto, apa dia sakit, mau mati atau apa.. Ternyata dia berencana untuk berhenti kuliah. Kalo menurut ussi, satu2nya orang yg ditelpon berto untuk melakukan curhat, berto telah menemukan dunia lain di luar dunia kampus. Dia merasa tidak dapat apa2 selama dia belajar di kampus. Intinya dia tidak mau membuang waktu di kampus, dia memilih langsung kerja daripada nunggu jadi S1. Kasarnya sih begitu. Berto pernah bilang di tengah kegalauannya, dia akan membuat dirinya di DO dgn cara tidak ikut UAS dan mendapatkan IP satu koma utk kedua kalinya setelah semester 2 kemaren. Dan bener, minggu kemaren dia beneran ga ikut UAS Mandarin. Sayang, dia cerdas! Dia sangat sangat bisa ngejar ketinggalannya. Andai aja dia mau dan niat. Andai aja dia ga berpikir pendek. Andai aja dia sadar bahwa DO dan minggat ga bisa nyelesein masalah. Andai aja dia kasian sama orangtuanya. Gw sayang sama berto. Semua sayang sama berto. Tapi kita semua ga punya vokal dlm hidupnya berto. Kita cuma bisa doain yg terbaik buat berto :))

Rizky: si om alex yg tajir dan suka mentraktir, si jenius, si juara debat, si jago bahasa inggris, dia itu udah di atas awan sebenernya, kalo dia niat pasti udah jadi mahasiswa berprestasi se-fakultas. Sayangnya dia terlena dgn kerjaannya. Kerja di showroom bokapnya. Kerja di bisnis warnetnya. Udah hampir tiga minggu kiki ga menampakkan batang pantatnya di kampus. Kalo gw simpulin sih, ini pasti ujung2nya kayak berto secara berto kemaren juga curhat ke ussi kalo dia mau minggat ke rumah kiki bulan januari ini. Tapi mudah2an niat kiki berhenti kuliah ga sebulat berto. Mudah2an itu cuma spekulasi gw. Karena SAYANG, GILA! Kuliah mahal2, posisinya udah di atas awan tp ga dimanfaatkan. Masyaowoh. Tapi kata berto, orang2 rebel kayak dia dan kiki lah yg akan sukses di masa depan. Amin. Tapi sebenernya pas berto blg gitu, gw sm ussi cuma teringat penjelasan pak Ari tentang bad companion dan ngingetin kita kalo teman itu bukan segalanya, apalagi nanti di dunia kerja. Jarang ada teman yg membantu, kita lah yg harus membantu diri kita sendiri. ahahaha jujur waktu itu gw ngerasa sangsi dgn gunanya gw berteman sekarang dan gw takut berteman. Tapi waktu dijelasin aja, karena pas keluar kelas, gw sadar gw akan selalu butuh teman dlm kondisi apapun, bahkan gw butuh temen yg hanya menjadi teman ketika gw sedang menunggu.

haha ga nyambung deh ah.

Menurut ussi dan gw, dunia kerja itu pasti bakal dateng di waktunya sendiri. Tapi bukan sekarang. Sekarang itu waktunya buat kuliah, banggain orang tua at least dgn jadi sarjana. Kalo banyak yg bilang, ngapain kuliah kalo uda bisa jadi orang sukses tanpa predikat sarjana. Seenggaknya menjalani kuliah sampe S1 bisa ngebuat kita berpikir secara sistematis :D

Intinya tri mas getir: motor penggeraknya I Class (berto, samid, kiki) sekarang udah officially SEPARATED krn satu dan lain hal (baca: teman baru dan wanita). And i just wish the very best of you, guys :D Thank you for everything. Thank you so much for the good times we've shared. I believe that there's a reason for everything that happens in our lives. A reason to exist, and a reason to be thankful for it. Love you, guys. May God bless and keep you all safe and sound ♥♥♥