Jan 7, 2010

comfort zone dan penyakit

Semester tiga udah mau selese. Tinggal nunggu hari senin, nunggu telpon tante batam terus liburan deh di batam.

Akhir2 ini gatau kenapa gw ngerasa pengen cepet2 libur. Dan entah kenapa gw sangat merasa homey di rumah malang ini. Biasanya kan gw pengennya di luar rumah terus, di kampus dr pagi buta sampe tengah malem.

Ga selamanya comfort zone membuat gw nyaman. Itu yg gw rasain sekarang. Kenapa? Karena semua kelas di semester 3 ini gw sekelas sama temen gw yg itu2 aja. Jadinya berasa temen gw ya cuma itu2 aja. Tapi kalo mau nyari temen baru ya jg bingung, karena dalam jangka waktu 3 semester ini udah secara otomatis orang2 punya comfort zone sendiri2.

Semester 4 gw kepikiran ga krsan bareng temen2 gw. Gw pengen mencar, ga pengen bergantung terus, tapi di sisi lain gw butuh mereka dalam pelajaran, pergaulan atau bahkan supaya tidak terlihat sendiri.

Sendirian tuh salah ya? Kemana2 sendiri tanpa takut dicap ga punya temen. Daripada punya temen dgn alasan supaya ga mau terlihat sendiri.

Tapi gw temenan ya karena nyaman ko. Bukan takut sendiri. Tapi iya sih kadang jg ngerasa gt.

Gw bener2 lg ga punya gairah hidup bahkan untuk membuat hidup gw lebih hidup lagi. Kembalikaaaaan semangat hidupkuuuu!

Anyway, hari ini adalah hari mempermalukan diri gw di dpn byk orang. Kemaren siang gw abis jatoh dari tangga di rumah ussi. Jatohnya kayak kartun gitu yg sambil duduk terus jatoh ke bawah ga brenti2. Pas malemnya gw liat ternyata pantat kiri gw lebam benjol warnanya biru keitem2an gedeeee bgt. Gw shock kan tuh.

Tadi gw ceritain ke temen2 gw. Ok, gw cerita bukan buat pamer, tp buat nanya cara nyembuhinnya gmn. Tp jawaban temen2 gw makasih bgt ga ada yg menenangkan. Gw nangis sampe part two. Sama vira dinda mia terus sama tsubud ussi gilang dan temennya satu lg. Kenapa gw nangis? Simple, karena gw takut mati, takut buta, takut lumpuh T.T
Ussi : Kalo jatoh yg kena pantat nanti buta loh tal.

Vira : Oh itu pendarahan dalem tal, harus ditusuk biar darahnya keluar.

Mia : Iya tal bisa aja buta kalo yg kena tulang panggul. Dan itu bengkaknya emang di tulang panggul sih.

Dinda : Ke apotik tal tanya obatnya. Kalo mahal gausah beli. Tanya ke uti kamu aja biar uti kamu yg beliin.

Wahyu : Mati kon mati! Dicelupin ke air anget.

Alan : Dikompres pake air anget sama garem tal.

Hari : dikompres pake air anget sama gula biar disemutin.

Temennya tsubud : Oh itu namanya ..... *menyebutkan satu nama penyakit yg aneh* Itu tandanya sel2nya pada mati. Nyembuhinnya ya dioperasi.

Tsubud : Ke dokter aja. Mending malu atau mati?
Gw dari kemaren googling dgn keyword 'pantat lebam memar bengkak sembuh' tapi hasilnya kebanyakan mengartikan pantat sebagai sesuatu yg dinikmati bukan sesuatu yg lagi sakit.

Huaaaaaa gw mau sembuuuuuh :'(