Sep 14, 2010

#jamansd

Menurut semua orang, masa SMA adalah masa terindah dari seluruh masa2 yg lo lewatin di bangku sekolah. Iya, masa SMA itu indah, terindah nomer dua buat gw. Yang pertama? Masa2 gw di bangku sekolah dasar. Gw terjebak dalam memori masa SD saat log in twitter tgl 12 september sekitar jam 2 siang. Gw berjam2 terjebak dalam hashtag jamansd.


Itu tweetnya Ucup, temen SD gw. SD gw damai, katanya.. Iya bener, walaupun kita selalu menguasai hampir seluruh omprengan yg menuju prapatan tiap jam selese sekolah, kita ga pernah tawuran sama SD negeri yg jaraknya cuma beberapa ratus meter atau SD Sang Timur yg sama2 swastanya.

Eh iya SD gw di SD Budi Luhur Ciledug. Sebuah SD swasta umum menerima siswa dgn semua agama.


Itu Icha, temen SD gw juga dan tweetnya emang ga lebay. Semua orang Ciledug pada jaman gw SD, pasti tau SD Budi Luhur berpredikat seperti itu. Dan emang selalu ada terselip rasa bangga kalo pas kecil dulu gw ditanyain 'SDnya dimana dek?' Setiap mereka tau kalo gw anak BL, mereka langsung sembah sujud di kaki gw. Ok, itu lebay. dan sombong. haha.. Paling mereka mempertanyakan kebenaran jawaban gw. Soalnya muka gw ga ada gambaran anak BLnya. Ok, itu jahat.

Gw seneng ngeliat #jamansd merajalela di twitter waktu itu. Kenangan2 gw pas #jamansd ga ada abisnya. #jamansd adalah masa sekolah terbebas gw, sebebas pup di celana.


SD gw angker seperti Sekolah2 lainnya. Pasti lah yaa setiap cerita sekolah pasti punya bab tentang keangkerannya. Dan hantu terfenomenal di SD gw saat itu adalah the one and only: Mister Gepeng. Plus Suster Ngesot yg dulu baru naik daun. Dengan berbekal duit recehan, gw dan beberapa temen gw pernah pergi ke telepon umum buat nelpon si Mister Gepeng. Nomer telponnya 7nya 7x (kalo 5nya 7x itu nomer tlpnya Lidya Kandau). Hip bgt waktu itu. Ga kebayang sibuknya Mister Gepeng ngangkatin tlp sepanjang hari. Ternyata Mister Gepeng itu adalah hantu favorit anak SD di Indonesia. Setelah gw tanya ke temen2 gw yg SDnya di kota Malang, hantu sekolah kita ternyata sama. Mister Gepeng buka cabang rupanya.


Masa SD adalah masa kejayaan otak gw.


Dari kelas 1 sampe kelas 6, cuma satu kali gw mengalami kegagalan dahsyat: dapet peringkat EMPAT. Selebihnya selalu ada di tiga besar. Bahkan pas kelas 3 gw sempet dapet beasiswa dimana kriterianya adalah PINTER dan diumumin waktu upacara hari senen di depan ratusan ribu siswa SD Budi Luhur. hahah sumpah lebe gila ini gw. Kutukan pinter gw cuma sampe kelas 5 kayaknya. Soalnya di kelas 6, kepinteran gw dilandaskan oleh kepinteran nyontek dan kelihaian membuat contekan. Bahkan gw pernah ketawan nyontek pas ulangan AGAMA KRISTEN. Bahkan tes IQ aja gw nyontek. Bahkan gw ga masuk 10 besar nilai ebtanas tertinggi. Bahkan nilai ebtanas B.Inggris gw cuma menunjukkan angka 6 (masih lebih bagus nilai B.Sunda gw yg dpt 9)! Ga nyangka sekarang gw jadi mahasiswa Sastra Inggris, bukan Sastra Sunda.

Mungkin waktu SD kelas 6, otak gw lebih mudah menyerap nama2 orangtua temen2 gw dibanding pelajaran2 yg membutuhkan daya serap tinggi.


Gw bisa afal nama bapaknya anak2 satu kelas. Gw ingeeeeet, gw pernah lupa nama asli temen gw karena keseringan manggil dia pake nama bokapnya. Fatalnya gw manggil nama bokapnya itu di depan guru gw yg emang lg nyuruh gw buat manggil dia. Instead of Adam (nama aslinya), gw malah manggil dia BAMBANG (nama bokapnya). Bego emang.

Gw suka #jamansd jg karna temen gw saat itu banyaaaaaaak. Biarpun geng2 bertebaran layaknya debu di udara, gw masih sanggup buat temenan sm siapa aja.


Selama 6 tahun idup di BL, temen2 baik gw silih berganti. Dulu kelas 5 SD gw tergabung dalam geng yg namanya aja kayak perguruan silat: MERPATI PUTIH GENG. Kita punya kartu anggota geng. Jumlah anggota terakhir 13 orang. Tiap Jumat kita kumpul di rumah teman yg bernama Dela Listiya buat belajar yg sebenernya cuma awet 5 menit megang buku. Sisanya numpang makan terus masang tampang melas biar dibeliin eskrim. Kita punya uang kas. Tapi uang kas kita kandas buat ngasih surprise wali kelas kita, pak Sugi, yg kita bikinin kue tape.

Kelas 6 gw tergabung dalam geng yg agak2 hedon. Untuk pertama kalinya gw jalan bareng temen2 SD gw ke mall yg sangat hip pada jamannya: MALL PURI INDAH. Nonton Ada Apa Dengan Cinta, Foto Box, main di casper (semacam dufan mini di mall) dan melakukan hal2 random lainnya. Hanya kita. Bocah2 SD. Di Mall yg bs terhitung gede buat ukuran tinggi anak SD.

Waktu kelas 6 gw juga mengalami dilemma pertemanan. Milih temenan sama geng hedon gw yg anak2nya udah gw kenal dari sejak awal masuk SD atau temenan sm temen baru gw.


Cahyadi dan adeknya, Jessica pindah ke BL pas kelas 5 dan di kelas 6 lah gw dipertemukan sm Jessica. Tweetnya Sheila bener. Cahyadi songongnya tingkat dewa. Kalo liat mukanya pasti tangan gatel pengen ngegampar deh. Tapi mereka berdua sangat baik dan sangat royal. Bokap nyokapnya ada di Australia, jadi mereka tinggal di rumah tantenya yg terkenal sangat galak.

Berhubung Jessica ini pas kelas 6 sebangku sm gw, bertemendeketlah gw sama jessica dan otomatis sm cahyadi juga. Dulu kita punya classmeeting. Tiap pulang sekolah anak2 pasti tanding bola antar kelas. Gw sm Jessica selalu nemenin Cahyadi yg emang tiap hari main bola. Nyiapin minum buat anak2 se-tim, nemenin mereka nyari seragam bola sampe kita dibilang manager football clubnya mereka.

Jessica lah orang yg ribet nyari bala bantuan pas tau gw 'dapet' untuk pertama kalinya di sekolah. Dia yg ngajarin gw tetek bengek memakai dan mencuci tampon. Dia kayak pegangan hidup gw lah pokoknya, tiap ada masalah pasti minta tolongnya ke dia. Singkat kata, kita berteman. Sangat sangat dekat. Sampe akhirnya, di akhir2 kelas 6, nyokapnya dateng ke Indonesia dan berniat ngebawa mereka berdua ke Australia. Selesai ebtanas, mereka berdua langsung cabs tanpa nunggu ijazah segala macem. Gw kehilangan sahabat. Dan percaya ga percaya kita tetep terus surat2an sampe SMP. Antar benua. Tukeran foto, tukeran cerita. But as days went past we lost contact with each other. Darn! I forget where I put her letters :( I really miss her!!!

Dan pada akhirnya gw tidak harus memilih harus temenan sm siapa. Gw tetep deket sama geng hedon gw dan sama Jessica. Kenapa gw ga menggabungkan Jessica ke geng hedon gw? Simple, they don't fit each other.

Ngemengin tentang pertemanan di BL, ga lengkap kalo ga menyebut nama SISKA.


Hampir semua anak BL angkatan gw pasti punya kenangan sama Siska. Siska anaknya jendral yg kalo bertindak ga pake otak tapi pake otot. Terkenal dengan predikat preman SD BL dan masa kejayaannya adalah waktu kita kelas 3. Hobinya tiap hari jambakin temen sekelasnya yg namanya Mega. Ngumpulin pasukannya buat nyiksa Mega tiap istirahat. Entah ada dendam apa si siska itu. Tapi mulai naik ke kelas 4, kita udah pinteran dikit. Ga ada berita lagi yg mengatakan masih ada anak yg mau dibegoin siska.

Temen2 gw waktu SD itu menakjubkan semua.

Banyak anak kembar! Winda - Windi, Ardi - Arbi, yg paling fenomenal kembar Ari - Geri soalnya ga ada mirip2nya, belakangan gw tau kalo itu namanya kembar frontal (kalo ga salah inget).


Ari - Geri ini agak2 punya bakat ngartis dr kecil. Pas TK jd bintang iklannya Mie Remes. Terus kelas 4 main di Petualangan Sherina. Dan sepulangnya dr shooting film itu, dibawanyalah foto2 Sherina. Awalnya dikasih gratis. Lama2 disuruh bayar. haha.. Bakat bisnis juga ternyata.

Dan banyak juga temen2 gw yg punya bakat BOKEP!


Master bokepnya BL? Jgn ditanya.. ETAN lah pastinya. Ga sanggup gw ngejelasinnya. Baca aja tweet2 di atas yg YukoBeltran :p

School cannot be said as school without teacher.


We have our own favourite teacher. Mine is Pak Mulyadi, guru IPA yg baik bgt ngurusin pendaftaran2 pindah rayon pas gw nyari SMP. The others have theirs. Guru2 kita ya tipikal guru sekolah pada umumnya. Ada yg baik bgt, ada yg galak bgt, dan ada yg centil bgt.

Kayaknya Etan punya dendam sama guru2 centil macam Pak Darno yg selalu manggil gadis2 cantik sepanjang jam pelajaran buat maju ke mejanya diajak ngobrol. Atau Pak Eli yg centil juga. Atau Pak Sugi yg dipecat setaun setelah angkatan kita lulus akibat kecentilannya yg kelewatan. haha wajar lah berarti kalo murid2nya bakat bokep semua.

Guru tersangar di BL ada 2 orang dan dua2nya bersenjatakan penggaris kayu papan tulis. Satu, guru seni musik yg brewoknya menambah kadar kesangarannya, pak Mulyoto. Dulu gw sampe afal di luar kepala apa itu legato, nada2 dasar serta urutannya yg pake tanda kres atau mol dan segala macem tetek bengek seni musik lainnya sampe gw diminta nyokapnya Dela buat ngajarin beliau biar beliau bs ngajarin Dela. haha.. Cari aman lah daripada penggaris kayu melayang.

Dua, guru agama kristen dan KTK, Bu Loli. Sangarnya sama. Teriakannya meningkatkan kadar sangarnya. Duh, ini guru ngajarnya emg bener tapi kata2nya kasar tingkat dewa. Ada satu temen gw, Chris yg dipanggil BOTOL (BOdoh dan TOLol) sama dia. Pas kita naik kelas 6 kayaknya dia turun pangkat jadi penjaga perpus. Posisi guru agama diganti sama bu Wanti yg sempet ngegepin gw nyontek :p

Kalo diliat dgn kacamata jaman sekarang, ada beberapa pelajaran yg dianggap sangat jadul. Contohnya ini:


Biarpun disketnya bentuk kota segede tempat cd, biarpun harus ngapalin ctrl + segala macem simbol, AT LEAST WE HAVE DOS!! haha..

Banyak kejadian2 di SD Budi Luhur yg ga akan pernah gw lupain.


Senam poco2 dimana pemimpinnya adalah anak kelas 6 dan ganti2 di setiap jumatnya dan ada rasa takjub jg kalo ditunjuk langsung sm guru buat mimpin poco poco.

Gw pernah sempet jadi ketua kelas dan pemimpin upacara. Pas masih kelas 5, gw sangat tdk sabar buat naik ke kelas 6 hanya karena yg nyanyiin Indonesia Raya, Mengheningkan Cipta, dan lagu wajib itu cuma anak kelas 6.

Gw ekskul drumband setiap hr sabtu dan sempet ikut Grand Prix Marching Band Junior. Gw megang belira dan sampe sekarang gw masih afal nada beberapa lagu yg gw mainin pas GPMB Junior itu, the most memorable song is Sirih Kuning. Pelatih drumband kita kak Indra yg belakangan jg jadi pelatih marching band gw di SMP 75. Kalo pas udah gede gini ngeliat Grand Prix Marching Band, rasanya takjub bgt inget kalo dulu gw jg pernah ikut lomba skala nasional seperti ini.

Setiap kenaikan kelas, SD BL juga punya kebiasaan bikin perpisahan kelas. Kelas dihias2, foto2 pake kamera tustel gede item yg masih pake rol film, papan tulis ditulisin kata2 perpisahan pake kapur warna warni, satu kelas patungan buat beli mcd terus makan bareng. Setiap tahun seperti ini terus :)

Sadar atau engga, ada satu hal yg belom gw ceritain dari tadi. Cinta monyet.


Dulu mungkin satu angkatan tau, bahkan guru2 tau kalo gw cinta (monyet) mati sama Pandu! hahaha.. Sampe gw berantem sama temen baik gw, Violani, gara2 dia jg suka sama Pandu. Kalo mau tau kegilaan gw ke pandu, gw udah nulis itu di blog lama gw yg sialnya pernah Pandu temuin secara ga sengaja. Dan dia melapor di wall fb gw kalo dia baca postingan bodoh gw itu. Dan gw saat itu lebih milih ditelan bumi daripada harus baca ulang kata2 dia di wall. Hinaaaaaaaaaaaa! Hahahaha..

Pasangan happilly ever after waktu #jamansd siapa lagi lah kalo bukan Dewi - Etan. Lucu banget kalo inget2 Etan yg pernah datengin ke kelasnya Dewi terus main gitar sambil nyanyi lagu Mahadewi di depan kelas, di depan temen2 satu kelasnya Dewi, di depan guru yg ngajar saat itu atau inget2 Etan yg selalu nganterin Dewi ke depan kompleknya sambil ngegandeng tangan Dewi (ini anak emang dasarnya udah cabul ya gw rasa).

hahahahaha anak2 SD Budi Luhur 2002 terlalu banyak nonton Tersanjung dan Tersayang rupanya, banyak bangeeeeeeeeeeet yg pacaran di saat2 masih manis manis manjanya :D


Itu semua masa2 SD. Mungkin gara2 obrolan di twitter ini gw suka secara ga sadar ngeliatin fb page temen2 SD gw. Semua berubah, physically and mentally, I guess. Yang dulu pendek botak, sekarang tinggi gondrong khas anak band bgt. Yang dulu udah keliatan nakal bgt, sekarang fotonya gondrong gilaaaaaaa penganut musik hitam2 gw rasa. Yang dulu lemah karena sakit jantung, sekarang masih cungkring namun gondrong, anak band lg. Yang dulu cantiknya masih belom keliatan bgt, sekarang udah jadi artis. Yang dulunya pendiem abis parah2an, sekarang jadi artis ftv. Yang dulunya punya predikat cewe preman, sekarang fotonya girly parah dan kuliah di nagri. Yang dulunya polos gila2an, ga pedenya tingkat dewa, sekarang udah jd clubber ibu kota. Ada juga yg udah jadi beatboxer handal. Ya ampun semuanya ber.u.bah. :)


Dan semua isi timeline gw saat itu, tweet temen2 SD, fb page temen2 SD gw, ngebuat gw sangat sangat kangen dan mendadak pengen reunian lagi.


Reuni pertama kita setelah ENAM tahun ga ketemu diadain Oktober 2007 di Pronto PIM yg berhasil mengumpulkan lebih dr 50anak. Serunya luar biasaaaaaa karena 6 tahun ga ketemu sampe dijutekin waitress2nya Pronto karena semuanya ga ada yg santai ngomongnya, teriak2 semua. haha sukses pertama gw jd EO reuni.

Reuni kedua dibikin Juli 2008 di SD tercinta pas kita udah lulus SMA dan akan masuk bangku kuliah. Nostalgianya dapet tapi kurang akrab soalnya SD Budi Luhur kegedean meeeeen.. Semuanya mencar2 nyari spot2 kenangan.

Reuni ketiga semoga terlaksana taun 2012 saat kita (mudah2an) udah lulus kuliah.






Ya ampun, i'm glad to be one of them.. Bisa kompak dan kenal sama satu angkatan..

Till we meet again, guys!