Feb 8, 2011

backpacking day ONE

Gw butuh waktu satu jam buat merangsang hasrat menulis gw.

Here I am. Writing in very bad condition. Abis nungguin dosen PA 2 jam buat konsultasi KRS dan pas konsultasi, LAGI LAGI diwejangin tentang masalah interpersonal relationship. Kayaknya emang bener deh gw ada masalah dalam berkomunikasi dengan orang lain. Terbukti, baru kemaren gw dimaki2 sama beberapa orang dari keluarga gw tentang jeleknya cara berkomunikasi gw. Whatevs.

Banyak banget meeen yang pengen gw tulis, tapi tidak tertulis karena kendala waktu. Yang lagi pengen gw tulis banget adalah trip ke singapur kemaren. Gw dapet banyak pelajaran dan info2 hasil blogwalking sebelum berangkat ke sana, dan mudah2an postingan gw beberapa buah ke depan juga berguna buat orang-orang yang mau melancong ke luar negeri yang paling deket dari Indonesia: Singapore!

Pada awalnya, gw yang udah sangat pede dengan perbekalan pengetahuan kesingapurianan gw yg gw tabung sejak masih bocah berniat ke singapur berdua sama temen susah senang senang susah, Ussi.. Well, tante gw kan tinggal di Batam, jadi tiap liburan, gw ke sana dan disempatkan ke Singapur barang sehari dua hari lah.Lumanyan kan ilmunya kalo mau backpackingan tanpa keluarga.

Lanjut. Melancong ke Singapur udah direncanakan dari jauh2 hari dan hasil dari mengumpulkan pasukan, terkumpullah 10 orang yang hendak melangkahkan kaki ke sana. Gw, ussi, anis, edu, wahyu, alan, nanda, maya, samid, sm bela. NSaking niatnya nyari yg murah, kita udah beli tiket MANDALA dari bulan september 2010 dong.

Promonya Mandala itu gila2an. Tiket promo harganya 45ribu bahkan ada yang 18ribu. Happy happy joy joy dongggg, namanya juga turis murahan.. Tapi berhubung namanya tiket promo, pas dijual itu ga sekaligus available buat ratusan seats. Sekali promo (promonya tiap hari senin) paling ngeluarin 2-3 seat. Jadi kita belinya nabung. Senin pertama beli dua seat, senin kedua dua seat lagi, dst. Sampe terkumpul 10 seat dari hasil mantengin website mandala tiap senen buat mengincar tiket promo. TDalam waktu beberapa bulan, tiket pergi tgl 24 Januari dan pulang tl 28 Januari udah di tangan. Dengan 300ribuan, kita udah dapet tiket PP Jkt-Sing. Wihh tiket Gajayana single trip aja lewaaaaaat..

Hostel pun siap. Hostel juga dapet dr hasil browsing sampe maboooooook. Dapet ABC Hostel. Hostel yang punya review bagus dan murah lah untuk itungan review2 bagusnya itu. Booking buat 1 dorm yang isinya 10 bed. Kena S$18 per orang tiap malem. Hostel oke. Tinggal berangkat.

Belom bisa berangkat sih kalo belom punya paspor. Gw udah punya sebenernya. Tapi paspor lama gw fotonya jelek binti buruk. Terakhir pake paspor itu tuh februari 2010 ke Singapur juga. Pas di imigrasi Harbour Front, yang periksa paspor gw, butuh waktu 10 detik buat mengidentifikasikan wajah asli gw dgn foto paspor. See, betapa bedanya foto paspor sm aslinya. Bukan berarti bagusan aslinya daripada di foto. Tapi emang iya sih :P Akhirnya gw memutuskan buat memperpanjang paspor. Berhubung Indonesia udah makin oke, gw ga perlu ke kota asal. buat bikin paspor Udah sistem online dong ternyata imigrasi Indonesia. Jadi gw cuma perlu dateng ke inigrasi Malang.

Pertama ke imigrasi itu Desember tgl 28. Dengan modal duit 8000, dapetlah formulir pengajuan paspor. Tapi disaranin sama petugasnya buat ngumpulin form bulan Januari aja soalnya harga pembuatan paspor turun 15ribu mulai tahun 2011. Akhirnya ke sana Januari tanggal sekian membawa formulir permohonan lengkap dan akte dan ktp dan ijazah dan kartu keluarga. Berhubung dulu itu gw bikin paspor selalu lewat calo (gara2 gw masih belom cukup umur buat punya paspor pesonal), jadi sesi pembikinan paspor kali ini gw BUTA, gatau apa2. Gw dateng sekitar jam setengah 9 dan antrinya makjang, gw dapet nomer 66. Saran gw kalo mau ngumpulin Form dan berkas2, datanglah jam 8. Taro map yang isinya form pengajuan paspor beserta fotokopi berkas2 itu LANGSUNG ke loket 2 (apa 3 yaaa.. Tanya aja lah nanti..). Terus ntar jam SEMBILAN, loketnya baru dibuka dan petugasnya nanti ngasih nomer antrian berdasarkan urutan peletakan map. Abis itu dipanggil satu2. Satu orang bisa 10 menitan, tergantung kesalahan apa yang dia buat dalam pengajuan form dan berkas2nya itu.. Kebayang dong, antrian gw nomer 66 dapetnya jam berapeee.. Yak, jam SATU sodara2.. Dan sialnya disuruh balik buat foto dan wawancara itu 2 minggu kemudian. Normalnya sih cuma 4 hari setelah form diajukan.

2 minggu kemudian, gw udah dapet ilmu dong dari yang kemaren.. Datenglah gw jam DELAPAN pagi ke kantor imigrasi. Naro kertas yang didapet pas ngumpulin berkas kemaren di loket nomer sekian. Terus dapet deh nomer antrian wawancara dan foto berdasarkan peletakan kertas itu.. Jam 8 dateng aja gw dapet antrian nomer 21. zzz.. Ngantri, jam 10 dipanggil buat foto sama wawancara, setengah 11 selesai sudah deh.. Diambilnya 3 hari sesudah itu. Mepet banget waktunya sama keberangkatan gw yang harusnya berangkat tgl 24 Januari.

3 hari setelahnya gw ambil paspor dan BAHKAN ngambilnya pun ngantri, saudara-saudara... luar biasaaaaaa..

Dan di pertengahan bulan Januari kita dikejutkan dengan berita MANDALA TUTUP UNTUK SEMENTARA WAKTU AKIBAT MASALAH KEUANGAN INTERNAL. hahahahahaha bumi gonjang ganjing deh waktu itu. Beritanya itu merebak malem hari tanggal 12 Januari. Langsung deh 13 Januari siang kita rapat besar menentukan nasib keberangkatan kita. Cari cari cari info tentang pengalihan mandala atau apapun itu tapi nihil. Akhirnya dipending dulu ngurusin mandala sambil menunggu keajaiban. Mungkin ini cuma mimpi.. Batalin reservasi hostel dan dengan suksesnya email sopan nan penuh etika tidak dibales sama pihak hostel. Ngeri ih dia sakit hati.

Sampe tanggal 24 ga ada kabar kalo2 aja ada pengalihan pesawat dll, kita akhirnya berburu tiket baru. Browsing sampe mabooooooooooooook lagi dan dapetlah JetStar yang harganya paling bisa ditolerir. Tapi masalahnya satu. bayarnya pake credit card dan tidak ada di antara kita yang punya credit card. Even credit cardnya bokap temen gw pun limitnya itu ga bisa menjangkau harga 10 tiket kita yang notabene adalah US$110. Kalo di kursin ke rupiah itu 1.000.000 sekian lah buat PP Sub-Sing. Akhirnya pinjem credit card omnya Edu dan terbelilah tiket kita.. Horayyyy!

Tiket JetStar, bikin agak bingung sih. Udah bayar, dan udah dikirimin itinerary jg ke email. tyapi itinerary ini membuat gw bertanya2, apa hanya dengan ini kita bisa lolos masuk juanda. Setelah browsing2 lagi sampe maboooooooooook, ternyata bisa masuk bandara dengan menunjukkan itinerary itu. Ntar dituker boarding pass di loketnya JetStar.

Well, kita berangkat jadi tgl 30 Januari dan pulang tgl 4 Februari. Yang setelah disadari, gilaaaaa kita nekaaaaaat banget dengan duit yang udah abis gara2 tiket baru ini, kita liburan di sana 6 hari 5 malem. Dahsyaaaaaaaaaat dan luar biasaaaaaaaaa. Hubungin ABC Hostel lagi buat reservasi ulang dan Puji Tuhan di bales and confirmed!

Dua hari sebelum berangkat, gw dengan tidak relanya menukar hasil tabungan gw selama ini yang gw tabung di celengan tanah liat menjadi dollar Singapore. 1.800.000 dapet S$250 dengan kurs S$1 = Rp 7.105 saat itu. Di hari H nya, siap 150ribu buat airport tax di Juanda dan beberapa lembar 50ribuan tersisa di dompet. Benar2 penghabisan.

Minggu 30 Januari jam 3 kita berangkat dari Juanda dan landing jam 6.30 waktu Singapura di changi. Landingnya smooth sekaliiii berhubung pilotnya bule lah yaaa.. Padahal cuacanya ujan ujan romantis gituuuu. Berhubung kalo ke Singapur gw selalu lewat Harbour Front, jadi pas liat betapa wah-nya Changi, gw agak2 gimana gicuuuuu. Di imigrasi, kita lolos. Terus mencari jalan keluar. Di tengah pencarian, rombongan dihentikan dengan stall penjual MIRAS. Yak.. Nyoba tester bolak balik deh kita dan akhirnya membeli 1 buah vodka tanpa pajak. Abis icuuu dilanjutkan pencarian jalan keluar diselipi dengan mengambil map singapur dan brosur2 lainnya yang mungkin akan bermanfaatlah tentunya 6 hari 5 malem ini..





Juanda Juanda





On the Air



Stall pertama yang menarik hati orang-orang murah yang menginginkan vodka tanpa bayar alias nyoba tester.

Jadi JetStar itu ada di terminal 1 dan kita harus naik trem ke terminal 2 buat mencapai MRT station. Sampai di MRT station sempet nyasar juga karena ada 2 pintu masuk dan hanya satu pintu masuk yang menjual EZ link. Beli EZ link S$12. Pilih EZ link lahhh ketimbang beli tiket single trip dikarenakan lebih hemat, meskipun bedanya cuma beberapa sen. Tapi lumayan kan kalo transportasi utama kita 5 hari ini itu MRT. Naik MRT ke interchange Tanah Merah dan lanjut ke Bugis Station.



Finally! Daratan!!!

Well, menurut Marissa (yang ngebalesin email gw tiap emailan sama ABC Hostel) MRT station terdekat dari hostel adalah Bugis. Hostelnya ada di Jln Kubor.. Kita turun di Bugis dan ambil exit yang ke Raffles Hospital. Dan STUCK karena HUJAAAAN! Di tengah menunggu hujan agak rintik, keliatan deh ada papan yang nunjukkin jalan tembus ke North Bridge Rd. Well, kita harus ke North Bridge Rd. karena itu jalan besar yang deket sama Jln Kubor. Menyusuri jalan itu, ketemu tapi sempet nyasar sampe Arab Lane. Tapi akhirnya ketemu ko Jln Kubornya. Ketemu setelah hampir setengah jam mencari. Mari ucapkan PUJI TUHAN. Seneng banget rasanya ngeliat papan yang berjudul Jln Kubor dan bangunan berjudul ABC Hostel. Surgaaaaaaaaaaa sesaat.



This is that we called as home there!

Check in. Bayar S$100 buat 6 hari 5 malem, termasuk S$10 refundable yang bisa diambil pas kita check out. Jadi buat nginep 6 hari 5 malem, kita bayar S$90 only :) Kasih paspor buat dicatetin sama si Marissa, dapet kunci kamar dan surgaaaaa.. Kamarnya ada 10 bed. Jadi kasurnya atas bawah gitu. Full AC, kamar mandi ada heaternya, Full WiFi. Intinya hostel ini menyenangkaaaaan :)



FREEZING!


Mandi mandi bersih bersih langsung cao cari makan malem di sekitar hostel. Berhubung daerah hostel kita itu daerah Kampong Glam, banyaknya makanan2 timur tengah deh. Makan nasi Bainan (kalo ga salah namanya itu) di salah satu restoran arab dengn harga S$3.5 ONLY dengan porsi BANYAk dan ayam BESAR. Cuma ga tahan aja sama bumbunya.. tapi apapun dilahap lah kalo kondisinya lapaaaaaar. Bayarnya patungan berdua Ussi deh karena kita makannya joinan. Btw Aqua di sini mahal boooook.. S$1.2 buat botol yang sedeng.. Sorry yeee mending beli air mineral entah merknya apa, 1 liter for S$1.5 only. Selanjutnya refill di wastafel hostel deh :p

Balik ke hostel, yang perempuan2 tidur sedangkan para lelaki menikmati vodka dari Changi tadi. Anyway, cuaca sepanjang waktu kita sampe Singapur terus kembali ke pelukan bantal itu adalah HUJAN mennnnn.. buset deh dewanya orang yang mau imlekan canggih bangeeeet.

The next day and the next day and the next next day dilanjut besok yaa..