Mar 15, 2011

backpacking day FIVE

Lanjut manggggggg...

February 3rd 2011

This day was CHINESE NEW YEAR. Singapur jadi kota hantu. Mall2 tutup! Jalanan sepi! yang banyak adalah penjual jeruk imlek. Kita bersepuluh pun memulai hari dari tengah hari. well, ga tengah hari banget sih karena masih harus berebut makanan sama orang2 yang bermukim di hostel. azek. Hari ini ga ujan!!! Finally yaaa.. Abis sarapan, seperti biasa juga nungguin yang lain pada bangun dengan berteman dengan internet! hore!



Anis still in pajamas in the MID day!!!!!!

Udah siap semua, hari ini waktunya MENCAR. Karena gw menjadi bagian orang yang duit tinggal seiprit di akhir2 menjelang pulang, maka saya fleksibel, asal jalan2nya ga naik MRT berhubung deposit EZ Link gw udah limit banget. Samid Maya Bela Alan Nanda memilih untuk ke Esplanade theater. Menikmati lingkungan sekitar situ di siang hari. Gw sih makasih banyak ke situ, harus ke city hall naik MRT, harus isi EZ Link 10 bucks lagi, it's a big no no for me who has 20 bucks left in my wallet. haha!

Gw ikut rombongan Edu Anis Wahyu Ussi ke Bugis. YAY! Tapi kepisah deh karna edu ilang. Akhirnya Gw sama wahyu ngiter Bugis. Ngeliatin rame2nya orang ibadah di kuil or something di Bugis. Gileeeee bau hio nya sampe merasuk ke jiwa saking banyaknya orang bawa2 hio segede sosis 1 meter. Karena laper, we deceided to eat di tempat Ussi dan Gw menemukan nasi lemak 1.50 dollars di hari ke tiga dulu. Went there and got nothing. Lagi imlekan sepertinya yang jual itu *padahal arab*. Ditawarin nasi ayam penyet lah kita. Karna spekulasi yang begitu sotoynya tentang harga ayam penyet di Singapur ini, maka gw mengiyakan. Jeng jeng jeng jeng.. Ternyata harganya 4.5 dollars. Which means 28 ribu rupiah lebih, saudara saudara... Luar biasa. Di Indonesia, ayam penyet emang segituan juga harganya. Tapi itu khusus buat ayam penet yang udah masuk di Grand Indonesia. Pret. Alamat kagak makan malem deh.

Setelah bertemu kangen dengan ayam penyet dua puluh lapan ribu, kita balik ke hostel dan internetan lagi. Sedih yaaaaa.. Sambil ngitung2 kekayaan yang tersisa dan merencanakan untuk ke Orchard seorang diri di malem hari. Akhirnya setelah direncanak sedemikian rupa oleh otak, gw memutuskan buat caio dari hostel jam setengah 6. Balik ke kamar buat siap2 dan OH Ussi membawa pria tidak dikenal ke dalam kamar. Mereka sedang bergulat di tempat tidur bertutupkan selimut. HAHA! ga deng. Intinya gw kaget ada orang Jepang di dalam kamar. Another Ussi's friend!!!!! Luar biasa.

Cao ke Orchard. Beli MRT single trip biar ga usah isi EZ Link dan sudah terbayang2 Cotton On. Setidaknya gw harus membelikan diri gw sepatu karena sudah mengidam luar biasa.. Sambil memikirkan sepatu, gw juga memikirkan harganya dan uang yang tersisa. Dan sampailah saya di Cotton On. Wah sepatunya jelek2. Sale sih, jadinya jelek semua. huhu.. Akhirnya memutuskan buat liat di Ruby Ion Orchard dan oh!!! LUAR BIASA unyu2.. Harganya juga membuat hati unyu. huhu.. Melihat dompet yang ga mungkin afford harga Ruby, akhirnya pergilah saya mencari BNI 46 di Lucky Plaza! I desperately need atm of Indonesian Bank. Nyampe Lucky Plaza, ngiterin dari lantai dasar sampai lantai paling atas, dari ujung ke ujung sampe parno karna saking sepinya akibat lunar new year ini.. Menyerah dan akhirnya nanya ke satpam. huhu ternyata banknya tutup dan bodohnya tanpa gw cek, apakah bank itu ada mesin atm atau ga. huhu bodoh..

Dengan gontai menuju ke luar Lucky Plaza dan menemukan seonggok Money Changer. TING! begitulah bunyi otak saya. Di sompet masih ada rupiah 200 ribu. Di itung2 masih bisa dapet 20 bucks. Akhirnya dengan segenap hati, gw nukerin lembaran rupiah yang tersisa sambil meratapi kenapa waktu di juanda gw gajadi nyetok rupiah yang banyak sekaliaaaaan T.T dapatlah $20 lebih dikit. Lumanyan.. back to Ion Orchard. Menemukan 7/11 dan terpikir buat duduk bengong di orchard sambil menikmati paketan 7/11. beli chiki, cari tempat duduk terus bengong ngeliatin orang lalu lalang di Orchard. Fix ga punya temen! hahaha.. Udah cape ngunyah, lanjut lagi ke Ion Orchard.



No friends can shoot meeeeeee, No probs, i still have secondary camera on my phone :)



Lucky Plaza's look from Takashimaya

RUBY! Dengan $30 di dompet membuat gw sangat menjadi ekstra pemilih dalam pemilihan sepatu sesi ini.. Ada kali setengah jam di Ruby. Nyobain ini itu. menimbang2 dan akhirnya dapetlah sepatu yang gw pengen sejak menginjakkan kaki di Bugis Street. jadi di Bugis ada sepatu gladiator unyu yang harganya sebelas duabelas sama Ruby. tapi buat ukuran kak lima di Bugis, Ruby still better. Terbeli sudah itu sepatu super unyu dengan harga $30. Luar Biasa!! dan menyesal *lagi2* kenapa ga bawa duit lebih, padahal kalo eli 2 sepatu, yang satunya cuma bayar setengah. Biar ga sakit ati, cepet2 beli Single trip ticket buat ke Bugis. Petualangan hari itu selesai dengan sisa $5 di dompet. Setidaknya masih afford buat beli single trip ke Changi besok. fufufufu...

Nyampe hostel, anak2 udah lengkap. Di kamar, Anis Edu lagi membuka harta karun mereka. Pada belanja di Bugis. Belanja spons buat cuci piring, jepitan baju. hahahaha kacoooo... Malam itu dihabiskan dengan mikirin Ussi yang dibawa sama orang Jepang kenalannya. Adakah dia diculik atau dibawa kabur ke Jepang, semua bertanya2. Tapi akhirnya Ussi kembali jam setengah 10 malam. Luar Biasa. Kembali dengan membawa mie babi yang habis dimakan oleh orang2 yang di dompetnya hanya tersisa $5. hahaha..

Malam itu semuanya ga tidur cepet. Semuanya menikmati malam terakhir di Singapore. Semuanya kumpul di beranda depan, kecuali Alan yang sibuk internetan. Malam terakhir dapet temen baru dari Filipin yang namanya mirip sejenis game, Wii. Malem terakhir, semua baru tau kalo hostel punya gitar yang bisa dipinjem2 *hadehhh*. Malem terakhir dihabiskan dengan menyanyi tembang2 Sandy Sandoro, Kerispatih dan mendengar lagu2 Filipinnya Wii. Luar biasa..



Wii is the one with guitar

This is our last night, and see you on my last post about backpacking experience. Smoooooooooooooooooooch :*