Jul 29, 2011

ITU!

Yak, pertama gw nulis di blog ini, gw masih ababil. Well, ga ababil juga sih. Karena sebutan itu belom ada di jaman gw SMA dulu. Intinya gw masih SMA lahh.. Sekarang predikat gw adalah mahasiswi semester 7. TUJUH menn.. Lo bayangin aja betapa udah tuanya gw. Gw aja sempet syiokk pas gw sadar gw udah tinggal skripsi terus kawin aja nih abis ini. Back to main point. Gw mahasiswi semester 7 ini sedang mengalami masa transisi menjadi orang kantoran secara mendadak. Yak! Gw lagi magang.

Berhubung gw anaknya optimis gilahhhh, tempat magang impian gw waktu itu kedubes Kanada. Itu juga setelah diiming-imingi janji palsu sama partner-in-hina gw.. Udah banyak omong aja kita ke mana2 waktu ituhh.. Udah ngerencanain bakalan ke TIM atau CCF tiap hari buat nonton film2 non-box office. Mulia banget kan tuh rencana kitahh.. Tapi ya gitu.. Apa pun yang sudah terencana dengan setinggi langit pasti hancur berkeping2 kena atmosfer di tengah perjalanannya menuju bumi -_-

Akhirnyahh gw googling. Gw harus mendapatkan tempat magang yang bermutu. Well, turun sudah standar gw. Kementerian Luar Negeri! Yak, itu tujuan kedua gw. Gw seperti mendapat pencerahan waktu googling ketemu ceritanya anak hukum UI yang dengan mudahnya dia diterima magang di sana. Oh well, menyedihkan sekali gw, tidak percaya bahwa takdir setiap orang itu beda2. So bulan Mei kemaren, gw bela2in balik ke Jakarta Cuma buat daftar KKN di menlu. Luar biasaaaahhh.. Tapi endingnya, gw ga langsung diterima tuh kayak si anak Hukum UI itu -_- lagi ada KTT ASEAN waktu itu. Pemimpin di tempat gw apply lagi sibuk dan gw disuruh nunggu kepastiannya ntar disuratin. Harapan gw semi-hancur. Dan completely hancur waktu bokap dateng ke menlu langsung di bulan berikutnya. Yahh, tau sendiri lah jawabannya..

Akhirnya, gw turunkan standar gw lagi. Bokap udah bingung2 aja dan akhirnya gw didaftarin magang dikantornye.. Gw mah iya2 aja. Tapi masih googling kesempatan magang2 di stasiun TV.hehe.. Googling sih googling. Dapet info sih dapet. Pencerahan juga. Tapi tindakannya NOL! Hahaha gw disibukkan dengan regenerasi PMK dan mendadak males nyari tempat bermutu lagi buat magang gw. Hahahaha..

Yak dan akhirnya di situ lah gw magang. Badan Kepegawaian Negara. Di bagian Pusat Pengkajian dan Penelitian Kepegawaian. Jangan mentang2 gw magang di kantor pemerintah di kata kagak ada kerjaan.. Enak ajaa.. Kerjaan gw tiap hari makan! Baik deh itu atasan gw. Mentang-mentang kita satu almamater, Brawijaya mennn yo pisss yoo, gw dibawain jajan mulu tiap pagi buat nyemil nunggu jam makan siang dateng. Misro, combro, bacang, kue cubit, setoples wafer gerry chocolatos.. Indah kan magang gw. Terus pas makan siang, tinggal pasang muka melas, terus ada deh ntar yang nanya, "mau makan apa tal?" hahahah luar biasa.. Gw rasa berat badan gw naik boo selama di sini.. Begah banget tiap hari. Mana boker juga jarang. Huhuh.. Yak! Itu adalah sisi positifnya orang2 di puskalitpeg. Baik2, suka berbagi, luar biasaaah!

Tapi kerjaan inti gw bukan makan. Itu kerjaan sambilan lah.. Kerjaan gw adalah TRANSLATE. Translate sampe gw ngerti bannget arti dari kata2 yang ga pernah gw denger apalagi pake. Gw ini termasuk susah dalam menghafal vocab. Paling tahan selama gw berkutat dengan vocab itu, terus ilang. Kecuali, vocab2 yang diajarin dosen Poetry gw, Grandma. Dulu ada kata yang jarang dipake dan biar kita semua inget arti kata itu, si Grandma meragain. Apal deh sampe sekarang. Kata itu adalah Thrust. Gatau kan lo pada itu artinya apa.. Gw juga dulu. Tapi setelah si Grandma ambil kertas dan pulpen lalu menusuk kertas itu dengan pulpen secara tiba2 dan cepat dan bikin kaget juga, akhirnya gw tau deh sampe sekarang arti kata thrust itu apa.. Ya ya ya.. Another high quality lecture di FIB UB.

Jadi intinya, kerjaan gw tiap hari adalah ngetranslate jurnal2 yang dikasih atasan gw. Jurnalnya itu masyaolohhhhhh kata2nya bener2, gw milih lebih baik gw balik ke malang ketemu suami, magang di rumah dia aja, daripada gw harus ngartiin isi jurnal yang kayak...gatau kayak apa, yang jelas susyahhhhh.. Tapi sekarang udah biasa soalnya atasan gw ngasih gw jurnal2 dengan topik yang sama, yaitu Sistem Merit. Pertamanya, gw kira ini sistem Kawin. Biar gaul, kawin yang harusnya ditulis married jadi merit. Tapi jauh lah dari kawin. Ini tuh kayak sistem pengangkatan pegawai based on their performance. Kan di Indonesia masih banyak banget tuh naik jabatan didasarkan asas kekeluargaan. Jadi kayaknya si atasan gw ini mau meneliti tentang itu.. Secara ya divisi ini kerjanya kan emang penelitian aja. Jadi hidup gw selama di sini adalah hidup berdasarkan teori. Hahaha.. Ya gw juga heran kenapa mereka hebat sekali sampe bisa bikin penelitian 2x setahun. Anak kuliahan aja ada yang stuck di skripsi sampe ga selese tujuh tahun. Orang-orang di sini bikin skripsinya 2x setahun. Ya emang kerjaannya kali yah.. Jadi jurnal yang gw udah terjemahin itu 3 biji. Tinggal 1 biji lagi dan gw berencana bikin skripsi aja lah abs itu.hoho.. (melupakan 21 sks yang harus diambil di semester 7)

Sebenernya gw mendapatkan tempat magang yang luar biasa enaknya. Di samping keenakan makanan2 itu tadi, keenakan tambahan yang gw dapet adalah pas gw masuk, ada 4 anak magang lainnya yang lagi magang juga di divisi itu. 3 anak dari UNJ, 1 anak dari UI. Dan gw membayangkan apa jadinya kalo gw magang seorang diri. Walaupun pada akhirnya gw ngerasain juga sih. Anak2 magang iru pada selese setelah 2 minggu pertama gw mulai magang. Sekarang udah akhir minggu ketiga. Masih ada minggu keempat dan kelima yang harus gw lewati seorang diri, mentranslate sampe jadi dewi translate-an. Ahhhh ruar biasah.

Nah, gw kan udah di Jakarta 3 minggu tuh. Setiap harinya gw menempuh perjalanan 66 kilo Ciledug-Cililitan pulang pergi. Coba itung, udah berapa kilo yang gw tempuh selama 3 minggu ini?? Haha gila dong ngitungnya.. Apalagi ngitung kiloan yang ditempuh bokap gw yang udah kerja di sana 26 tahun yaaah.. Bego sendiri deh ngitungnya. Lo tau ga, dulu gw sangat maklum dengan kemacetan jakarta. Tapi sekarang ko rasanya amburadul semua yaa.. Dulu sih pas SMA, terus gw liburan ke Malang, uti gw nanyain berapa lama perjalanan gw dari rumah ke sekolah. Waktu itu gw jawabnya 2 jam paling cepet. Ahaha.. Tapi dengan santai dan menganggap it wasn't a big deal. Sekarang yaaaaa, masya olohhh, baru kerasa capekkkk banget gw di jalan. Berasa tua di jalan. Nyampe rumah udah punya anak cucu. Huhuhu.. Apa karena gw semakin tua jadi gw semakin renta dan daya tahan tubuh gw semakin berkurang? Tapi ga juga lah. Gw masih kuat nenteng2 laptop 2.5 kilo tiap hari. Gw rasa ini karena gw kelamaan di malang, pulang ke jakarta cuma bentar dan ga ngerasain macetnya jam masuk dan pulang kantor. Jakarta macet. Titik.

Semua orang juga tau yaaa kalo jakarta macet. Tapi gatau kenapa sekarang gw ahmahzing ngeliat kemacetan jakarta. Semua orang kayaknya pada ga takut mati ye.. Apalagi yang bawa motor. Sruduk sana sini, ga mau disalahin, ga peduli sama sekitarnya.. Huhuh.. Terus merambat juga ke yang bawa mobil. Pada ga takut mobilnya lecet atau rusak dikarenakan nyetir yang kadang2 sama parahnya sama motor. Gamau kalah kali ye sama motor. Kalo angkot sama taksi mah dari dulu emang ngaco.. Yang paling kasian yah yang naik sepeda. Niatnya mau go green tiap hari tapi malah jadi sasarannya orang-orang yang mungkin go greennya Cuma hari minggu aja. Itu juga gara-gara ada car free day. Gw pengen deh ntar kalo kerja naik sepeda tiap hari. Tapi kalo inget sama keringet yang bakal gw hasilkan dan rambut gw yang jadi ga banget setelah kena keringat yang mengucur deras, maka gw urungkan niat baik gw itu. Gw naik trans jakarta aja ntar dah pas kerja. At least ga nambahin volume kendaraan bermotor di jakarta

Intinya apa? Jakarta riweh. Gw heran sama orang2 yang hidup di Jakarta. Ko betah sihhh di sini dengan kemacetan yang tiap hari dan seterusnya pasti akan seperti itu terus dan mungkin makin sempurna. Ga pernah kah berpikir buat bikin hidup baru di luar jakarta. Rasakan bedanya. Ga cuma pas lagi lebaran aja. Hahaha gila omongan gw ciri mahasiswa rantauan bangetttsss. Dan mungkin ini salah satu alasan gw buat forget jakarta someday :)

Jumat minggu lalu gw merasakan kegunannya twitter. Gw berhasil menghindar dari spot2 kemacetan yang luar biasa di sore ituhhh.. Jalan yang biasa gw lewatin lagi ada demo booook. Akhirnya gw lewat warung buncit yang macetnya juga naujubilah. Sampe rumah juga setelah menempuh 2,5 jam perjalanan.. Gw heran kenapa tiap hujan, jakarta jadi macet luar biasa. Tiap ada demo, polisi tidak bergeming dan membiarkan kemacetan bertambah parah. Dan kenapa perusahaan motor ga sadar kalo motor2 yang dia jual itu udah overtarget????

Biarlah rumput2 yang bergoyang menjawab itu semua. Yang jelas, internet membantu proses LDR gw. Seteah sekian lama gw menjadi salah satu bagian dari skype tanpa mengetahui kegunaan pastinya, akhirnya baru2 ini gw sembah sujud di hadapan Tuhan (di hadapan Tuhan dong, bukan di hadapan Skype) karna sudah menciptakan skype. Lo tau rasanya ga ketemu 2 minggu ga ketemu suami lo terus tiba2 lo menemukan kedahsyatan teknologi saat ini yang dapat meliput (cailah meliput) muka suami lo kayak gimana pas nelpon lo? Cobalah LDR, lalu temukan skype. Lo akan berterimakasih sangat, walaupun hasil video yang ditangkap hanyalah sebuah muka rata namun bisa menggambarkan suami lo dikarenakan oleh provider yang ogah2an kasih sinyal dan modem yang ogah2an juga nangkap sinyal, lo akan tetap berterimakasih!!!! Dan lo juga akan tetap berterimakasih walaupun video yang dihasilkan tidak sebagus video Nazaruddin di persembunyiannya yang menanampakkan diri lewat skype ini. Duileh, LDR sama rakyat Indonesia diah..

Eh kemaren gw baca artikelnya Anis Baswedan di kompas (bacanya sih di kompasiana.com). Ini nih artikel panjang dan lumayan berbobot yang gw baca. Gw bangga lohh bisa baca itu. Walaupun itu pasti juga ga beri pengaruh apa2 ke kondisi sekarang. Tapi gw bangga aja bacanya. Berasa orang pinter kan gw. Naik level lahhhh, biasanya kan kalo di kompas gw bacanya artikel surat pembaca yang isinya complain2 semua ituhhh.. Apa karna gw tukang complain kali yah.. Jadi gw lebih tertarik baca itu. Mungkin buat sekalian belajar bagaimana cara complain yang baik..

Back to LDR. Di twitter tadi sore pun gw menemukan twet2nya Raditya Dika yang udah terkenal sampe ujung semesta itu yang mengatakan apa jadinya pasangan LDR tanpa skype. Hahayy skype lagiyyy. Tapi iya juga sih. Apa jadinya Cuma denger suara doang tanpa kita tau orang yang di sana sekarang bentuknya kayak apa sekarang :P tapi sudah jelas, LDR itu menyiksa,kawan. Mau sehari, 2 hari, 3 hari, apalagi yang 2 bulan kayak gw, atau 4 tahun kayak adek di PMK gw. Yaaaa keputusan tiap orang sih, asal preventif dari hal2 yang ga diinginkan, semoga itu tetap berjalan baik.

Duh acak2an sekali sistem berpikir gw. Dari A ke B terus ke C terus ke D, ke A lagi, terus mati.

Btw saat2 seperti ini gw sangat mendambakan hari sabtu yang kosong yang bisa gw pake tidur kebo 12 jam lohhh.. Gila, dari gw di sini, sabtu gw dipake buat ke daerah jakarta barat sama pusat terussss.. Mending deket, mending menyenangkan, mending tidak menemui macet, semua yang gw dapet, tidak mending2nya aja.. Tapi gw suka di sini. Semua murah. Biarpun Cuma beda seribu duaribu, tetep aja murah


Lo liat, jakarta akan membuat gw lebih cerah dalam 2 bulan. Ironis kan? Padahal malang lebih adem, tidak ada polusi, tidak ada panas menyengat.. Tidak menyengat tapi membakar! Thx banget men gw udah dibakar 3 tahun dan membuat gw lebih menyedihkan daripada pertama kali dulu gw ke malang. Hahah ga penting. Hidup Belle Crown!!