Jan 25, 2013

Balada Patas 44 Ciledug-Pasar Senen

IT'S A LONG WEEKEND!!! Kamis sampe Minggu which means 4 days off!! Tapi hanya orang-orang tertentu aja sih yang bisa menikmati liburnya. Soalnya ini bukan hari kejepit nasional.. Tapi hari kejepit sekantor gw :D 

Talking about office, dulu waktu SMA bisa dibilang kerjaan gw main terus mengelilingi mall ke mall, apalagi waktu gabut selese UAN yang nganggurnya sampe sebulan itu. Nah, berhubung gw lumayan sering ke mall2 daerah Senayan, Thamrin, Semanggi, terbentuklah cita-cita cetek gw waktu SMA: besok kalo gw udah kerja, harus cari kantor di daerah jalanan Sudirman-Thamrin! Haha murah ya mimpinya :P Wajar lah, di mata anak SMA, kantor2 sepanjang jalan Sudirman-Thamrin emang really really catch attention banget. Bisa dibilang daerah situ prestige area lah. Pas lulus kuliah dan nyari-nyari kerja sih udah lupa sama mimpi cetek itu. Yang diliat bukan lokasinya lagi (di liat juga sih, tapi lebih kepada ini tempatnya deket rumah apa engga). Eh ternyata gw dapet juga di daerah Sudirman, di SCBD lebih tepatnya. Lucu sih kalo inget2 mimpi waktu SMA dulu, kesampean juga kerja di daerah prestige area itu.

View from 10th Floor Equity Tower

Udah hampir 5 bulan gw kerja di daerah SCBD dan apa yg diliat sama anak SMA itu dulu emang bener2 cuma covernya doang! Kerja di SCBD ga seenak yang dipikirkan gw dulu lah. Tau sendiri daerah Sudirman tuh daerah macettt dan daerah serba mahal dari makanan sampe ke bayar parkir kendarannya +_+ Walaupun jauh dari rumah gw yang adalah di Ciledug (yang letaknya sih di kota Tangerang Banten, tapi kalo jalan lebih deket ke Jakarta daripada ke kota Tangerang), SCBD cukup terjangkau juga sih soanya gw cuma perlu naik Bianglala Patas 44 aja buat  ke sana. Tapi emang gila banget perjalanannya. It takes 4 hours to back and forth every single day. Nah berhubung gw naik Patas setiap hari (pas berangkatnya aja sih), secara tidak disadari gw menganalisis jenis2 orang yang naik Patas 44 dan juga aturan-aturan tidak tertulis di bis ini :D

Penampakan Patas 44. Fotonya gw dapet dari sini.

Yang naik Patas 44 dari antar jam 6-8 pagi itu mostly orang kantoran. Jarang banget yang bukan orang kantoran. Kadang ini bikin gw ngerasa save aja, at least selama 5 bulan ini gw hampir ga pernah ketemu copet di 44. Bis ini hampir selalu penuh setiap jam segitu, mungkin karena rutenya yg cukup panjang yaa Ciledug-Pasar Senen dan juga ngelewatin ratusan perkantoran di Jakarta. Rutenya 44 ini start dari perempatan Ciledug di mana gw biasanya naik dari situ dan bisa lenggang kangkung banget milih tempat duduk. Terus si Bis bakal ngetem di pertigaan Mencong. Biasanya kalo lagi jam berangkat kantor, ngetem 10 menitan aja udah langsung penuh satu bis. Pernah sih waktu dulu gw iseng2 ngitung, jumlah tempat duduk di Patas 44 itu rata-rata 60 bangku, ini belom ketambahan sama jumlah orang-orang yang rela berdiri di bis lohh. Kebayang dong banyaknya orang Ciledug yang merelakan dirinya buat tua di jalan for the sake of having job in Jakarta area +_+  Nah orang-orang yang naik bis di rentan waktu jam berangkat kantor ini macem2 kebiasaannya tapi bisa digeneralisasikan lah versi gw.

1. Si Tukang Tidur
Si tukang tidur ini adalah orang-orang yang dapet tempat duduk. Hampir semua yang duduk pasti tidur. Gaya tidurnya sih macem2.. Ada yg kayak ayam magut-magut gitu, ada yang senderan ke bangku depan, senderan ke kaca, atau senderan ke orang sebelah (yang ini biasanya orang sebelahnya ga bakal bisa tidur karna sibuk mindahin kepala yang sender2 ga beraturan :D). Semua yang duduk bisa tidurrr pulas sampaiiiii..........bisnya penuh sesak dengan orang2 yang berdiri. Nah, kalo udah dalam kondisi yang kayak gini, biasanya orang yang duduknya di pinggir ga bakal bisa tidur. Soalnya orang2 yang diri di lorong bis itu pasti dengan seenaknya berdiri sambil senderan di bangku2 sebelah pinggir yang deket tempat mereka berdiri di mana akan mengakibatkan kepala orang2 yang duduk di pinggir ciuman sama tas2 orang yang lagi berdiri. Paling apes sih kalo tasnya isi laptop, jackpot banget kalo bis ngerem/ngegas mendadak bisa kejedot laptop. Buat yang duduknya di area pojok jendela atau tengah sih tentram damai sentosa :)

2. Si Social-Gadget Addict
Orang2 yang masuk dalam jenis ini adalah orang2 yang merugikan orang lain disekitarnya. Pertama karena dia ikut menyumbangkan suara2 berisik bunyi notification BBM atau SMS setiap 3 menit sekali. Cukup menggangu sih buat orang yang lagi enak tidur :P Kedua, kalo si social-gadget addict ini dalam posisi dapet tempat duduk, dia akan simply makan tempat buat kedua tangannya yang sibuk ngetik di HP. Ngaruh lohhh tangan ada di samping sama ke depan. Berhubung ini adalah Patas 44, bukan shuttle bus macam Trans Bintaro atau Trans BSD, bangku2 di 44 walaupun lebih gede daripada metro mini tapi sesungguhnya memiliki lebar yang sama yg cukup buat satu bahu orang dewasa yang gedenya sedang-sedang saja. Kebayang kan kalo kedua tangan ditaronya di samping, itu udah makan tempatnya orang sebelah banget..

3. Si Tukang Complain
Yang masuk dalam jenis ini adalah orang-orang yang ga pernah naik Patas 44 dan dia lagi dalam kondisi tidak dapat tempat duduk alias berdiri. Di Patas ini kalo udah banyak orang yang berdiri, si kenek bis akan secara otomatis mengatur barisan orang2 yg berdiri biar ga numpuk di depan pintu. Nah, biasanya orang2 yang diri ini akan disuruh merapat ke bagian belakang dan di atur sedemekian rupa sampe lebar lorong jalan bis itu diisi 2 orang yang saling berhadap2an. Nah, di kondisi atur mengatur ini lah banyak perempuan2 yang complain. Ga mau disuruh geser atau merapat ke belakang karna udah pewe di tempatnya. Bahkan banyak yang sampe adu mulut sm keneknya dan di suruh turun juga sama keneknya buat cari bis yang lain karna dia ga bisa diatur. Hahaha drama banget ya.. Salah siapa kah ini? Salah keneknya sih emang. Udah tau penuh tapi masih naikin penumpang. Mungkin keadaan kayak gini bisa berubah kalo si supir sama kenek bis ini sistemnya digaji, bukan ngasih setoran.

4. Si Tukang Telepon
Orang-orang yang dikejar waktu ada di jenis ini karena mereka tiap beberapa menit sekali ditelepon orang yang menanyakan keadaannya. Si tukang complain kadang-kadang juga masuk jenis yang ini. Jadi setelah dia merasa teraniaya di bis, mereka biasanya langsung menelpon Komnas HAM pacar atau temannya untuk curhat. Biasanya dibumbui dengan nada yang keras (biar didenger sama kenek atau supirnya) dan kalimat-kalimat sumpah seperti "pokoknya gw ga bakal mau lagi naik 44 seumur hidup gw" ya seperti itulahh.. Dan ada juga yang membumbui seperti ini "Nanti di Ratu Plaza gw bakalan turun terus naik busway dari sana" yang pada kenyataannya adalah sampe di tempat gw turun (halte Komdak -- halte Trans Jakarta kedua setelah Halte Ratu Plaza) si orang itu masih belom turun..

Kondisi (bener-bener) penuh. Sampe pintu ga bisa ditutup, padahal bisnya berAC +_+
Itu sih 4 jenis makhluk penumpang Patas 44 yang bisa gw generalisasiin. Gw sendiri lebih sering masuk di jenis yang pertama.

Satu lagi yang gw notice kalo naik 44. Si kenek sm supir suka milih2 penumpang kalo bisnya udah penuh. Jadi kalo ada penumpang yang badannya gede atau yang bawa tas punggung gede mau naik pas bis dalam kondisi penuh, kenek sm sopir ga bakal berhentiin bisnya buat ngasih naik mereka ke bis. Rasis? Hhhh iya juga sih. Jakarta bener-bener bisa menyulap orang-orang jadi ga punya hati dan akal sehat.

I hope massal transportation in Jakarta will be better and better and better as soon as possible.