Apr 14, 2013

From Gaptek to Mid-Tech

Sebenernya gw mau ngeposting tentang ini tuh udah dari 2 tahun yang lalu, 2011. Waktu beli laptop sama smartphone gw yang pertama.. Tapi ya gitu deh.. Kepending2 muluuu :( Lama2 mood nulis tentang ini malahan ilang tak berjejak -_-" One week ago, I promised myself to write something here and this idea suddenly pop up in mind. Mungkin karena atmosfir2 abis beli smartphone baru untuk kedua kalinya masih kerasa kali yaa..

Gw ini sebenernya duluuuu bukan orang yang melek teknologi banget sih. Kenal internet baru pas SMP which is 2003. Pertama kali ngutak ngutik internet di warnet gitu, diajarin temen gw. Pertama kenalnya sama MIRC dan Friendster of course. Bisa tuh ambil paket 3 jam di warnet cuma buat beraktivitas di 2 tempat itu aja. Main game di MIRC, nge-friendster yang entah ngapain aja dulu sampe bisa ngabisin 3 jam.. Sampe SMApun gw belom punya komputer sendiri, kalo ada tugas2 sekolah biasanya ke rental atau warnet. Tapi level kemahiran pake komputer waktu SMA udah lumayan lahh. Udah ga cuma MIRC sm Friendster lagii pas internetan. Sempet kenalan sama CSS dan ngotak ngatik itu juga for the sake of my blog's appearance :) Pas kuliah udah makin jago dong sama yang namanya komputer. Walaupun dulu pas awal2 kuliah jagonya cuma mempercantik PPT buat presentasi di kelas sih -_- Tapi waktu semester 5 demi tuntutan job desc di organisasi, gw belajar bikin dan ngedesign Buletin di...... Microsoft Office Word -_-" Ini juga karena diajarin sama my Kochan. Dia sih sebenernya suggest buat pake Photoshop aja, tapi ya gitu, karena males ribet belajar, jadi gw keukeuh pake word buat ngedesign Buletin yang berhalaman2 itu. Itu setengah mati banget lohh ngedesign di situuu. Apalagi pas mau ngeprint. Harus cocokin margin biar depan sama belakang pas. Dan keribetan ini bertahan sampe setahun! Karena menyerahhhh, akhirnya gw mulai belajar photoshop di semester 7. Ini juga karena dipaksa-paksa my Kochan terus dipanas2in sama hasil foto yang diretouch sama dia di Photoshop dan itu foto emang jadinya ok banget. Hihiii rada telat sihhhh belajarnya, but I just need a short time ko to adapt myself there ;) Mungkin karena gw diberkati dengan sense art yang lumayan lah, jadi apa yang gw design ga jelek-jelek dan norak-norak banget. Lah ini kenapa jadi nyeritain sejarah pengetahuan komputer gw yaaa -_-

2011. The thing is di awal semester 7 pertengahan 2011 akhirnya I bought my own laptop. Dengan segala petunjuk dari my Kochan, gw beli Asus core i3 yang punya otak di atas rata-rata laptop lainnya pada jaman itu. Waktu itu i-core masih agak baru2 muncul. Yahhh dikit banyak gw jadi ngerti spec komputer yang bagus lahhhhh semenjak sama my Kochan ;) Dulu pas pertama beli ini, sempet kaco gitu bolak balik Mangga Dua-Ciledug berkali2 karna barangnya cacat. Ada tuts keyboard yang ga fungsi lah, terakhir yang paling parah sih sampe ada death pixel. Untungnya sih diganti barang baru, sampe sekarang thank God belom ada masalah hardware yang berarti.. Oh adaaa, dulu chargernya pernah kacau. Haha itu juga gara2 gw jatohin dari ketinggian 1 meter sih -_- Pesan moral: charger laptop asli itu mahal! Dulu abis sampe 500.000 buat seonggok charger T.T So, do not underestimate the action of ngejatohin charger laptop!

 Ini nih penampakannya Lepisus dengan walpaper biji kopi yang udah hampir setahun ga pernah gw ganti-ganti.

Semenjak pake Lepisus, semakin lah gw bisa mengeksplor bakat perphotoshop-an gw. Basically gw orangnya lebih suka handmade sih dari dulu, terus rada takjub juga ternyata gw bisa jatuh cinta sama Photoshop gini. Anyway, I don't do image editing dengan segala macam filter dan action yang keren2 itu, karena sesungguhnya gw ga bisa, terus di Android sekarang juga udah banyak aplikasi filter foto gituan. Gw lumayan bisa cover dunia perlayoutan lah pake Photoshop. Ini juga yang bikin gw pede ngebuka Chatal Digital House ituuu :) Sekarang sih umur lepisus udah 1,5 tahun dengan windows yang belom pernah di install ulang dan cukup bikin gregetan karena suka lemottt gila kalo lagi jalanin Photoshop T.T Kalo dulu pas jaman kuliah makenya bisa setiap hari, sekarang sempet bergaul sama Lepisus cuma pas weekend doang.. Udah tergantikan sama Desktop kantor yang super gede itu sihh :p

Teknologi yang jelas2 punya cerita dalam menjamah hidup gw selain laptop yaaa handphone. Pertama kali punya HP tuh pas SMP. Mupengnya sih udah dari SD, di saat Nokia 3310 lagi jaya2nya. Tapi gw baru dapet si 3310 pas di SMP, di mana tiap hari kerjaan gw adalah mencetak high score Snake sama mainan tembakan2 ituu. Lupa namanya. 

2007. Si 3310 bertahan sampee lupa kapan.. Tapi yang gw inget SMA kelas 2 gw udah ganti Sony Ericsson, soalnya hpnya masih ada wujudnya, jadi inget ;) Itu kan 2007 yahhh, ini nih saat2 di mana mig 33, ebuddy, sama video call lagi booming banget. Dan m3 waktu itu kasih gratisan buat video call-an sampe berbulan2. Jadilah waktu itu sama temen sebangku gw, Ria, kita bervideo callan tiap hari pas di kelas. Terus punya grup kelas di MSN yang tiap malem kerjaannya online muluu, padahal juga ketemu tiap hari. Haha ini penting lohhhh.. Soalnya ini itungannya kita udah jadi saksi sejarah di awal2 hp generasi 3 baru muncul :p

Si K610i! Umurnya udah 6 tahun. Masih sehat dan belom masuk museum!

K610i ini bisa dibilang HP terpewe yang pernah gw pake. Dari keypad yang pewe banget banget banget (dulu sebelum ada touchscreen yaa), sampe bentuk yang kecil dan ga gendut2 banget enak digenggem. Dan yang paling penting adalah, ini HP tahan banting! Hahaha ga teritung lah ini udah jatoh berapa kali, dari ketinggian berapa aja.. Yang gw inget, moment jatohnya si Soner yang pertama adalah di jalan aspal dan berhasil menorehkan luka di bagian atas HP ini :p Masalah yang udah dia kasih ke gw juga ga parah2 banget. Paling parah sampe masuk tempat servis sih cuma karena keyboard yang ga bisa dipencet. Mungkin ini efek dari jatoh yang berkali2 itu yee. Tapi sampe sekarang dia masih sehat waalfiat tuh. Sempet jadi HP utama gw juga lagi bulan kemaren, gara2 Galaxy gw rusak..

2010. Abis Soner, gw beralih ke Nokia 5730 XpressMusic. Ini HP warisan dari om gw sih. Jadi ga tau deh track record ketahanan HP ini aslinya kayak apa. Ganti ini pas awal tahun 2010 kayaknya. Nothing special with this, kecuali music playernya aja sih..Oh sama satu lagi! Dulu berasa keren aja gitu pake ini soalnya HPnya bisa di slide gitu buat ngetik.


 Si Keren, tapi Ringkih!

Seperti Nokia2 lainnya, dia lemot bangettt pake banget banget kalo lagi buka photo gallery. Bisa bermenit2 sendiri kali itu buat ngeloading 1 image. Ketahanan Nokia juga kurang ok kalo dijatohin. Berhubung, apapun yang gw pegang pasti pernah jatoh, Nokia ini juga ngalamin kayak gitu. Tapi efeknya ke dia parah banget. Sampe ada yang pecah kaca di bagian kanannya. Terus ada mur di bagian dalem yang nimbul mau keluar gituu. Slidingnya juga eglek eglek goyang goyang gituuu. Sama efek loudspeaker yang jadi pecah suaranya pas abis jatoh -_-" Makin ke sini masalahnya makin banyak. Mulai dari keyboard yang ga bisa dipencet sampe batre yang ga bisa dicharge tiba-tiba. Tiba-tiba lohhhh, bukan karena efek jatoh. Kesian sihhhh, dia pernah masuk di jajaran HP kelas premium gitu dulu, tapi pas di tangan gw, nasibnya jadi nasib Solar :p

2011. Dari Nokia, gw beralih ke Samsung di pertengahan tahun 2011. Kenapa Samsung? Soalnya gw mengejar Androidnya dan waktu itu marketing yang paling kenceng di antara hape2 Android ya si Samsung. Belinya cuma selang beberapa minggu sama Lepisus. Jadi waktu itu berasa hi-tech banget dalam waktu bersamaan megang Android sama Laptop i3 baruuu gres hahahha.. Dulu sempet bimbang antara beli Android atau BB. Tapi setelah mengelist untung ruginya, plus nyobain pake Androidnya my Kochan selama berhari2 jadinya milih Android deh. Dannnn untungnya gw dulu milih Android... Tau dong ya track record BB dalam hal kependingan dan keringkihan hardwarenya kayak gimanaaa ;) Yang gw heran adalah, my Kochan udah pake Android dari tahun 2010 dan gw ko masih sama sekali ga tertarik gitu dulu buat punya Android, tapi malah tetap bertahan sama Symbian -___-" Semenjak ganti Android, gw sering berkoar2 ke temen gw buat ganti Android ajaa. Kayaknya emang bakat marketing kali ya gw, ada 5 orang aja lohhhh yang jadiin koaran gw sebagai alasan buat mereka milih ganti Android. Wahahahaha..

Galaxy Mini. The first Android of mine :))

Make Android itu bener2 enak lah yaah. Bisa di customize sana sini, ga ribet sama lisensi2 aplikasi, bisa disync sana sini, bebas lah pokoknya. Unfortunately, ini hape umurnya cuma 1,5 tahun doangggg.. Di tahun pertamanya dia sempet rusak, ga bisa pencet tombol power, back, home gituu. Itu sampe ganti mesin loh. Untungnya masih garansi, jadi ganti mesinnya gratis. Agak ngenes juga tapi, soalnya hidup gw selama 1 tahun banyak terekam di aplikasi2 dalem hp itu. Pas rusak dan mesti diformat yaudah deh pasrah -_-" Ada untungnya juga sih rusak, abis dibenerin, gw jadi lebih sering backup mem-backup. Dannn semuanya berjalan smooth sampe awal tahun ini dimana gw ga pernah berhenti ngeluh karena Galminku lemoooot sekalii.. Huhu kapasitas RAMnya emang dikit sih dan waktu itu gw ga kepikiran buat ngeroot sama overclock. Sampe akhirnya di Februari akhir dia rusakk sak sak sak beneran! Ngambek kali yahh ga pernah gw sayag2 lagii.. Dia Ga bisa dicharge. Bawa ke service center Samsung yang di Arteri Pondok Indah, katanya IC powernya kenaaa dan mesti ganti mesin LAGI, dan karena udah ga garansi jadi harus bayar 800rebu. Haaaa soryy lah yaaa, mending beli hp baru. Dan curiganya sihh pas ganti mesin tahun lalu itu diganti sama mesin hp yang emang rusak terus dibenerin lagi huhu.. Jadi itulah akhir dari sejarah Galmin gw yang umurnya cuma 1,5 tahun. HP terpayah dalam sejarah hidup gw lah ini..

Abis si Galmin rusakk, gw bertekad buat back to Sony. Track recordnya paling bagus sih soalnya. Terus ini juga gara2 my Kochan dulu pengen banget Xperia Sola sama temen gw si Thea mau ganti Acro S, gw jadi ikut menimbang2 Sony buat ngegantiin Galmin. Berhubung di tabungan juga cuma seadanya, akhirnya memutuskan lah gw buat beli Xperia P yang harganya sesuai dengan tabungan gw yang seadanya itu.. Setelah bergelut dalam dunia pergooglingan, I found that specnya ok, cuma yang bikin ga sreg adalah dia ga bisa ditambahin memori eksternal. But, God's will is different......

2013. Ada kali 2 minggu nyari Xperia P di mana2, ternyata stocknya udah ga ada lagii. Adanya barang yang buat dipamerin aja tuh di store, tapi ga ada stock yang buat dijual. Yaudah deh, bergelut lah lagi gw di banyak website mobile phone dari GSM Arena sampe websitenya majalah ponsel bahkan sampe bacain berhalaman2 forum di Kaskus X) Yaudah deh, I finally decided to choose Acro S as my future life partner :p But good thing definitely takes high price. Ada kali gw nabung 2 bulan for the sake of Acro S. Thank God, akhirnya kesampean on March 26th! haha.. Dalam masa nabung menabung, akhirnya gw milih my old K610i buat jadi HP utama gw. 1 bulan gw ga pake smartphone dan emang bener kerasa bener bedanya. Dari yang biasanya gw nyatetin pengeluaran pake aplikasi PFinance, selama sebulan itu gw nulis tangan aja gitu di agenda. Terus ga bisa selalu all time on social media channels juga, which means good :D Si K610i kan ga bisa terima sinyal 3G, jadi itu internetannya minta ampun lamanya. Haha hidup lebih real lah selama 1 bulan itu :p


 
 That's my Cero :)

Punya Acro S ini puas banget. Soalnya gw milih hp ini bener2 diiringi sama browsing2 spec yang sampe detail bangettt banget banget. Dan pas udah megang barangnya bener2 sesuai harapan lah :) Layar gede, kamera 12 MP, water proof, dust proof , ICS bisa upgrade Jelly Bean, RAM gede, apikasi bawaan keren2. Berasa beli HP Android, Walkman Sony, sama Camera Digital Sony dalam 1 barang dan harga. Hahaha.. Tapii ya gitu, emang dasarnya gw ga bisa jaga barang kali yaa, jadi ada aja halangan buat bener2 sayang2an sama barang. Di hari pertama, karena gw udah excited banget buat ngecharge dia pake docknya (jadi kabelnya dicolokin di docknya, bukan di hpnya), akhirnya gw charge lah itu si Cero selama 4 jam pake dock, sesuai dengan wejangan mas2 Android Nation. Ternyataaaaa, ngecharge pake dock itu slownya gila2an. Sampe gw mau berangkat ngantor pun dia belom 100% full! Padahal ngechargenya udah semaleman -_-" Yaudah deh, moment ngecharge pertamanya Cero cuma sampe 92% :(( Semoga aja batrenya ga cepet soak. Kayaknya bakalan mahal gitu kalo ganti batre. Secara ini HP batrenya unremovable -_- Terus di minggu pertamanya si Cero, layarnya udah baret2 dikit gara2 gw kepedean banget ga ngasih dia screen guard pas beli dan gw naro Cero seenak jidat di dalem tas yang kayak kantong Doraemon itu. Terus di minggu keduanya, baru beberapa jam yang lalu nih dari tulisan ini ditulis, Cero ga sengaja kejedot tembokkkk dan baret aja gitu setitik. Setitik sihhh, tapi tetep aja baret huhuuhu :(( Emang ga bakat megang hp deh gw. Let's hope there will be no something worse happen to her again!

The awesome thing is Cero itu waterproof up to 1 m! Ga kalah lah yaa sama the new Xperia Z yang lagi gencar2nya dimarketingin bulan ini :D



So farrrr, adanya Cero jadi HP utama gw ini udah cukup sihhh buat menuhin kebutuhan gw. Duhh, jadi keinget khotbahnya Jose Carlo di GBI Senayan City tadiii.. 
Buat ngubah semua yang kita rasa "kurang" jadi "lebih", kita harus belajar bilang "cukup".
And Cero is definitely enough for me :)