Jan 24, 2014

Jack Ryan: Shadow Recruit in Sarinah Cineplex Malang!


Gaya banget yaa gue mau ngereview-review film :P Tapi tak apa lah, mumpung ini film lagi anget-angetnya jugaa.. Jadi ceritanya setiap bulan itu gue sama Kochan punya satu aktivitas wajib, yaitu nonton film di bioskop. Kayak anak ABG? Engga juga sih. We love movies! Dan hukumnya wajib banget buat feeding our passion! Dan kenapa sebulan sekali aja ke bioskopnya? Biar feedingnya ga kebanyakan, plus aman di dompet juga ;)


Bulan ini ada 2 film bagus, Jack Ryan: Shadow Recruit & 47 Ronin. Sebenernya Kochan udah ngebooking kita buat nonton 47 Ronin dari bulan lalu. Tapi ternyata dia lupa :P Jadi gue komporin aja buat nonton Jack Ryan. Alasan kenapa Jack Ryan sih karena ada Keira Knightleynya. Kalo liat sinopsinya mah ya tipikal film ala FBI punya lahh..

Dan sampailah di hari itu, di mana kita ga berencana buat nonton, tapi akhirnya mendadak nonton karna liat list film yang layak tonton. Kita nonton di Sarinah Cineplex, our favorite movie theater! Hahah padahal sih baru nonton 3x di sana, tapi udah kita predikatin jadi favorite theater all the time lah. Tempatnya enak banget! One of the best di Malang. Masih terhitung baru buka (sekitar Agustus 2013) dan belom ada yang bisa nyaingin ke-pewe-annya lah. Dan surprisingly, ini bioskop bukan bagian dari 21 cineplex. Takjub juga sih. Dulu gue pernah nonton di satu movie theatre di Pasaraya Blok M, bukan bagian dari 21 grup juga. Tapi sayangnya dia bangkrut. Kabar terakhir sih ga buka lagi. Sayang yaa, perbioskopan di Indonesia masih di monopoli sama 21. Ada Blitz juga sih emang, tapi masih jauh lah jumlahnya dibanding 21. And I do really hope, Sarinah Cineplex ini tetap berjaya dan tidak berujung pada kebangkrutan :D

Malah jadi review bioskopnya gini gue.. Gapapa lah yaaaa, sekalian bantuin marketingnya Sarinah Cineplex :p Jadi di cineplex ini ada 3 bioskop. Apa yang bikin beda dari bioskop 21? Studionya itu kursinya dari sofa, kayaknya 11:12 sama sofa pijet deh. Bikin pingin bobo-bobo cantik kalo nonton di situ. Studio 1 & 2 nya lebih cetar lagi, ada selonjoran kakinya boooo! Yang studio 3 tetep sofa, tapi tanpa ada selonjoran kaki. Terus satu studio pun kalo ga salah cuma diisi paling banyak sama 45 orang. Bener-bener berasa private movie theatre. Sayangnya gue cukuppp maluu buat foto2in sofa-sofa itu demi masukin ke blog ini. Jadi yang penasaran, sok atuh rasain sendiri studionya ;) 

2 hal yang disayangkan, Sarinah Cineplex masih belom punya studio 3D dan masih belom punya website T.T No website. Itu tuh salah satu hal krusial yang dilewatkan marketing personnya mereka di tengah dunia yang kalo pingin tau apa-apa, khusunya pingin tau jadwal film, pasti buka internet. Udah gitu, kalo googling dengan keyword "Jadwal Film Sarinah Cineplex Malang" itu pasti first pagenya adalah website yang nyediain jadwal yang menyesatkan. Jadi di kali pertama dan kedua kita nonton di sana, kita ngalamin yang namanya dateng telat karena salah info jam. Sekarang sih udah tau mesti ke halomalang.com buat ngecek jadwal yang bener.

Buat harga, pastinya lebih mahal dari bioskop 21. Tapi worth it! Totally worth it! Buat studio 1 sama 2 pas weekday HTMnya Rp.40.000, weekend gue ga tau. Kalo studio 3 pas weekday Rp.30.000. Kalo dibanding sama HTMnya XXI mah kayaknya hampir sama ya harganya. Tapi buat kenyamanan, Sarinah Cineplex jauhh lebih oke. Terusss kemaren itu pas nonton Jack Ryan, kita pertama kalinya nonton di Studio 1. Hahah dan kebayanglah noraknya kayak apa. Main2in selonjoran kakinya lahh, sayang aja kemaren kurang makanannya.

Udah udah.. I'll go back to my dearest handsomely Jack Ryan!

Ini yang jadi main characternya si ganteng Chris Pine sama si cantik tapi rata Keira Knightley :P Dan gue baru tau di akhir film kalo yang jadi Harper itu adalah the famous Kevin Costner. Ceritanyaa seperti yang gue bilang tadi, khas FBI! Awal ceritanya ada si Ryan yang lagi kuliah di London nonton berita tentang penyerangan WTC New York 9/11 dan tergelitiklah kenasionalismean dia buat ngelindungin negaranya dari serangan teroris lagi yang ngebawa dia end up jadi US Army. Pas lagi tugas ke Afghanistan, helikopternya ditembak jatoh dan Ryan luka parah dan mesti ikut fisioterapi buat belajar jalan lagi. Pas lagi fisioterapi inilah, dia ketemu sama Cathy dan juga direcruit sama orang CIA divisi yang ngelindungin America dari teroris. Ryan diminta buat jadi analis di Wall Street buat ngelacak kalo-kalo ada uang yang patut dicurigai. Dan inilah awal dari sumber masalah. Dia nemu ada transaksi mencurigakan dari perusahaan Cheverin di Russia. Dan dia diminta buat ngaudit Cheverin ini. Baru sampe Rusia, dia udah jadi target pembunuhannya Cheverin lewat supir yang ngejemput Ryan. Tapi survive sih, masa di awal cerita lakonnya udah mati :P Dan akhirnya dia ga jadi ngeaudit Cheverin karena dikondisikan buat ga bisa di audit. Tapi karena dia CIA, jadi pasti ada cara buat dapetin data keuangannya Cheverin. Nah, lewat berbagai cara dan bantuan sana sini, dia bisa dapet data keuangannya dan setelah dianalisa, ada transaksi mencurigakan yang kayaknya bertujuan ngebiayain teroris buat nyerang Amerika. Intinya ketawan lah siapa, di mana, dan kapan teroris nyerang Amerika lagi. Dan si Ryan dengan tingkat analisisnya yang level dewa ini akhirnya bisa ngegagalin pengeboman di Wallstreet.

Alur ceritanya quite entertaining dan masih ga bisa ketebak akhir ceritanya pas di tengah-tengah film. Gue malah berimajinasi kalo si Cathy ini adalah bagian dari teroris Rusia dan bakalan nusuk Ryan dari belakang. Haha drama. Anyway, porsi drama dan thrillernya bener-bener pas. Pas buat ditonton sama couple yang ceweknya suka drama, dan cowoknya suka logika *lirik diri sendiri*. Keira Knightley yang gue ekspetasikan bakalan wah banget di film ini ternyata biasa aja,. Khas karakter pemanis film FBI. Lewat film ini juga si Kochan dapet ilmu kalo ternyata buat ngopi data di suatu komputer, ga perlu buka komputernya. Cukup pake listrik :D Terus ada satu sih yang menancap di hati, kenasionalismean tokoh-tokoh di film ini, entah si Ryan atau Cheverin, bener-bener bisa diancungin jempol lah. Terus bertanya-tanya deh, di Indonesia ada ga ya yang sampe segininya buat ngelindungin bangsanya sama ngejaga nama baik negaranya. Kalo kata Kochan sih pasti ada, tapi entah itu siapa dan apa yang dia lagi lakuin sekarang :D 

Done lah review-an gue. Kayaknya mesti buka handout jaman kuliah lagi deh buat belajar nganalisis film lebih dalem pake movie criticism T.T