Feb 8, 2014

First Attempt to be an Indonesian Diplomat


Did I ever mention here that I'm dying to be an Indonesian diplomat? Well, it's my ambition since I was in elementary school. Alasannya sih sederhana, biar bisa kerja dan tinggal di luar negeri, biar bisa go international kayak Agnesmo :P, and surely biar bisa jadi kebanggan di keluarga. Dan siapa sih yang ga pengen? Tapi ternyata, alasan cetek kayak gitu ga tepat buat jadi seorang diplomat. Gue sadar setelah ngikutin rangkain tes CPNS Kemenlu beberapa bulan yang lalu plus baca autobiografinya salah satu Duta Besar Indonesia. Kesadaran gue itu membuahkan satu kesimpulan penting sih akhirnya.. And now, I'll share kindheartedly my first attempt to be an Indonesian diplomat from A to Z. Semoga bisa nambah-nambah ilmu buat yang mau nyoba apply di Kementrian Luar Negeri yaa :)


The Beginning

Sebenernya abis lulus kuliah 2012 dulu, gue bertekad banget buat kerja di perusahaan swasta dulu dan baru apply di Kemenlu nanti kalo udah umur 25an tahun, which is 3 tahun lagi setelah tekad itu dicetuskan. Tapi di akhir Juli 2013, waktu semua institusi-institusi pemerintah lagi bikin pesta rakyat, alias tes penerimaan CPNS di mana-mana, bokap mulai resah dan gelisah nyuruh-nyuruh gue apply ke kementerian mana-mana. Yang namanya udah punya tekad, kalo disuruh gitu pasti protes lah gue. Tapi akhirnya gue ikutin sih maunya bokap dengan syarat cuma apply ke Kemenlu tok. The one and only, karena emang tujuan gue ke situ sih dan ga pengen kayak orang lain yang apply ke mana-mana asal jadi PNS.

Karena bokap emang PNS, jadi dia tau syarat apa-apa aja yang harus dipenuhin. Jadilah gue ngurus yang namanya SKCK sama kartu kuning dari sebulan sebelum pendaftaran CPNS dibuka. Ngurusnya itu dengan males-malesan luarrrrr biasa. Dan yang namanya ngurus gituan itu, birokrasinya ribettt luar biasaaa juga.

Buat bikin SKCK, kita mesti ke RT dulu minta surat pengantar, terus ke RW, terus terakhir ke kelurahan. Abis itu siapin KK, fotocopy KTP sama foto 6 lembar background merah. SKCK buat CPNS ini katanya mesti Polres yang ngeluarin, bukan Polsek. Dan tempatnya Polres Tangerang itu naujubilah banget jauhnyaa dari rumah gue. Polres Tangerang itu yang ada di Daan Mogot tempat bikin sim itu, kalo ada yang clueless. Terus nanti di Polres disuruh isi-isi lembaran riwayat hidup yang lumayan banyak lembarannya. Terus ambil sidik jari dan bayar administrasi yang katanya seikhlasnya tapi dipatok harga Rp.10.000. Hahaha.. Abis itu ditunggu deh. Dan untungnya gue ke Polres Tangerang waktu itu pagi-pagi bener, jam 8 udah sampe dan jam 9 udah kelar semuanya :D *senyum kemenangan*. Abis selese, fotokopi 5 kali terus minta legalisir buat jaga-jaga kalo kenapa-kenapa. Here it is, syarat mutlak buat bikin SKCK baru sama memperpanjang SKCK di Polres Tangerang. Mestinya semua polres sama lah yaa syaratnya.. 


Terusss beralih ke kartu kuning. Sebenernya gue gatau keeksisan kartu kuning sampe dikasih tau bokap gue. Dan sampe sekarang masih rancu sih dengan kegunaan kartu kuning ini. Tapi yasudahlah diikutin aja karena emang udah jadi syarat yang wajib hukumnya dipenuhin buat ngelamar PNS Kemenlu. Bikin kartu kuning mesti ke dinas Sosial dan Tenaga Kerja sesuai dengan KTP masing-masing. Kalo gue ngurusnya di Tangerang dan sempet kesasar-sasar karena emang ga nguasain daerah Tangerang T.T Syarat bikinnya, mesti bawa: fotocopy ijazah dan transkip, fotocopy KTP, foto 3x4 2 lembar background merah. Gue dateng ke sana pas lagi jam istirahat. Untungnya gue dateng dianter bokap yang waktu itu lagi pake seragam kebesaran PNS warna coklat coklat itu. Yaudah deh, mungkin karena merasa senasib, bokap diajak ngobrol sama pegawai-pegawai dinsosnya sampe istirahat selese dan kartu kuning gue langsung diurusin. Di sini ga disuruh bayar apa-aoa. Cuma bayar fotokopian aja buat legalisir kartu kunignya. Dan ta da! Gue ngurusin ini selesenya ga sampe setengah jam. Thanks God :D 

Nah, semua udah beres kannn dan akhirnya setelah ditunggu-tunggu, pendaftaran CPNS Kemenlu dibuka tanggal 1 September 2013! Sejak tanggal itu, gue selalu mantau e-cpns.kemlu.go.id setiap hari. Pendaftaran yang dibuka ada 3 posisi waktu itu: petugas Diplomat, Keuangan, dan Komunikasi. Jadi kita diharuskan daftar online dulu di situs Kemenlu, abis daftar, baru deh ngirim semua dokumen yang wajib dikirim. Dokumennya lumayan banyakk, tapi gue dengan baik hati men-screenshoot-kan buat blog ini :D


Dan setelah itu, pertempuran pun di mulai....

Buat sementara, website ini bakalan sering dibuka sampe pada waktu di mana ada keterangan "Tidak Lulus" di salah satu tahapan tes

Ada 5 tahap dalam tes CPNS Kemenlu. Iya, ada 5, kayak pancasila. Paling banyak di antara kementerian-kementerian yang lain. Jadi kalo mau ngelamar di Kemenlu, siapkan hati, siapkan stok kesabaran segudangggg karena pengumuman kelulusan di tiap tes itu lamaaaa banget, kalo perlu siapin jantung cadangan karena bakalan sering deg-degan, entah pas lagi mau tes atau pas lagi liat pengumuman tesnya. Perlu dicatat juga, semuaaaaa tes yang diadain Kemenlu itu terpusat di Jakarta. Jadi buat yang tinggal di luar Jabodetabek, persiapan duit juga mesti dipikirin banget banget banget.

1. Seleksi Administrasi

Ini tes paling basic. Lulus tidak lulusnya diliat dari kelengkapan dokumen-dokumen yang disyaratkan. Jadi kalo ada satu dokumen aja yang ga kekirim, udah dipastikan ga bakal lulus tahap ini. Waktu tes kemaren sempet kenalan sama anak Jogja yang tahun 2012 gagal di tahap ini gara-gara ga ngirim SKCK. So, cek dan ricek 100 kali itu wajib hukumnya sebelum semua dokumen-dokumen dikirim. Kalo lulus, di website kemenlu bakal dikasih tau jadwal tes selanjutnya.

2. Ujian Kompetensi Dasar (CAT)

Ini ujian yang ada di semua tes cpns yang diadain sama seluruh instansi pemerintah. Mulai 2013 ini ada metode baru yang namanya Computer Assisted Test yang disingkat jadi kucing alias CAT. CAT ini penggantinya ujian yang pake LJK yang jawabnya diitemin buletannya itu loh. Karena masih baru, jadi yang tesnya pake CAT ini baru beberapa kementerian aja, dan thank God, Kemenlu masuk di salah satunya. No more mbulet-mbuletin lingkaran beratus-ratus kali deh..

Tes yang ini diadainnya selama 10 hari di Pusdiklat Kemenlu Senayan, deketnya Senayan City situ. Kita nanti dikasih jadwal yang bisa diliat di webnya kemenlu. Dan jadwal gue waktu itu bikin ngelus dada banget. Gue dapet jadwal di hari pertama, sesi pertama, di mana jadwal tes ini baru diumumin 2 hari sebelum tes dan waktu itu gue lagi di Malang. huhuhu.. Tiket Malang-Jakarta sudah dipastikan mahalll kalo beli dadakan. Tapi gimana lagi yaaaa, demi menggapai cita-cita.

Dan karena gue ga menyiapkan diri sebaik-baiknya di tes cpns Kemenlu waktu itu, bisa dipastikan gue cuma punya satu malem doang buat belajar kompetensi dasar. Yak saudara-saudara, 1 malam sajaaaa T.T Gue beli satu buku yang nampaknya meyakinkan karena ada CDnya segala yang isinya simulasi CAT. Beli di Toga Mas dengan harga Rp 57.000. Gue pelajarin semua kecuali yang Matematika karna gue give up, sungguh give up dengan matematika..


Di hari H, gue dateng agak telat dan itu membuahkan ngos-ngosan.. Kenalan sama salah satu peserta dan menyampaikan kekhawatiran gue tentang Matematika. Dia yang udah S2 dan udah beberapa kali itu tesnya Kemenlu ini bilang kalo gue ga perlu worry tentang Matematika karena kalo Kemenlu pasti yang diberatin itu Englishnya. Agak tenang sih abis itu. Dikit.

Enaknya tes di hari pertama dan sesi pertama itu adalah ikut ngerasain yang namanya acara pembukaan tes CPNS. Tesnya sendiri juga menyenangkan karena pilihan ganda dan cara jawabnya tinggal klik-klik aja. Paling di bagian matematika aja yang perlu ribet coret-coret kertas buram. Ujian kompetensi dasar ini ada 3 bagian: Intelejensi Umum, Wawasan Kebangsaan, dan Kompetensi Pribadi. Bagian intelejensi umum soal-soalnya bervariasi sih, ada yang sinonim antonim (di mana ada satu soal dari buku latihan soal gue yang sama persis), terus ada matematika yang jelas. Sebenernya soal matematikanya itu gampang. Gampang banget kalo ngerti. Karna gue blank 100%, bisa dipastikan jawaban soal matematik gue kacrut. Terus tes Wawasan Kebangsaan itu mostly tentang pancasila, sama UUD 1945. Jadi mesti afal mati, walaupun kemaren gue jawab banyak yang pake feeling dan logika sih. Yang terakhir, kompetensi pribadi, itu lebih mirip tes kepribadian. Ada case, terus di pilihannya itu adalah keputusan yang harus diambil kalo menghadapi case tersebut. Nah, karena gue apply diplomat jadi gue selalu milih jawaban yang menggambarkan sosok diplomat yang penuh dengan negosiasi dan diplomasi. Aih matekkk..

Tesnya lumayan cepet, sesi gue mulai jam 9, dan selesai jam setengah 11. Bagian paling ok dari CAT ini adalah, scorenya live! Jadi abis tes, lo langsung bisa liat score lo dan score peserta lain terang-terangan. Gilakk. Kemaren score TIU gue 95, TWK 75 (kebanyakan jawab pake feeling), dan TKP paling gedeeee 153. Total scorenya 323. Maksimum scorenya kan 500, jadi udah agak tenang sih udah lebih dari setengah score. Tapi tetep ko, di tes tahap ini gue masih ga banyak berharap. Gue masih menganut prinsip "kalo lulus syukur, kalo ga lulus yaudah".

Dan ternyata setelah sebulan, pengumumannya mengatakan kalo gue lulus dan bisa lanjut ke tahap berikutnya :)

3. Ujian Kompetensi Bidang (TKB)

Gue sadar banyak orang di luar sana yang lebih niat dan lebih pinter ikut cpns Kemenlu. Jadi di TKD gue bener-bener pasrah, tapi ternyata gue lulus. Ini bener-bener melebihi ekspetasi gue. Nah, di tes yang ketiga ini gue punya 2 malem buat belajar. Setelah googling, TKB itu isinya tes pengetahuan tentang substansi yang kita lamar, in my case adalah diplomat. Jadi waktu itu gue banyak baca tentang semua organisasi yang diikutin Indonesia, dari ASEAN sampe FEALAC, dari organisasi yang sering didenger sampe yang ga pernah didenger sama sekali. Itu semua gue bacain, gue afalin tanggal-tanggal terbentuknya. Semuanya ada di website Kemenlu, di section Kebijakan. Selain itu, gue juga bacain isu-isu internasional yang terjadi satu tahun terakhir, bacain semua komen pendapat masyarakat juga, cara mereka lihat masalah internasional itu. Waktu itu gue banyak baca tentang konferensi APEC di Bali yang lagi hot-hotnya di bulan di mana TKB diadain. Gue kumpulin juga semua PPTM (Pernyataan Pers Tahunan Menteri Luar Negeri) dari tahun 2012. Wah otak waktu itu rasanya penuhhhh banget dalam 2 malam dicekokin asupan segitu banyaknya.

Hidup Matinya Tes Kompetensi Bidang
Tes TKBnya di adain di JIExpo Kemayoran, lumayan jauhhhhh dari Ciledug yaaa.. Ga kayak TKD, waktu itu tesnya dibikin satu hari dan satu sesi, mulai dari jam 9 pagi sampe 12 siang. Soalnya pilihan ganda dan 2 soal essay. Yang pilihan ganda 99% soalnya adalah yang gue pelajarin, yang ada di situs Kemenlu itu. Jadi bener-bener kuasain dan jangan ada yang terlewat yaa pas baca. Nah essaynya ini soalnya adalah tentang pendapat kita tentang isu-isu terkini. Yang pertama, pendapat tentang kasus Suriah yang udah mulai pake senjata kimia. Yang kedua, pendapat tentang pengaruhnya pemilu 2014 nanti dengan diplomasi Indonesia di dunia internasional. APEC yang gue pelajarin mati-matian kagak ada yang keluar sama sekali. Curiganya sih, soal-soalnya ini dibikin sebulan sebelum tes, jadi soal tentang isu-isu terkininya ya yang paling hot adalah yang terjadi sebulan sebelum tes. Di tes ini, gue yakin gue lulus pilihan gandanya, tapi pasrah sama essaynya karena gue bener-bener mengarang indah waktu itu. Sampe di tahap ini, masih pasrah.

Setelah nunggu pengumuman berminggu-minggu, ternyata gue lulus tes lagi..

4. Ujian Bahasa Asing

Ujian bahasa asingnya Kemenlu ada 6 bahasa (semua bahasa wajibnya PBB) dan kita boleh milih 1 bahasa yang paling dikuasai. Setelah lulus TKB dan bisa ikut ujian bahasa asing, gue udah ga menganut prinsip pasrah. Gue mulai do my very best karena gue udah dikasih Tuhan lulus sampe tahap ini. Dan ga mau malu-maluin juga sih di ujian bahasa asing ini. This is basically my field, karena gue lulusan sastra Inggris. Kan ga lucu kalo gue ga lulus ujian ini. Jadi gue bener-bener menyiapkan diri sedemikian rupa pas mau ngadepin tes ini. Pengumuan tesnya 10 hari sebelum hari H dan gue start belajar dari seminggu sebelum tes. Setelah googling, ada banyak yang bilang kalo ini adalah tes TOEFL dan scorenya minimum mesti 550. Dan gue jiper karena seumur-umur gue tes TOEFL, ga pernah dapet 550. Paling tinggi 540an.. Setelah googling ke mana-mana, dapetlah rekomendasi buku latihan TOEFL yang bagus, dan pilihan gue waktu itu jatoh ke Barron's. Gue beli di Blok M Mall yang tempat jual buku-buku bajakan itu. Gue langsung borong 2 biji dan itu tebelnya ngalah-ngalahin kamus oxford. Waktu itu pas beli ditawarin harga Rp.400.000. Masuk akal sih, soalnya 1 buku ini ada 10 biji CD listening dan harga 1 buku aslinya Barron's itu sekitar 300ribuan. Tapi karena gue berjiwa ibu-ibu perhitungan, gue tawar Rp 300.000 buat 2 buku dan abangnya mau. Thanks God :)

Soal-soal latihannya Barron's itu susahnyaa parahhhhh banget lah. Di soal-soal latihan pertama gue bisa sampe salah 15 nomer dari 20 nomer yang ada. Parah banget. Berasa ngulang belajar grammar di semester 1 dulu. Tapi seminggu itu cukup ko buat inget-inget aturan grammar-grammar yang gue pelajarin dulu. Bagian paling susah sih ngafalin vocab baru. Ka pasti ada tuh soal-soal yag nanyain sinonim vocab tertentu. Nah kalo itu kan soal ga ada batesannya, jadi sebisa mungkin lah gue ngafalin semua vocab yang baru gue temuin di Barron's ini.


Ujian Bahasa Asing ini di LIA Pramuka. Berbekal GPS, gue berangkat jam setengah 6 pagi dari rumah ke LIA yang untungnya ga nyasar dan ga macet. Karena dulu waktu SMP sampe SMA gue pernah les di LIA. tingkat kepercayaan diri gue semakin nambah, soalnya gue ngerti tipikal soal-soalnya LIA. Dan tipikal soal mereka itu susyaaahhhh paryahhhh, soalnya oldschool-oldschool gitu. Gue waktu SMA dulu pernah ikut TOEFL prediction di LIA Pramuka dan cuma dapet score 300an. Ituah kenapa gue mati-matian belajar buat ujian bahasa ini. Pas tes, ternyata judul tesnya bukan TOEFL, tapi EPT alias English Proficiency Test. Mirip-mirip TOEFL lah, ada grammar, reading, sama listening. Dan prediksi susahnya itu beneran kejadian. Hahahah.. Tapi Barron's itu bener-bener ngebantu ko. Khususnya di bagian listening. Oh iya, jangan lupa bersihin kuping yaaa sebelum tes. Hidup matinya listening section ada kuping lo soalnya ;)

Dan lagi-lagi gue dikasih kelulusan sama Tuhan di ujian bahasa ini :) Tinggal berjuang di tes yang sebenarnya, ujian final!!

5. Ujian Final

Hahahaha sampe juga di ujian final. I couldn't ask for more to God. Ujian final ini ada 4 ujian: Tes psikologi tertulis, wawancara psikologi, wawancara substansi, dan tes kesehatan. Semua tes dilakuin di hari yang beda-beda dan semuanya di pusdiklat Kemenlu Senayan, kecuali Tes Kesehatan. Tes kesehatan di Rumah Sakit Angkatan Darat deket Kemenlu Pejambon. Yang bikin rempong ngadepin ujian ini adalah gue mesti nyiapin surat keterangan sehat dan surat keterangan lain-lainnya dari dokter. Ini syarat wajib buat ikutan ujian final. Jadi, 2 hari sebelum tes psikologi tertulis gue ke RS Fatmawati buat ngurusin itu semua. Kenapa Fatmawati? Soalnya itu Rumah sakit negeri. Sebenernya swasta ya gapapa sih, tapi bokap gue heboh nyuruh ke RS negeri aja biar aman.

Gue ke Fatmwati pas hari kerja dan itu macetnya gila-gilaan banget parah gatau lagi harus ngomong apa. Macet banget. Nyampe sana, langsung antri buat daftar pasien baru. Uang pendaftarannya Rp 5.000  abis itu dikasih patient card gitu. Terus lari lah gue ke tempat buat tes narkoba yang ternyata belom buka. Karena syarat dari kemenlu adalah surat keterangan sehat jasmani dan rohani, gue juga ambil tes kerohanian yang naujubilah mahalnya. Tes narkoba abis Rp 92.000 dan tes sehat rohani abis Rp 392.000 T.T Tekorrrrrr.. karena tes rohaninya bisa menunggu, akhirnya setelah tes narkoba, gue ke poli mata duluu keburu tutup. Buat minta surat keterangan tidak buta warna itu butuh Rp 66.000. Dokternya asik, lulusan Brawijaya juga. Abis itu gue lariii ke gedung lain yang lupa namanya apa buat medical check up (sehat jasmani), ini biayanya Rp 293,000. Di situ gue tes urin, di rontgen, sama diperiksa dokter. Selese medical check up, balik lagi ke tempat pertama buat tes sehat rohani. Tesnya kayak tes psikologi. Contoh soalnya: saya suka menyendiri. Ntar jawabannya lo disuruh milih yang paling dekat dengan keadaan lo saat ini, either itu tidak setuju, setuju, setuu sekali, gitu deh. It takes 1.5 hour.. Soalnya seabrekkk :(( Semua hasil dari tes-tes itu bisa diambil besoknya. Kalo di total-total, buat bikin surat-surat keterangan ini gue abis Rp 843.000. Hahahahah congratulationnnnn! Oh iya, pas tes di Fatmawati ini gue ketemu 2 orang lainnya yang sama-sama ikut tes kemenlu. Ada juga yang senasib muter-muterin RS Fatmawati demi Kemenlu ;)

a. Psikologi Tertulis

Persiapan gue buat tes psikologi tertulis ini adalah ngitung angka-angkanya tes kreplin sama nyiapin gamabar buat tes wartegg. Dan tibalah tes pertama di ujian final. Ujian pertama itu bisa dibilang pemanasan, ini kesan pertama gue. Ternyaaaata pas tes, bener-bener exhausted banget. Tes ini dari jam 8 pagi sampe jam setengah 5 sore. And it's all about psychology. Yang ngadain tes itu dari TNI Angkatan Darat. Dan jangan mentang-mentang judulnya psikologi, ini tesnya susah banget. Super susah. Gue lupa urutan tesnya apa aja, tapi yang jelas bermacam-macam. Ada tes yang kayak tes sehat rohani di Fatmawati, tes gambar pohon, tes wartegg for sure, tes bayangan benda sama rotasi benda-benda (which is ini gue super lemah bih ngasal pas ngerjain), ada juga dikasih lembaran pertanyaan tentang yang kita ketahui tentang posisi yang kita lamar, disuruh bikin paragraf karangan juga yang dimulai dengan kata "Jika aku menjadi...", ada tes matematikaaaa juga yang bikin matik rasanya, ada tes yang disuruh ngafalin abjad (andelan gue), tes ini, tes itu, dan yang terakhir tes kreplin. 

Tau kannn lembarannya tes kreplin yang super gede itu? Nah, seinget gue dulu kalo ikut tes ini, paling cuma ada satu halaman. Kemaren bolak balik semua ada angkanya mennnn.. Terus, bisa nambah kertas juga lagi kalo lo ngerjainnya bisa super cepatttt... Dan ini bikin orang-orang kayak gue yang super lelet dalam permatematikaan merasa terintimidasi. Bayangin aja gue masih ngerjain halaman 1, udah ada orang yang minta kertas lagi. Huhuhu kacau banget lah tes psikologi tertulis gue. Berhubung durasi tesnya super lamaaaa, di jam 12 siang ada istirahat 1 jam dan dapet makan siang juga dari Kemenlu lengkap sampe buah pencuci mulutnya juga ada ;)

Selese dari tes ini, ujannyaaaaa gila-gilaan dan berakhir pada basahnya kartu peserta gue. Sedih banget lohhh.. Padahal kartu ini rencananya gue pake dari tes pertama sampe tes terakhir. Kan bisa jadi memorable banget tuh, setiap tes pasti ada ttd dari panitianya di kartu itu. Tapi efek dari keujanannya super parah dan rasanya ga sopan aja kalo nyodorin kartu ujian yang udah super jelek ini di tes-tes selanjutnya :(

Lecek, sobek, luntur :(

Kartu ujian yang baru, Tetep lecek :P

b. Wawancara Psikologi

Karena trauma dengan psikologi tertulis yang kacau balau soalnya, gue persiapin diri lah sebaik-baiknya buat wawancara psikologi ini. Tapi nyiapin dirinya dengan cara yang salah: Bikin pertanyaan, siapin jawaban, dan diapalin hahaha.. Itu salah! Soalnya lo ga bisa memprediksi pertanyaan apapun dari si psikolog. Pas tes, gue kebanyakan ditanyain tentang dunia perkuliahan. Dari disuruh ngejelasin skripsi, analisa skripsi gue, IPK gue berapa, dan yang lain-lainnya gue lupa ditanyain apa lagi. Tapi satu sih satu pernyataan dia yang menancap di hati. Abis dengerin analisis skripsi gue, dia bilang "Analisismu bagus, kamu juga cepat menguasai keadaan. Tadi waktu pertama masuk keliatan nervous tapi akhirnya kamu bisa kontrol diri kamu sampai nyaman sekali seperti sekarang. Tapi ko hasil tes psikologi tertulis kamu jelek banget ya.." Matik dahh hahahhahaa... Oh iya, pas lagi tes wawancara ini, do mind buat pake baju super rapi. Blazer standard kerja adalah wajib hukumnya. Waktu itu sih gue pake celana item, blazer item, plus kemeja merah.

c. Wawancara Substansi

Nah ini dia, tahap yang paling super menegangkan parahhhhh.. Karena di tahap ini, semua yang ngelamar di posisi diplomat akan diwawancara langsung sama duta besar-duta besar. Gue ga terlalu nyiapin perkiraan pertanyaan dan jawaban kayak persiapan gue buat wawancara psikologi. Gue fokus nyiapin mental. Hahhaa.. Deg deg an booo.. Gue juga belajar kebijakan-kebijakan internasional sih, kayak yang gue pelajarin buat TKB. Cuma bedanya, waktu TKB gue belajar sambil buka websitenya kemenlu, buat wawancara substansi ini, gue print semua bahan yang ada di website itu sampe total ada 60an halaman. Semua gue baca. Di hari itu, gue pake baju standard peserta sediklu yang keterima (hasil googling). Gue pake rok item, blazer item, kemeja putih, plus heels yang khusus gue beli buat tes ini :)) 

Di hari H, semua yang tes wawancara dandan necis, rapih, dandy, apalah itu. Sambil nunggu, semua saling kenalan, biar ga deg-degan.. Semua belajar, tapi pasti udah ga sekonsen pas belajar di rumah sih. Kita nunggu lebih banyak ngobrol, sharing tentang tes-tes kemaren, semuanya dilakuin buat ngusir ketegangan. Dan akhirnya nama gue dipanggil. Yang wawancara ada 3 orang. Semuanya duta besar. 1 wanita, 2 pria. Deg-degan? Banget. Ngelebih-lebihin ujian skripsi. Mereka memperkenalkan diri. Abis itu giliran gue memperkenalkan diri. Lancar. Karena emang gue udah siapin jawabannya. Mereka nanya gue kerja di mana sekarang, apa yang gue kerjain, kenapa mau jadi PNS padahal gaji PNS pasti lebih kecil daripada jadi pegawai swasta, kenapa mau jadi diplomat.. Tipikal pertanyaan pembuka. 

Akhirnya pertanyaan-pertanyaan inti pun datang. Dubes nanya sesuai urutan duduk mereka. Dimulai dari dubes yang paling kiri, gue lupa bapak siapa. Dia ngasih tau, menjadi dubes perempuan itu sulit. Harus ke luar negeri dan akan tambah sulit kalo suami punya pekerjaan yang udah solid di tempat tertentu. Kalo suami ga setuju, apa yang kamu lakuin? Gue udah siapin jawaban. Tapi tetep terus dicecer berbagai what if, what if, dan what if. Akhirnya gue jawab sampe mentok, dan si dubes pun menerima jawaban gue. Fiuh. Giliran dubes kedua, gue ditanyain, siapa menteri luar negeri Indonesia yang pertama. Dan bodohnya gue gatauuu.. Kyaaaa >_< Gue ga ngafalin sejarahhhh... Gue bacanya tentang isu terkini, tentang kebijakan internasional.. Bukan sejarah.. Pertanyaan sejarah pun berlanjut. Kali ini ditanyain aktivitas diplomasi Indonesia paling pertama itu kapan. Lanjut ke dubes ketiga, gue ditanya tentang kebijakan Singapura yang gamau ngadain ekstradisi. Padahal banyak koruptor Indonesia yang nyimpen harta di situ, menurut pendapat gue, Indonesia harus gimana biar Singapura mau ngadain ekstradisi? Gue jawab seada-adanya, sebisa-bisanya yang bisa gue jawab. Gue lupa pertanyaan lainnya apa lagi, cuma itu deh yang gue inget..

Dan abis wawancara substansi ini gue ngerasa gagal sih. Kecil banget kemungkinan buat lulus ujian final dengan performance gue yang kacau banget begitu. Bener-bener kurang persiapan di ujian final ini.

Bahan belajarnya psikologi tertulis sama wawancara substansi

d. Tes Kesehatan

Setelah calming down abis meratapi perasaan gagal abis wawancara substansi, life must go on! Tes CPNS Kemenlu tinggal satu lagi. Ini bisa dibilang tes yang paling ga masuk akal. Kenapa? Soalnya semua peserta udah meyertakan surat keterangan sehat jasmani dan tes kesehatan yang dilakuin waktu itu pun ya 11:12 sama tes kesehatan yang kita lakuin sendiri-sendiri. Ada juga tes sehat rohani. Ih gue sebel banget. Udah abis duit segitu banyak buat tes kesehatan di Fatmawati, eh masih ada tes kesehatan yang sama persis yang diadain sama Kemenlu. Ga paham maksudnya sih.. Tapi yasudahlah...

Selesai tes kesehatan adalah waktunya menungguuuu.. Menunggu pengumuman finallll..

(Not) The End

Pengumuman akhir yang digosipin tanggal 12 Desember akhirnya ditunda sampe 24 Desember, tapi di tanggal itu tetep ga kunjung muncul, dan akhirnya muncul tanggal 31 Desember 2013. Gila, sebulan lebih men masa penantiannya.. Gue bukanya pake deg-degan.. Siap dengan segala keputusan Tuhan.. Harap harap cemas, dan ini hasilnyaaaa...


Tidak lulus.. Sedih pasti, tapi gue lebih menyayangkan segala macam tenaga, duit, waktu yang udah dicurahkan sedemikian rupa buat tes CPNS ini sih. Tapi emang gue akuin, gue kurang persiapan buat ujian final yang ternyata susahnya berkali-kali lipat dari ujian-ujian lainnya. Tapi gue tetep bersyukur sih bisa sampe tahap ujian final, ngerasain semua tahap ujian CPNS Kemenlu, bisa jadi at least 200 orang terbaik dari 12ribuan orang yang daftar di posisi diplomat. I'm still grateful. 

Perbandingan jumlah orang yang daftar di Kemenlu sama yang diterima

Well, this not the end. This is the new beginning. Masih ada 5 bulan buat nyiapin lahir batin plus latihan interview ribuan kali kalo perlu buat ikutan fighting lagi di tes CPNS diplomat tahun ini :))

Footnote

Bulan lalu pas gue ke Gramedia, secara ga sengaja nemu satu buku yang ditulis langsung sama duta besar Indonesia. Iya, ga sengaja. Karena gue sebelumnya ga tau keeksistensiannya buku itu sama sekali. Ga pake lama, buku itu gue beli. Gue berharapnya sih ini buku bisa jadi motivasi gue buat tes CPNS tahun ini. Isinya tentang kehidupan bapak Indro dari awal banget dia SMA sampai dia bisa jadi duta besar berkuasa penuh di Bern, Swiss.

Mr. Ambassador by M. Indro Yudono

Isi bukunya jelas menarik, tapi entah kenapa gue nyelesein baca buku ini lebih dari 2 minggu. Biasanya kalo baca buku yang tebel segini sih sehari atau dua hari kelar. Inti dari buku ini adalah Pak Indro, the ambassador, itu orang pintar yang hidup di jaman yang tepat. Dia punya skill buat jadi diplomat naturally. Bisa berdiplomasi, bernegosiasi, semuanya natural. Yang ada, gue baca buku ini bukannya termotivasi, tapi malah pesimis. Hahahaha.. Soalnya I'm not the kind of woman yang punya kualitas-kualitas seorang diplomat. Gue yakin sih semua bisa dipelajarin. Dengan siapa kita bergaul, apa yang kita baca, tonton, dengar, itu semua dapat mengubah cara pandang kita memang. Buku ini aja udah ngubah cara pandang gue tentang profesi diplomat. Kalopun one day nanti gue bisa jadi diplomat, gue bener-bener mau menjadikan profesi ini bukan buat kepentingan ego gue semata, kayak alasan awal kenapa gue pengen jadi diplomat dulu. Tapi I hope I'll do it for reason which is as important as our nation. And I hope, I could do it.


Gilaaa akhirnya gue nyeritain perjuangan gue dari awal sampe akhir di sini setelah menyimpan ini semua dari orang-orang lain selama berbulan-bulan, kecuali ke orang-orang yang paling deket doang. Hahaha.. I hope it could become benefit and blessing for those who want to fight for being an Indonesian diplomat. So, buat yang siap-siap buat tes CPNS tahun ini, semangattttt, prepare yourself, do your best, and keep your faith! Yeahhhhh!