Feb 16, 2014

Thai and Viet Cuisine in Malang!


Berawal dari nemu dan ngerasain Indomie rasa Tom Yam yang kuahnya seger banget ituuuu, perburuan Tom Yam gue di Malang pun dimulai. Awalnya clueless sih mau nyari tom yam di mana, but Thanks God for creating someone who is capable enough to invent Instagram, tempatnya orang pamer-pamer makanan yang dimakan. Temen gue ngepost foto tom yam yang dia makan di Simpang Luwe. Dan ternyata ada beberapa resto di Malang yang menu makanannya thematic seputaran Thailand sama Vietnam. And here goes my list.. Cuma 2 biji doang sih sebenernya ;)


Simpang Luwe

Kalo lewat depan tempat ini bawannya penasaran, soalnya selalu rame. Dan ini tempat yang direkomendasiin sama temen gue kalo mau makan tom yam. Terus ternyata temennya temen gue juga ngerekomendasiin dish yang sama kalo makan di sini. So let's taste their Thai sour soup heree! 

Location

Tempatnya bener-bener di persimpangan jalan, di pojokan perempatan Gunung Sari Intan, rada mentereng, dan pasti langsung notice kalo ngelewatin jalan sekitar situ. Tempat ini aslinya murni restoran Sederhana Padang, tapi since 2013 bagian sampingnya direnov dan dijadiin cafe yang dicari-cari anak muda with dreary light and live music. Dan in the end, tempat itu dinamain Simpang Luwe (luwe itu bahasa Jawa yang artinya lapar). Di sini ada beberapa restaurant: nasi padang itu sendiri, mie krimie, sama kopi phoenem. Menunya jadi satu ko, kecuali nasi padang karena tempatnya agak misah. Dan gue akan fokus di bagian dreary light cafe ini ya. Soalnya Tom Yamnya emang adanya di sini. Seatnya ada di atas sama bawah. Bagian atas lebih pas buat orang-orang yang datengnya sekampung. Yang bawah cocok buat yang datengnya berdua, bertiga, berempat. Bagian atas lebih gloomy karena lampunya dibikin seredup mungkin. Buat live music kayaknya mereka nomaden. Kadang di bawah, kadang di atas. 

Its Food and Beverages

Karena intentionnya memang berburu Tom Yam, jadi ya belinya udah pasti Tom Yam dan plus plus lainnya juga sih..

Tom Yam

Pertama kali dateng ke sini pas malem tahun baru kemarin. Ada 2 jenis tom yam, yang satu pake mie, yang satu engga. Waktu itu gue milih yang ga pake mie. Isi tom yamnya ada bakso ikan, jamur, 2 udang gede, plus banyak rempah-rempah. Jadi waktu itu agak repot pas makan. Sering kegigit serenya lah, lengkuasnya lah, daun jeruknya lah.. Terus kuahnya ituuu endessss! Seger banget. Asem sama pedesnya pas. Porsinya pas. Makan itu 1 mangkok tanpa nasi udah kenyang. Pokoknya kunjungan pertama super puas lah.


Kepuasan itu akhirnya berujung pada me-marketingi si tom yam ke temen-temen lainnya. Terus bulan kemaren rame-rame sama anak-anak kita ke sini lagi for the sake of tom yam. Dan sodara-sodara, mungkin setelah abis taun baru, banyak yang diubah sama ownernya. Mulai dari buku menunya. Tom Yamnya pun berubah. Kuahnya ga seseger dulu, kurang asem. Isinya udang doang, agak banyak sih sekarang, tapi kecil-kecil. The good thing is kuahnya udah ga terlalu banyak rempah-rempah berserakan, alias lebih bersih, jadi makannya ga was was. Tapi over all, agak jauhlah rasanya sama yang dulu. Memang susah ya kayaknya buat pertahanin kualitas :(

Mie Ramen

Ini pesenannya bapak Kochan at our first visit there. Ini enak loh. Ramen yang ini ga pedes. Isinya ada telor, tahu sutra, sama nori. Kuahnya agak amis, mungkin karena dikasih kaldu ikan atau efek norinya kali ya. Tapi tetep enyakkk dan porsinya banyakkk.. Puassss!


Side Dishes

Selain 2 itu, kita juga pesen Kaya Toast yang terlalu kering dan ga terlalu kerasa Kayanya. Terus Kopi item phoenem yang katanya kopi hitam Vietnam dan ini rasanya super paittttttt. Sama teh tarik pesenan gue, yang sempet ada drama salah nganter minum. Gue mesennya teh tarik, tapi dianternya teh manis biasa. Tarik sama manis beda-beda dikit kali ya pronounciationnya. Teh tarik gue agak lama datengnya dan rasanya biasa aja sih. 11:12 sama Max Tea. Oh iya, in our second visit, Kochan pesen rawon yang rasanya biasa aja. Jadi dari semua yang kita pernah pesen, signature dish cafe ini bisa dibilang ya si Tom Yam nya :)


Services

Hmmm.. Servicenya biasa aja sih. Ga ngecewain juga ga bagus-bagus banget. Standard.

Prices

Harganya terjangkauu! Satu mangkok ramen sama tom yam itu masing-masing Rp.15.000. Mungkin karena harganya yang emang murah, jadi isi tom yamnya terbatas banget.. Buat menu-menu lainnya juga terjangkau ko. Ga bikin lo merasa bersalah sama isi dompet kalo makan-makan di sana. 

Tom Yam Hunters

ThaiNam (Thailand VS Vietnam)

Masih dalam rangka memburu Tom Yam, once gue pernah nge-search keyword Tom Yam di Foursquare dan muncullah beberapa nama resto yang punya the most delicious tom yam in town as people said. Dan salah satunya ThaiNam ini. Karena namanya yang begitu meyakinkan, ThaiNam, kayaknya punya kesan yang bener-bener serius ngegarap masakan Thailand sama Vietnam doang kan, akhirnya gue nyobain makan di sini kemaren! Spontan. Karena kelaperan belom makan siang. Terus tiba-tiba kebayang-bayang makan Tom Yam -_-

Location

Lokasinya di depan MOG persis, sebelahnya salon something, dan agak nyempil sampe ga keliatan. Jadi kalo ada mobil yang parkir di depan pintu masuknya sih udah dipastikan orang-orang ga bakal ngeh kalo ada retoran di situ kecuali liat palangnya. Pas dateng, gue sama Kochan adalah orang satu-satunya yang makan di sana. Seatsnya di atur sedemikian rupa di satu lorong panjang yang punya ruang tambahan di bagian kanan. Kalo rame sudah dipastikan ada waiting list karena seatsnya ga terlalu banyak. Tapi kayaknya tempat ini ga pernah serame itu sih. Dekornya thematic ala Thai sama Viet. Banyak hiasan-hiasan yang berbau 2 negara itu. Kamar mandinya juga menarik sih. Pintunya pintu kayu, terus ada aromaterapi juga di dalemnya. Sebenernya agak curiga sih kenapa tempatnya sepi, dan akhirnya setelah makan terjawab sudah pertanyaan itu :) 


Its Food and Beverages

Kebiasaan gue sama Kochan kalo makan di satu resto yang emang unik, kita bakal nyoba berbagai makanannya dari appetizer, main dishes, sampe dessert. Itu juga pertimbangannya karena porsi makanannya katanya bisa sharing sih. So, here's our order.

Tom Yam

Dish number one kita, Tom Yam Seafood! First sight, porsinya dikit bangettt T.T First taste, bikin terbang melayang-layang. Enak banget. Lebih enak dari Simpang Luwe. Isinya juga luar biasa lengkapnya, karena harganya lebih mahal sih. Ada jamur, ikan, cumi, udang, berbagai makanan laut lah pokoknya. Kuahnya bener-bener enak. Gile. Kuahnya asyemmmmmmm, pedesnya passsss, isinya enakkk.. Heaven lah. Ada ga ya yang jual bumbu instan kuah tom yam :(


Khao Pad Sapparod

Alias pineapple fried rice. Dulu gue pernah makan nasi goreng kayak gini di Serpong, makannya agak repot, ditempatin di nanas yang super gede, tapi porsinya banyak. Ternyata nasi goreng nanas di sini porsinya ga sebanyak yang pernah gue makan. Rasanya kayak nasi goreng pada umumnya sih, cuma ada tambahan manis-manis dari si buah nanas. Dan ini definitely bukan porsi buat sharing. 


Yum Neua

Alias beef salad. Ini sebenernya appetizer tapi entah kenapa dikasihnya paling belakangan. Dan menu ini adalah menu yang paling pedessssss dari lainnya. Isinya selada, tomat, daging, sama ada rasa asem manisnya gitu. Seladanya ga rasa selada, lebih kerasa asemnya. Dagingnya ga terasa sama sekali karena saking pedesnyaaa. Potongan cabenya jangan ditanya deh, segudanggg. Buat yang suka pedes, wajiblah order ini.


Strawberry Choco and Ice Lychee Tea with Lemongrass

Tempat minumnya ga biasa. Porsinya juga super banyak. Mungkin si owner tau kalo makanannya mereka itu super pedes, jadi minumannya mesti harus super banyak. Seperti biasa, minumannya Kochan lebih enakkk. Dia pesen strawberry choco, yang kalo dirasain sih itu kayak buah strawberry asli di mix sama yoghurt, sama coklat dijadiin satu. Enak banget. Tapi pesenan minuman gue lebih berguna dan lebih kerasa heavennya buat ngobatin mulut yang pedih saking kepedesannya. Iced Lychee Tea with Lemongrass. Teh leci biasa sih. Ada beberapa biji leci di bawahnya dan lemongrassnya sendiri kalo menurut gue ga terlalu terasa rasanya. Emang kayaknya biasa ajaaa ya, tapi ini heaven lohhh rasanya minum ini abis makan makanan pedes jahanam ituu.


Services

Berhubung sepi, bahkan jadi satu-satunya customer, pelayanannya jadi super cepat. Minuman dianter cepet, makanan dianter cepet. Wush wush wush. Cumaaaaa, harganya ituuu yang bikin mikir-mikir. Sebenernya worth it sih sama thematic menu dan dekornya. Tapi kayaknya orang Malang ga terlalu mentingin itu sih. Yang penting murah, enak, dan rame. Terus Thai sama Viet cuisine di Malang juga ga terlalu banyak dicari ketimbang Korean or Japanese. Jadi kayaknya itu the main reason kenapa cafe ini super sepiiii..

Prices

Mahal. Bisa di liat di menu listnya.. Sekian dan terima kasih..



Akhir kata, gue memutuskan buat ga tom yam-tom yaman dulu beberapa bulan ke depan. Emang enak sih tapi bosen lama-lama kalo tiap saat nyarinya tom yam. Tapi bolehh lah sharing kalo ada yang pernah makan tom yam di malang selain di dua tempat ini. It may become our next destination few months later :D

Bye tom yam!