Aug 7, 2015

First Chatal Family Trip



Alohaaaaa!!

Well, in this post I'll share my experience bawa bayikk under 1 year traveling keliling2. Bawa bayi pergi2 itu syuseh2 gampang. Apalagi bayi antara 6-12 bulan di mana para bayi2 itu udah mulai makan, mulai eksplor, mulai jarang tidur, mulai pingin ini itu, tapi belom bisa jalan sendirii buat menuhin kemauannya, bahkan untuk angkat badan pun masih gontaiiii. But, thank God, gue sama Chandra udah melalui masa-masa ituuu. Kita udah berhasil bawa Gafi traveling pake berbagai macam kendaraan dari bulan Mei kemaren, waktu umurnya Gafi hampir 7 bulan.


Sebenernya Gafi udah diajak berkelana mulai umur sebulan sihh.. Pulang imunisasi dari dokter, gue sama Chandra janjian sama temen yang udah berkeluarga dan punya anak juga buat nongkrong2 di J.CO gara2 warung donat itu baru buka gerai pertama di Malang, dan kita termakan euphoria sekeliling deh pingin nyoba J.CO live di outletnya. Hahha norak yee.. Tapi itu kind of hiburan sihhh, secara yaa hidup bersama newborn di bulan2 pertamanya itu stressful beratttttt :D Terus umur 2 bulan lebih dikit juga udah diajak nginep di Batu. Liburan Natal Tahun Baru kan keluarga gue udah mulai rutin nyewa villa di Batu buat kumpul2 keluarga. Dan Gafi diajak donggg pastinyaa. Nginep di Klub Bunga 3 hari 2 malam. Sukses! Those times were pieces of cake lah dibanding sekarang. Soalnya waktu itu Gafi masih ASI eksklusif. Laper tinggal templok, nangis tinggal templok, tidur nyenyak berjam2, surgaaa bangett.. 

Tapi jalan2 sama Gafi yang udah umur 6 bulan plus plus, beda ceritanya..

Mei (Gafi 6 Bulan Setengah) // Malang - Jakarta


When?

14-24 Mei 2015

What?

Bulan Mei kemarin dalam rangka nikahannya Thea dan Chandra dan sekalian ngurus surat pindah gue dari domisili rumah lama, kita berbondong2 satu paket pergi ke Jakarta. Deg2an sih. It was our first time bawa Gafi ke luar kota nun jauh di sana. Selama di Jakarta, kita tinggal di tempat bokap gue.

Dua hari pertama di Jakarta kita dedicate our time buat Thea Chandra. Mereka nikah tanggal 16 Mei dan di hari itu kita bener-bener full dari pagi sampe malem, dari acara seserahan, pemberkatan, persiapan di tempat resepsi, sampe resepsinya itu sendiri pas malemnya. Gafinya gimana? Pagi sampe siang masih baik2 aja. Menjelang malam, mulai deh rewel. Ga mau nyusu, ga bisa tidur, sampe gue bela-belain nenenin dia di kamar mandi yang sepi biar dia bisa nyusu sampe bobo tapi hasilnya NOL. Pas resepsi pun gue tinggal ke ruang ganti sampe ga ikut foto2 biar si bayik bisa tidur, tapi tetep aja kagak bisa. Hahaha mungkin dia harus nemplok tempat tidur dulu baru bisa KO. Sekalinya tidur pas otw pulang aja dehh.. Bayi kalo emang terlalu capek malah susah banget tidurnya. PR banget lah buat diajak keluar rumah seharian.

The bride and the groom with the bridesmaids and bestmen.
Pemberkatan pagi si anak masih anteng-anteng aja :)

Satu-satunya foto yang gue punya bareng si penganten waktu resepsi :(

Selesai acara nikahan sih cuma ngurus surat pindah. Jadi minim jalan2 dan Gafi ga terlalu tepar karena emang banyak di rumah juga nungguin surat2 jadi dari kelurahan, kecamatan, etc etc. Sekalinya jalan-jalan paling ke mall doang buat makan, reuni, liat2, bahkan potong rambut. Gue kecentilan motongin rambut Gafi di Kiddy Cuts dan hasilnya superrrrrr mengecewakan. Kayak tuyul kalo kata bapaknya hahaha..

Reuni sama anak-anak alumni PMK Philadelphia yang domisilinya pada di Jakarta

Selesai bereunian, potong rambut di Kiddy Cuts. No drama soalnya anaknya pulesss :D

The very first time ngajak Gafi ke tempat main anak yang biasanya ada di mall (padahal emaknya anti banget dari dulu, apalagi di mainan kolam bola-bola plastik). The first time juga Gafi berdiri sambil pegangan.

Nyobain keliling2 di Bintaro Xchange

How?

Naik kereta pulang pergi Malang - Jakarta - Malang gara2 harga tiket pesawat out of budget.. Udah ngebayangin si Gafi bakal rewel karena perjalanan dengan kereta will take like 18 hours straight. Tapi ternyata ga semenakutkan yang gue pikirin :D 

Tips Bawa Bayi Naik Kereta

1. Pilih bangku paling belakang. Pengalaman aja nih, kalo Gajayana dari Malang kemaren, bangku paling belakangnya justru bangku nomer 1. Kalo Bima dari Jakarta ke Malang, bangku belakangnya nomer paling terakhir. 20 something. Kita pas pergi ke Jakarta dapet bangku paling belakang, nomer 1A dan 1B. Surga banget. Mau nyusuin tinggal nyusu, ga ribet diliatin orang. Gafi rewel pun tinggal berdiri ajak jalan2 di area belakang, kalo nangis2 manja pun si Gafi ga bikin ganggu orang karena mereka fokus liat ke depan. Pulangnya ini yang apes. Dapet bangku paling depan, 1A dan 1B lagi. Kaki mentok sama tembok ga bisa selonjoran enak. Nyusu time udah pasti risih karna orang yang duduk di belakang kita bisa liat. Kalo Gafi rewel dan kita harus ngajakin dia gendong jalan-jalan pun langsung jadi public attention.

Semangat 45 banget waktu berangkat. Bawaannya segambrenggg.. Udah kayak emak2 belom muka gue? :")

2. Bawa MPASI simpel. Yang biasanya bikin homemade MPASI bisa bawa bekel dari rumah. Tapi kalo kemaren gue prefer kasih yang instan, biar makanannya masih anget. Modal bawa MPASI instan sama termos isi air panas. Pas waktunya makan tinggal tuang2. Jangan lupa dikasih bib anaknya biar ga belepotan ke mana2 makannya.

3. Killing time with toys or exploring the train. Anak umur 6 bulan-an kan udah mulai bosenan yah, kalo bosen sama mainannya, tinggal kasih ke bapaknya dan suruh angkat badan anak posisi berdiri sambil liatin jendela. Kalo posisi diri berdiri sih gue kasih ke bapaknya. Pegel boook angkat2 10 kg yang loncat2 kegirangan liat something di jendela.

Bagian dari exploring the train.Ini purely kerjaan bapaknya -_-

4. Siapin baju anget, kaos kaki, beanie/kupluk, dan kalo perlu sarung tangan. Kalo naik kereta eksekutif, itu wajib dibawa. Dinginnya kereta kalo malem bukannnnn main, bisa sampe 19 derajat. Kalo bayinya biasa tinggal di Kutub Utara sih gapapa lah ya, tapi kalo biasa tinggal di rumah yang suhunya kisaran 30 derajat yah wasalam. Kudu wajib perlengkapan musim dingin wakakak lebay. Tapi emang iya, suhu segitu dingin banget lohh buat baby. Di poin yang satu ini, I made a mistake. Jadi pas berangkat itu gue agak ngegampangin hawa dinginnya kereta. Jaketnya Gafi kebuka pas dia tidur, ga langsung gue kancingin lagi, beanienya jatoh ke mana2, ga langsung gue taro kepalanya buat nutupin kupingnya lagi. Hasilnya? Turun dari kereta langsung meler lah dia. It was officially pilek pertamanya Gafi haha.. Pas pulang nya udah belajar dari pengalaman, rapet pet satu malem di kereta. Jaket selalu terkancing, beanie selalu ada di kepala nutupin kupingnya, kaos kaki super panjang selalu nempel di kaki, bahkan selama Gafi tidur, bagian muka selain hidung, gue tutupin handuk kecil biar doi ga kedinginan. Bener deh, besokannya pas nyampe Malang, aman sentosa no meler2..

Juli (Gafi 8 Bulan Setengah) // Malang-Jakarta-Bandung-Surabaya


When?

11 Juli - 17 Juli 2015

What?

Pertengahan Juli ini kita ke Jakarta lagi, tapi kali ini plus Bandung. We spent like 7 days. Yang ini FULL jalan-jalan karna emang tujuannya liburan. Hari-hari pertama kita di Jakarta nginep 3 hari di Mercure Simatupang.

Review Mercure Simatupang - Jakarta Selatan
Btw Mercure Simpatupang oke bangetsss deh.. Di kamarnya ada kayak wallpaper yang ngelukisin tentang Jakarta. Restorannya ada dua, di lantai dasar sama yang di Lt.19 (rooftop). Yang di lantai dasar ini yang biasa buat breakfast. Bistro Graffiti namanya. Dekornya oke berats. Mulai ada pajangan telepon sama jam-jam jadul sampe ada satu area yang temboknya itu dilukis mural super keren. Breakfastnya pun enak-enak makanannya. Si Gafi langganan healthy food nya, macam steamed fish and vegetables gitu. Resto yang di Lt.19 juga keren. Namanya Karumba. Gue ga makan di sana sih, cuman mampir buat nyobain kolam renangnya Mercure. Jadiiii, kolam renangnya Hotel Mercure ini lokasinya di Lt.19 itu, di selipin di Karumba. Poolnya imut banget kayak kolam ikan, tapi suasananya dan dekorasi Karumba itu membuat kita lupa sama kekecewaan akan kecilnya si kolam renang itu. Halah. But it is enough kok buat Gafi kecipuk-kecipuk manis. Ada jacuzzi nya pulak. Kalo ada rencana nginep di sana, you can try the pool on early morning (early morning bagi gue jam 10 ya, catet). Itu sepiiii banget, berasa satu lantai milik sendiri :D

Jakarta in an art. Ada di setiap kamar di Mercure.

A corner in Biztro Graffiti. Cool mural.

Another corner in Biztro Graffiti. Old phones.

Chillin at Karumba

Kolam renangnya Mercure yang 11:12 sama kolam ikan :"D

Gafi's first experience nyemplung di jacuzzi :D

Well, 2 hari pertama di Jakarta, si Gafi jadi anak PIM all day long. Secara PIM cuma 15 menit dari Mercure situ. Di PIM dari siang sampe malem haha.. Seharian di mall sebenernya biar ga repot cari makan aja. Jadi makan siang di situ, jalan jalan sambil nunggu sampe makan malem. Hahaha ganas kan? Ga capek? Capek lah, pasti. Tapi berhubung ini liburannya rombongan keluarga, jadi ya mesti ngikut yang lainnya. Tapi sebenernya, it's a big no no banget bawa bayi ngemall seharian penuh begitu. Udah full AC terus, ketemu banyak orang dengan berbagai kondisi kesehatan yang kita gatau, dan pastinya si bayik ga bisa istirahat enak.

Terusss hari ke-3 sampe ke-7 kita cao ke Bandung. Dari Jakarta ke Bandung kita sewa travel buat drop off ke Guest House. In brief yaa gue review travel sama guest housenya..

Review JJ Travel Sewa Mobil di Bandung
Berhubung kita udah rencanain liburan ini dari bulan April, research2 tentang travel pun udah dilakuin dari bulan itu. Awalnya sih gue cari persewaan mobil di Bandung. Setelah survey sana sini by phone, yang paling murah ya si JJ Travel ini. Sehari nyewa Avanza 450ribu lepas kunci. Ini harga sewa mobil lebaran tapi ya. Jadi menggila banget semua naik harganya. Kirim DP dan sempet in doubt sama travel ini gara-gara kirim invoicenya telat sebulan T.T Tapi tetep dikirim kok walopun last minute. Then, on last minute juga, gue cari travel buat anter dari Jakarta ke Bandung harganya pada unreasonable semua. Ternyata si JJ Travel ini juga ada service drop off Travel Jkt-Bdg. Yoweslah sekalian, Sewa mobil Jkt-Bdg 900ribu di H-4 lebaran. Lumayan loh ini, yang lain ada yang sejuta, sejuta dua ratus blah blah.. Kirim DP dan yang ini kagak dikirimin invoice nya haha.. Yaudah lah azas kepercayaan saja kita. Terus pas hari dijemputnya kita di hotel buat ke Bandung, yang jemput on time berats. Minta dijemput jam 12 siang, jam segitu bener-bener udah ada di loby. Pas nganter mobil ke guest house, sampe ambil mobil di guest house pas kita udah selese pinjem pun juga bener-bener punctual! Cuman yang bikin keki, ada biaya tambahan yang ga dikasih tahu sebelumnya buat orang yang nganter jemput mobil ke Guest House. Tapi di luar itu, ini travel recommended bangetssss!

Review Triple C Guest House Bandung
And about the Guest House.... We stayed on Triple C Guest House, daerah Cipedes, Setra Indah, deket Sukajadi. Lumayan jauh dari mana-mana. The guest house itself is marvelous. Fasilitasnya sip sih, ada kolam renang segala, servisnya mantep, affordable price, breakfastnya sederhana tapi enak. Pas hari lebaran bahkan breakfastnya itu ketupat plus opor. Hahah kerenn.. Tapi ada satu yang minus bangettttt.. Mesen taksi buat dijemput di Guest House ini lamanya minta ampunnnnn.. Hari pertama sampe Bandung kita kan belom sewa mobil, pesen taksi buat jalan-jalan, eh sejam ga dateng2. Cancel deh, beralih naik angkot ke PVJ. Pas hari terakhir pun gitu juga. Mau ke bandara, udah pesen dari jam 9 pagi buat minta dateng jam setengah 12 siang, itu ga dateng2. Sampe di cancel, pesen taksi lainnya, kita telponin setiap saat, sampe dibantuin receptionist nya nyari taksi ke jalan besar. Parah lah.. Gue ga ngerti itu karena taksi di Bandung bener2 dikit atau gara-gara lokasi guest house ini mendelesek banget di daerah yang ga banyak dikunjungin orang.

Ok, back to the holiday.. 2 hari pertama di Bandung, Gafi sehat bugar. Hari kedua sempet full seharian di luar, main ke Trans Studio, jalan-jalan di Cihampelas Walk, dan malemnya makan di The Valley. Btw, Trans Studio itu bener-bener ga worth it ya.. Menurut gue sih ya.. Tiketnya mahaaaal, wahananya dikit banget, dan tempatnya segitu aja, ga luas-luas amat, dan semuanya serba mahallll dan ribet. Selama di dalem situ, sama sekali no cash. Harus pake Mega Cash. Jadi kita harus punya deposit gituu dan ntar di masukin mega cash card. Di mana kita juga harus bayar 10ribu tambahan buat biaya kartunya (no refund). Pas mau refund sisa deposit, letak tempat refundnya juauuuuuuuuh banget dari Trans Studionya itu. Ada kali harus jalan 2 kilo muterin Trans Mall :(  Well maybe it was the first and last time we visited that place.

Signature photo mereka yang OVER edited -_-

Then, about The Valley. Ini kali pertamanya gue ke Bandung yang itinerarrynya gue bikin sendiri. Dulu-dulu kalo ke Bandung selalu ngikut orang. Dan gue udah sering bangetttt denger tentang cafe-cafe keren di daerah Dago yang ngejual view citylight. Dan emang iya setelah googling, banyak book pilihannya. Berhubung makan2 di cafe2 macam itu ga murah, akhirnya dipilihlah satu cafe dan pilihannya jatuh ke The Valley. Dengan bermodalkan Google Maps, kita akhirnya sampe di sana dengan sangat susah payah, naikin tanjakan2 yang bikin mobil ga kuat nanjak dan kadang tiba2 turun, horor banget lah perjalanannya. Untungnya sampe sana bener2 terbayar. Viewnya bener keren. tempatnya pun elegan sekaliii.. Makanannya harganya emang selangit. 1 main course bisa seratus ribu lebih, tapi rasanya bener-bener worth it. Enak. Ga cuman sekedar jual view, tapi makanannya pun endessss.. Yasudahlah walaupun mengalami colateral damage di budget makan, gue bener2 puas makan di The Valley :)

Full team at The Valley

Eh terus pulang dari The Valley, tengah malemnya Gafi panas tinggi aja sodara-sodara.. Panik lah dunia persilatan. Mau ukur suhu badannya pake termometer, eh termometernya rusak ga bisa nyala gegara dibanting2 Gafi kemaren-kemaren. Yasudahlah feeling ukur pake termometer tangan. Karena berasa anget panas, udah bukan sumer2 lagi, langsung deh kasih obat panasnya doi. Siap sedia kan gue? Seharian itu panasnya naik turun. Abis dikasih paracetamol turun, tapi udahnya ya naik lagi. Kalo lagi abis maghrib gitu langsung panas banget. Yaudah deh, rencana hari ke-3 mau ke Kawah Putih gatot.


Malemnya, si bayi kita angkut ke Hermina Pasteur. Ini juga hasil per-googlingan. Ada dokter yang banyak direkomendasiin ibu-ibu di Female Daily, praktek malem di Hermina Pasteur. Namanya dr.Yoke. Dan emang si dokter yang udah paruh baya ini oke bangets.. Hasil terawangannya dia, ini panasnya gara-gara efek dari vaksin campak yang gue putusin buat di kasih ke Gafi 2 hari sebelum kita berangkat liburan dengan pertimbangan biar imunnya makin kuat dan ga ketularan penyakit aneh-aneh selama liburan. Padahal sih itu si Gafi umurnya masih 8 bulan 3 minggu waktu imunisasi campak (harusnya 9 bulan). But it was a TOTAL WRONG decision :( Tepat 6 hari setelah suntikan vaksin itu pas lagi di Bandung hari ke-3 itu dia panassssss ga ilang-ilang. Dan dokternya pesen, ini panasnya biasanya 3 hari. Anaknya ga diresepin obat, karena ini murni KIPI. Cuma disuruh lanjutin obat penurun panas aja kalo suhunya 38,5 derajat. Sisanya, cuma dipesenin ga boleh kecapekan. Yaudah deh, si Gafi panas dari hari ke 3 itu sampe hari terakhir kita di Bandung, dan itu, sadly, ruined our itinerary hahaha.. Bener2 jadi valuable lesson bangettt, gara2 gue parno-an, kurang research jadi begitu dahh -_- Dan hari ke-3 bener panasnya dia ilang, tapi dilanjutin sama bercak-bercak merah di muka dan badannya, persis campak. Itu juga bertahan di badannya 3 hari. Setelah googling2, ternyata cuma 5% anak yang terima vaksin campak punya reaksi kayak begitu. Kalo asumsi gue dan Chandra sih ini gara-gara si Gafi kondisinya drop pas vaksinnya lagi bekerja. Imunnya ga kuat, akhirnya kalah lah sama si virus campak yang udah dilemahkan ituuu.. Jadilah dia kena campak ringan. Jadi sodara-sodara, kalo jadwal imunisasi mepet sama jadwal liburan, mendingan liburan dulu aja. Telat kasih vaksin sehari dua hari dari jadwal gapapa lah. Ntar pulang liburan baru deh bawa anak imunisasi..

How?

Dari Malang ke Jakarta naik pesawat. Jakarta - Bandung lewat jalan darat. Bandung - Surabaya naik pesawat lagi. Surabaya - Malang mobil lagi. So intinya, Gafi ngerasain traveling by car and plane antar kota di liburan kali ini.

Tips Bawa Bayi Naik Pesawat

1. Dateng lebih cepet. Dua jam sebelum boarding will do. This rule applies for those yang ga pesen seat waktu beli tiket pesawat. Kalo dateng lebih cepet, bisa request duduk agak depan (syukur2 bisa paling depan) biar lebih cepet ke toilet dan kalo paling depan, punya space agak lega buat bawa anak.. Terusss buat avoid kejadian juga ga bisa duduk sebelahan sama papanya si bayi. Pengalaman banget nih gue kemaren. Berangkat dari Malang gue dateng bener2 2 jam earlier, bisa dapet bangku agak depan, dan sebelahan sama Chandra. Entah kenapa pas berangkat dari Bandung kemaren gue ngatur jamnya mepet2 buat ke bandara. Udah cari taksi dari guest house susah, pas check in tinggal dapet seat sisa-sisa.. Kepisah deh sama si papah. Dia duduk di seatnya emergency exit. Dan sebelah gue pun ibu dan anaknya. Jadi ga bisa tukeran tempat duduk :( yasudyahhhh hell lah itu sepanjang flight. Pas bener si Gafi lagi demam, pilek, ada kali bermenit-menit pas landing dan take off nangis2 ga selese2.

Saking kecepetan dateng pas berangkat dari Malang, kita sampe sempet foto2 ala turis begini. Btw bandaranya Malang sekarang udah ok bangettttt! Bahkan lebih bagus dari bandaranya Bandung.

2. Make sure si bayi nyusu waktu take off dan landing. Biar telinga anak ga sakit waktu naik pesawat, cukup susuin aja di kedua momen itu. Kalo ga mau nyusu, jangan dipaksa.. Kalo anaknya udah MPASI, kasih snack2 aja. Paling ga, dia bisa tetep ngunyah. Make sure juga si bayi lagi ga sakit waktu dibawa traveling. Kemarin pas berangkat, Gafi sehat waalfiat. Selama di pesawat ga ada drama nangis sama sekali. Take off dan landing mau disusuin. Pas pulang ini, dia lagi sakit. pas take off masih mau nyusu, tapi pas landing not at all.. Nangis2 sampe turun pesawat T.T Terusss kemaren itu gue sempet niat beli earmuff bulb ems itu buat Gafi. Tapi mahal ya boooo 300ribuan.. Jadi atas pertimbangan mahal dan kata dokter gapapa ga pake earmuff, yasudah ga belii deh itu earmuff. Dan selama di pesawat (waktu dia ga sakit) dia fine2 sajooo.. Well, I save 300ribu obviously :D

3. Bikin bayi sibuk selama flight biar ga bosen. Berhubung kita baru ngalamin flight dengan perjalanan pendek, cuma sejam setengah, it was piece of cake lah bikin Gafi ga bosen. Awalnya tidur setengah jam-an. Then, bangun, ajak liat jendela dan awan-awan bertahan 5 menit. Udah bosen, baru deh keluarin amunisi. Kita bawa teether, sikat gusi buat di mainin, empeng. Itu semua dikeluarinnya satu-satu.. Kalo udah bosen semua, baru deh mainin yang ada di pesawat.. Majalah, airsickness bag, sampe bosen.. Tau-tau udah mau landing aja :D Kalo mau si bayi tidur dan nyusu selama di pesawat sih trik paling manjur, ajak main terus dan jangan nyusuin pas lagi nunggu pesawat. Ntar pas mau berangkat baru disusuin dan dibikin tidur.

Salah satu cara bikin bayi sibuk pas di pesawat ya ajak foto-foto :D

4. Siapin baju anget. Sebenernya suhu udara di pesawat ga sedingin pas kita naik kereta kemaren. Cuman tetep aja dingin.. Jadi keep making your baby warm yaa dengan bawa sweater dan kaos kaki.

Tips Bawa Bayi Traveling Naik Mobil Antar Kota

1. Kalo perginya rombongan, pilih bangku paling belakang. Itu satu row bangku belakang bisa dibooking buat bayi, bapak, dan ibunya. Kita kemaren perjalanan Jakarta-Bandung dan Surabaya-Malang naik Avanza. Kursi belakang itu kan sebenernya buat 3 orang, tapi karena barang2 kita buanyakkk super, satu seat dipake buat koper, dan 2 seat buat gue, Chandra, Gafi.. Walopun pepet2an, tapi tetep nyaman kok soalnya si anak bisa manuver sana sini tanpa ganggu orang lain.. Bisa ganti popok dengan enak jugaa. Bisa seenaknya nyusu juga tanpa risih diliatin yang lain.. Kalo si anak bosen, tinggal diposisin berdiri sambil suruh liat ke jendela belakang. Lumayan bisa bikin anteng Gafi bermenit-menit..

2. Bikin bayi tidur dan occupied. Entah kenapa, Gafi lebih cepet tidurnya kalo dibawa pake mobil. Nysusuin 15 menit, tidurnya bisa sampe sejam-an lebih asal mobilnya gerak terus. Mantep kan.. Jadi selama perjalanan luar kota itu Gafi bener2 waste his time by sleeping setengah perjalanan lebih. Sisanya ngemil, main sama om tantenya, main sama mainannya, liat-liat jendela, tidur lagi. Hahaha.. Merdeka emaknya bisa nikmatin perjalanan..

Perlengkapan Bayi yang Wajib Dibawa Selama Traveling

Terussss kalo traveling sama bayi itu sudah bisa dipastikan barang bawaan banyaknya seabrek-abrek.. Waktu traveling pertama, gue bawa sampe 2 koper, 1 tas stroller, 1 tas isi makanan, 1 tas isi perlengkapan Gafi on the go sama dompet2 penting. Rempong cyinnnn.. Belajar dari kerempongan itu, di traveling yang kedua, gue udah bisa meminimalisir dan ngefilter mana yang ga penting, penting, dan sangat penting dibawa. Dari yang udah gue filter, here are the most impotant things yang wajib di bawa pas jalan-jalan sama bayi (btw, list di bawah ini di luar kebutuhan2 penting yang emang keliatan harus di bawa ya, kayak baju selama traveling, popok, dllnya. Ini yang kadang suka bikin bingung atau kelupaan):

1. Stroller DAN Baby Carrier. Berhubung stroller yang kita punya itu gedee bukan main (Elle Huntington) dan berat bukan main kalo di bawa ke sana ke mari, kita decide buat nyewa khusus buat traveling ini. Pilihan kita adalah Cocolatte I-Sport atau Pockit. 2 stroller itu compact banget. Beratnya 4 kilo paling berat. Ada tasnya juga. Kalo yang pockit lebih kecil, pas dilipet bisa cuma kotak gitu lipetannya. Tapi unfortunately, ga pernah bisa dapet yang pockit di persewaan. Dapetnya I-Sport terus. Ini gue mesennya 2 minggu sebelum berangkat karena stroller mini2 gini paling most wanted sama orang-orang. Emang ringkes bangettt sih ini stroller, sayangnya, posisi seatnya cuma bisa buat duduk doang, ga ada posisi tidur. Jadi make sure pake ini kalo anaknya emang udah teges banget duduknya.

Dan seperti yang ibu-ibu taukkkk, seanteng-antengnya anak di stroller, paling mereka bertahan berapa jam sihhh.. Sisanya pasti maunya nemplok emaknyaaa.. Jadi selalulahh sedia bawa baby carrier jugaaa.. Apalagi Gafi ini modelnya ga bisa tidur di stroller. Kalo tidur mesti nemplok dulu kayak kangguru. So, gue selalu bawa si Ergo KW ke mana-mana juga.. Kenapa ga bawa baby carrier aja kalo gitu? one word: Berat! Superr berat gendong anak ke mana-mana apalagi anaknya belom bisa jalan. Yang ada ibu bapaknya encok selama liburan. Terus kasian anaknya juga ga bisa duduk lega selama jalan-jalan. Kalo di stroller kan walopun ga bisa tiduran, tapi bisa ngeregangin badan ke kanan kiri :)) Oh iya, buat urusan sewa menyewa stroller atau mainan anak, gue recommend Baby Ray Toys dan Paw Paw Kids buat yang domisilinya di Malang..

Kira-kira beginilah penampakan kita kalo traveling. Kalo bayiknya masih duduk anteng di stroller, Ergonya ya dipake aja dulu biar ga ribet dan makan tempat di tas kalo dilipet.

2. Baju Menyusui buat Ibu Menyusui. Sejak Gafi lahir, gue udah bener-bener ga mikirin lagi yang namanya beli baju yang lagi hitsssss di masanya. Yang gue pilih adalah baju2 bukaan depan atau langsung meluncur ke online shop baju menyusui kalo emang butuh baju. Gue rekomen NyoNya Nursing wear buat ibu-ibu menyusui. Baju-baju mereka bahannya enakkkkk banget, dan modelnya juga ga terlalu biasa.. Bisa kok tetep pake cape blazer buat nyusuin. Cuman harganya yaaa rada-rada menguras kantong lah. Cuman it's a good investment. Secara nyusuin ngasih ASI itu ga cuma sebulan dua bulan, tapi 2 tahun (semogaa).

Kalo pake nursing wear pas traveling itu super enak. Ga perlu buka-buka baju sampe setengah badan buat nyusuin. Tinggal buka pocket yang ada di dada aja, terus suruh si bayi nyusu dari situ. Bisa nyusu di mana aja, tanpa mesti ke nursing room. Biasanya gue tambahin nursing cover kalo nyusu di public room. Cuma gitu deh, si Gafi ga pernah suka kalo ditutupin nursing cover. Jadi kadang-kadang gue nyerah ga pake cover. Kalo anaknya lagi anteng nyusu sih enak, tapi kalo nyusunya disambi liat-liat orang lewat mah itu nipple bisa ke ekspos deh ke mana2 -_- 

3. Obat-obatan (khususnya obat penurun panas dan vitamin) dan termometer. Ga ada yang tau kapan bayi sakit. Buat jaga2 selalu bawa ini pas traveling. Kayak gue kemaren pas ke Bandung, tiba-tiba jam 5 subuh Gafi badannnya udah panas aja.. Ga mungkin kan keluar cari obat jam segitu. Ga tau medan juga. Untung bawa paracetamol, jadi bisa kasih saat itu juga. Gue sebenernya bawa vitamin buat Gafi juga waktu itu, cuma sayangnya gue ga rajin ngasih ke dia. Ini pelajaran penting juga, kalo traveling gitu kan kondisinya bayi lebih gampang drop karena diajak jalan sana sini. Jadi better, minumin vitamin tiap hari buat boost imunnya.

4. Baby's apparels. Not to mention baju-baju selama traveling ya.. Tapi lebih kepada perlengkapan on the go wajib bawa yang dibawa-bawa tiap saat di diaper bag atau tas emaknya. Kalo gue sendiri sih bawa beginian di tas gue, bukan diaper bag. Isinya barang-barang Gafi di tas gue:
- Baju ganti 2 biji
- Celana 2 biji
- Popok 2 biji
- Perlak kecil (ini gue biasanya bawa perlak dapet bawaan tasnya Okiedog)
- Nursing cover
- Tisu basah (buat ngelap segala macem barang yang selalu dipegang dan diemut Gafi)
- Tisu kering
- 1 handuk kecil
- Amunisi Gafi (1 set sikat gusi -isi 3 sikat buat diemut2-, 2 pacifier, 1 teether, 1 nipple shield yang udah ga kepake dan sekarang jadi mainan emut2an si Gafi)
- Nasal aspirator (buat ngamibil upil atau ingus kalo dia pilek)
- Cemilan
Keliatan banyak? Kalo dilipet2 dan diatur posisinya, enggak kok. Ga terlalu makan tempat. Dan semuanya ini hampir selalu kepake setiap saat.

5. MPASI stuffs. Buat yang bayinya udah MPASI, bawa perlengkapan makan ini bisa jadi PR besar buat ibu2. Yang pertama kali traveling sama bayi MPASI itu pasti bingung berat. Apalagi bayinya itu selalu makan MPASI homemade. Hahahahah kayak gue dulu waktu bulan Mei. Bingung bangetttt apa yang harus dibawa. rasanya satu dapur pengen gue bawa semua. Tapi demi kerealistisan, waktu itu gue cuma bawa Pigeon food maker set. Yang ujung-ujungnya ga kepake. Kenapa? Gue give up dan kasih Gafi makanan instan. Soalnya ga sempet masak sendiri boooo.. yaudah deh dengan sangat sangat terpaksa beli lah bubur instan. Gafi makannya emang ga selahap MPASI homemade tapi better lah daripada ga ada yang masuk sama sekali ke perut.

Traveling yang kedua, gue menyingkirkan food maker ini dari barang wajib bawa. Peralatan makannya gue ganti sama:
- Bubur instan punya Gerber yang strawberry pisang) -- Sengaja beli yang lebih sehat ketimbang Milna dkk. Tapi Akhirnya ga dimakan juga karena Gafi ga suka rasanya :(( Sedihhh padahal itu mahaaaaal :(( --
- Snack bayi homemade punyanya The Little Box (baby catering di Malang) -- yang ini ludesss.. Bentuknya cookies gitu macam kue kastengles tapi tanpa preservatives, gula, garem -- Terus pas di Bandung, gue beli snacknya Gerber yang stick keju itu loh.. Si Gafi doyannya bukan mainnnn.. Ngambil2 sendiri dari tempatnya, terus dimasukkin ke mulut sendiri juga. Kalo udah abis, ambil lagi sendiri. Cuman mahal ya boook.. Sekaleng kecil begitu 70ribuan ajaa :((
- Termos, Buat nyetok air panas, buat bikin bubur bayi.
- Bawa 2 tupperware kecil ukuran 200 ml, 2 sendok makan (1 biasanya gue pake buat nyuapin, 1 nya lagi dipake Gafi buat main2 pas lagi gue kasih makan), sama 1 botol air yang ga kepake juga (Gafi ga suka minum air putih). Tupperware tempat makannya gunanya buat ngeracik bubur dan bungkus makanan yang layak dimakan bayi pas nemu di resto atau tempat lainnya.
- Sleek buat cuci alat makan bayi. Ini penting abisss.. Waktu traveling pertama, gue bawa ginian dan kepake banget.. Tapi pas traveling kedua kok ya gue skip ga bawa. Akhirnya nyuci tempat makan pake sabun mandi seadanya deh. Which is kagak bisa bersih2 amat haha..

Waktu traveling yang kedua ini kan si Gafi udah punya 4 gigi, jadi dengan bermodal gigi2 kecil itu, gue tinggal pesen makan yang sekiranya bisa di makan gafi pas di restoran. Misal waktu makan di Sushi Groove, gue pilihin Gafi salmon teriyaki yang ga di kasih saos teriyakinya (polosan) dan mashed potato (request tanpa gul gar dan bumbu lainnya). Terus kalo ada salad2 atau sayur2an gitu, biasanya gue jadiin finger foodnya Gafi, macam wortel, buncis, kentang yang dikukus.. Terus yang terakhir buah deh. Kalo buah kan aman semua buat bayi. Jadi si gafi ini selama traveling dapet gizi dan tenaganya ya dari situ. Emang awut2an sih dan porsinya pun berantakan. Cuman, demi yang namanya ke-simpel-an plus ngelatih bayi makan mandiri, those foods are ok lah :D

Ini makanan yang gue pesen di The Valley. Dari makanan ini, Gafi kebagian jatah steamed vegetables, buah, sama daging sepotong dua potong. Lumayan lannn buat perut kecilnya :D


6. Alat Mandi. Kalo alat mandi sih standar ya, bawa sabun sampo head to toe biar ringkes dan washlap. Urusan permandian ini jadi kebingungan besar juga buat gue dan Chandra. Pasalnya, Gafi ini mandinya masih di kasur.. Jadi beginiii, di rumah, dia itu mandinya di kasur pake alas perlak dan bedong. Terus di basahin seluruh badan pake washlap, disabunin di kasur juga, terus di lap lagi pake washlap biar busa sabunnya ilang. Baru deh cemplungin bak mandi buat bilas. Waktu traveling pertama sih ga masalah yaaa. Soalnya nginep di rumah bokap dan ada bak mandi gue jaman kecil yang bisa dipake Gafi nyemplung. Masalahnya itu waktu traveling kedua. Kagak ada bak. Mandiin di wastafel pun dia udah kegedean. Akhirnya jalan satuu2nya adalah siram langsung di shower. Satu hal yang kayaknya dia benci banget. Soalnya kalo di rumah, tiap dicebokin pake shower pasti nangis2.. Dan bener pas di hotel, pertama2 mandi, nangis lah dia. Kaget disiram air. Eh tapi ternyata bayi itu adjustnya cepet bangettttttt.. Mandi kedua masih takut2 tapi menikmati dan mulai berani. Showernya air anget juga sih.. Mandi ketiga dan seterusnya mulai biasa bahkan kesenengan haha.. Nyampe rumah pulang liburan, tiap dicebokin pake shower air dingin udah ga pernah nangis lagi.. Hahah.. Dan ini berlaku juga sama renang. Waktu liburan kemaren, kita ajak Gafi renang untuk pertama kalinya. Awalnya cemplungin kaki kecipak kecipuk. Lama2 cemplung sebadan dan dia doyan hehe.. Pulang-pulang langsung deh kita beli kolam renang plastik yang bisa dipompa2 itu buat dia biar makin berani renangnya. Jadi pelajaran pentingnya, do not underestimate your baby's ability to adjust himself to something new :D


Dan satu hal yang kita notice dari traveling sama bayi adalah, setiap pulang traveling Gafi pasti punya kemampuan baru yang belum dia punya sebelumnya. Traveling pertama, pulang2 dia belajar ngerangkak dan aktif sampe akhirnya lead him to pull himself to stand. Ini gegara selama di rumah bokap kita banyak aktivitas di lantai. Gelar kasur lipet dan dia main di lantai. Kalo di rumah waktu itu, dia lebih banyak di kasur yang permukaannya kan ga sekeras lantai, jadi susah buat belajar ngerangkak di situ.Traveling kedua, dia makin berani sama air. Shower, kolam renang, dibabat abis sama dia.. Andd I cannot wait to involve him in another journey again.. Tapi belom bisa dipastikan kapan lagi sih :D Tapi yang jelas I won't hesitate to travel with my baby ever ever..