Oct 18, 2015

Gafi Satu Tahun



Hari ini Gafiel umurnya satu tahun :) 

Saya sama Chandra ga bikin pesta ulang tahun buat Gafi. Tapi kita udah siapin kado plus saya coba-coba bikin cheesecake sendiri yang berakhir dengan kegagalan tingkat dewa hahahha.. So, let me dedicate my precious time to write something on this special day :)




Ulang tahun pertama Gafi berarti ulang tahun pertama saya dan Chandra juga sebagai orang tua. Time flies? Engga juga sih, setahun itu kerasa banget buat kita yang ngurusin Gafi cuma berdua aja. Tapi kadang kita suka heran aja, ternyata kita bisa lewatin setahun ini dengan baik-baik saja sampe hari ini. Ada jatuh bangunnya, pasti, tapi we're still fine today. Dari yang awalnya takut sama financial issue, tapi nyatanya Tuhan baik terus ke kita. Bisa cukupin kita untuk kasih yang terbaik buat Gafi, mulai dari segala macem imunisasi sampe MPASI sehari-hari. Dari yang awalnya takut ga bisa becus urus anak, tapi ternyata we did it. Gafi berkembang dan bertumbuh sesuai umurnya. Bahkan di umur satu tahun ini dia udah mulai lancar jalannya. Dari yang awalnya takut karir terhambat, nyatanya engga juga. Setahun ngurusin Gafi, saya masih bisa bekerja dari rumah. Masih bisa putar otak dan memaksimalkan fungsi otak beserta apa yang saya dapat di bangku sekolah. Kerja sambil urus Gafi setahun ini, walaupun bagi waktunya bener-bener susah akhir-akhir ini karena Gafi udah ga bisa ditinggal, tapi saya masih survive. Jadi intinya sih apa yang saya takutin di awal hamil Gafi itu ga ada yang terjadi sampe sekarang. Thank God :)

Jadi inget setahun yang lalu.. Due datenya gafi itu aslinya tanggal 10 Oktober 2014, tapi belom ada tanda apa-apa di tanggal itu. Ke dokter dan akhirnya disuruh balik lagi tanggal 17 Oktober (seminggu setelah due date). Berhubung dokter kandungan saya itu hits banget se-Malang Raya, kita dapet antrian agak bontot hari itu dan masuknya jam setengah 1 pagi, which is technically udah tanggal 18 Oktober. Pas kontrol dokter sih juga masih belom ada tanda apa-apa, pendarahan, air ketuban pecah, ga ada. Dokter cuma bilang posisinya anak kepala udah di bawah cuma lehernya dangak. Kalau mau lahiran normal, dia harus nunduk. Jadi kita observasi aja beberapa hari ini. 

Belom sampe sehari, jam 5 subuh saya kebangun gara-gara sakit perut luar biasa and I knew that it was contraction. Bener deh, ada flek coklat yang berubah jadi merah beberapa jam kemudian. Karena udah banyak sekali baca artikel tentang kehamilan, persalinan, dan kelahiran, saya santai aja pas tau kontraksi. Ga buru-buru dan panik langsung ke RS Melati Husada Malang. Saya tungguin sampe kontraksinya udah teratur 10 menit sekali. Bahkan saya sempat sarapan roti bakar dulu waktu itu. Jam 7 pagi, udah kerasa banget teraturnya. Langsung kita berdua ke rumah sakit naik motor. Untung ga ada drama ketuban pecah dll pas di perjalanan. Sampe di rumah sakit, saya langsung masuk ruang tindakan dan pas diperiksa ternyata udah pembukaan 3. Sakitnya udah ga aturan lagi deh rasanya. Kalo pas di rumah masih bisa ditahan, pas di RS rasanya mau skip aja deh langsung ngejen aja deh terus lahiran. Tapi ternyata tidak ada adegan mengejan.

Waktu di ruang tindakan sambil diobservasi janinnya pake alat2 pendeteksi detak jantung janin dll, perawatnya nelpon Dokter Nuke, obgyn saya. dr. Nuke bilang lah posisi terakhir bayinya masih dangak, jadi dipantau terus aja. Eh jam 8 di tengah-tengan observasi, setiap saya kontraksi, detak jantung bayinya semakin menurun bahkan sempat mau "hilang". Panik lah perawatnya. Saya langsung dikasih oksigen, disuruh nafas banyak-banyak buat salurin oksigen juga ke bayinya. Dan dia memprediksi, nanti setiap kontraksi bakalan begini lagi, Daripada membahayakan janin, lebih baik operasi caesar saja. Dyarrr.. Ga jadi deh melahirkan normal. Sia-sia deh 9 bulan rajin ikut kelas senam hamil. Langsung deh, Chandra dipanggil si perawat, kasih tau kondisi saya.. terus kita diskusi dan setuju untuk mutusin operasi.. Agak deg2an juga sih biaya caesar nanti membengkak gila2an.. Tapi terus langsung ga kepikiran hal2 lain lagi, yang penting I can deliver this baby sound and safe.

Akhirnya jam 9 mulai didorong ke ruang operasi. Persiapan operasi 15 menit dan 9.15 dr.Nuke dateng. Rasanya tenang pas dokter kesayangan kita semua ini udah dateng hehehe.. Chandra udah nemenin di samping kiri, bius udah mulai bekerja, udah ga sakit kontraksi lagi, dr.Nuke mulai otak atik bagian bawah, dan waktu itu rasanya dinginnnnnn banget di ruang operasi.. Saya antara sadar ga sadar plus ngantukkkkk banget selama operasi. Operasinya sendiri cepet banget. Setengah 10 pagi Gafi udah lahir :) Abis dibungkus selimut, Gafi dideketin ke saya. Waktu ngeliat Gafi pertama kali, he melts my heart. Bibirnya tipis bangetttt.. Saking konsennya, sama perawatnya sampe diingetin, mau foto apa engga? hahaha.. Chandra yang ga persiapan sama sekali, cuma bawa hp berkamera pas2an.. Tapi gapapalah, daripada ga ada kenang-kenangan sama sekali. Saya ga bisa IMD sama Gafi, cuma barengan ga sampe 5 menit.. Waktu itu ga maksa minta juga karena ruangan operasinya super dingin and I was exhausted plus linglung. Abis sama saya, Gafi langsung diobservasi karena berat badannya luar biasa, 3,91 kg dan panjangnya 51 cm. Abis Gafi dibawa sama perawat, saya ga ketemu dia lagi sampe jam 4 sore..

Abis itu, langsung deh drama sakit oh sakit dimulai. Biusnya ilang, sakitttnya balik lagiii dan di tengah sakit2 ini, saya masih harus nunggu sejam-an sebelum masuk kamar. FYI, RS Melati Husada itu boutique hospital. Itu rumah tinggal yang disulap jadi rumah sakit. Poin plusnya, tempatnya homey banget berasa di rumah sendiri, sampe ke makanannya pun macam makanan rumahan ala restoran. Ga kayak rumah sakit sama sekali. Poin minusnya, buat ke lantai atas, ga ada lift. Jadi semua yang abis caesar mesti digotong2 dari bawah ke atas. Ngeri kannnnn.. Saya sih merem2 aja waktu digotong sambil ngerasain sakitnya perutt ini.. Kalo Chandra bengong ngeri ngeliatin saya diangkut2 begitu hahaha..

Sampai di kamar ga bisa tidurrr.. Pengen cepet2 ketemu Gafi tapi ga bisaaa sampe sore karena observasi itu.. Ketemu sama temen2 yang pada jengukin, ngobrol-ngobrol sambil nahan sakit :D Waktu malam pertama, saya tidur seranjang sama Gafi sambil nyusuin dia, Chandra di bawah gelar kasur. It was priceless, seneng rasanya ngeliat Gafi nyusu walaupun ASI belom keluar. Dan hari-hari selanjutnya, saya menghadapi drama ASI dan menyusu sampe sebulan pertamanya Gafi. I'll talk about it on another post. Saya di rumah sakit 4 hari, di hari kedua pasca operasi caesar, saya udah bisa jalan.

Begitu pulang ke rumah bawa Gafi, our life was completely different. We were on our own taking care of this little boy. We are parents of a baby now. Our life is not about us anymore. It's all about Gafi. Start from that day, we live for this little creature and we don't mind. We are happy and proud to have a chance to raise Gafi.

And now, our little baby is growing up into a toddler. udah bukan bayi lagi, sekarang udah batita :D Saya sama Chandra percaya Gafi bisa tumbuh menjadi "healer" dari dunia ini. Sesuai arti dari salah satu namanya: Alronikko Chatal Gafiel.